Cerita Dari Hutan

Tersebut suatu kisah, ada seekor monyet berkeliaran keseorangan di dalam hutan. Dia bergayut ke sana ke mari mencari makanan bagi mengisi perutnya yang kosong. Kelaparan sudah menyelubungi dirinya. Termasuk hari ini, sudah empat hari dia tidak menjamah apa-apa makanan. Sepanjang hidupnya sebelum ini, dia tidak pernah merasa lapar seperti yang dialaminya sekarang.

“Di mana lagi aku mahu mencari makanan?” bisik hatinya.

Dahulu kawasan hutan yang menjadi rumah kediamannya ini luas dan cukup indah sekali. Dia masih ingat cerita ibunya yang selalu mengambarkan akan kehebatan nenek moyang mereka yang mula-mula mendiami hutan tebal ini melalui satu dokumen persetujuan. Persetujuan itu dimeterai antara suku kaumnya dengan suku kaum yang lain yang sebelum itu saling berbalah sehingga ada yang terkorban berebut tanah dan kawasan. Maka, hasil persetujuan itu membolehkan persempadanan semula dilakukan yang mana kawasan hutan yang didiaminya kini diserahkan kepada suku kaumnya manakala kawasan hutan disebelah hulu sana adalah wilayah bagi kaum yang satu lagi.

Semenjak daripada itu saudara, kedamaian dan keamanan dapat dikecapi oleh mereka. Tiada lagi perbalahan, tiada lagi pertumpahan darah antara dua suku kaum tersebut. Namun, masa dan zaman berubah. Hutan warisan nenek moyang mereka ini juga kian berubah keadaanya. Pernah suatu hari seorang Pengerusi Jawatankuasa Keselamatan Hutan-Hutan Persekutuan (JKHHP) di hutannya berpidato;

“Inilah nasib bangsa kita. Rezab kawasan kita kian mengecil dari tahun ke tahun atas nama pembangunan. Apakah kita mahu berdiam diri? Tidak, sekali-kali tidak. Ayuh, mari kita bangkit bersama, pertahankan tanah pusaka warisan ini. Untuk itu tuan-tuan, dalam pemilihan kali ini, if you help me, I will help you,” ujar ketua hutannya itu diiringi tepukan yang gemuruh.

Tetapi, semangat hanya tinggal semangat. Tidak lama selepas itu, ketua hutan dan ajk-ajknya yang sepatutnya menjaga amanah hutan warisan itu lari entah ke mana. Mereka lari bukan hanya membawa diri sahaja, tetapi habis semua stok makanan yang disimpan turut dibawa lari bersama anak-anak dan isteri-isteri mereka.

“Menyesal aku pilih mereka itu jadi pemimpin. Cakap nak bela bangsalah, nak pertahankan pusaka warisanlah. Semuanya tahu cakap sahaja. Buatnya tidak. Hampeh!,” keluh monyet sendirian tatkala mengenang kisah malang tersebut.

Dia masih lagi dengan sepenuh kudratnya berikhtiar mencari sesuap buah-buahan. Kalau tidak boleh banyak pun, dapat sedikit cukuplah. Yang penting, dia dapat menjamah makanan untuk meneruskan hidupnya yang kian sukar dan payah. Dengan izin Allah saudara, dia terjumpa suatu kawasan kebun buah-buahan yang sedang ranum di pinggir hutan warisan tersebut.

“Ya Tuhan, banyaknya pokok buahan di sini,” bisik hatinya kegirangan.

Walaubagaimanapun, kebun ini telah dipagar ketat. Pagar itu bukan pagar biasa, tetapi pagar elektrik yang kalau tersentuh, pasti renjatannya membawa maut. Oleh kerana dia terlalu ingin hendak masuk ke dalam kebun buahan tersebut, maka dia pusing mengelilingi kebun yang berkeluasan kira-kira tiga ekar setengah itu untuk mencari mana-mana lubang rahsia disebalik pagar yang terpacak kukuh. Usahanya tidak sia-sia. Ada satu lubang yang saiznya muat-muat untuk dirinya meloloskan masuk ke dalam. Tiada lagi kata-kata yang mampu terungkap. Yang ada di hadapan matanya sekarang adalah rezeki yang rugi jika tidak dimanfaatkan. Benarlah firman Allah swt yang bermaksud;

“Dan berapa banyak haiwan yang tidak dapat mengurus rezekinya sendiri. Allah-lah yang memberi rezeki kepadanya dan kepadamu. Dia Maha Mendengar Maha Mengetahui,” (surah al-Ankabut 29:60)

Rambutan anak sekolah, nangka madu, mangga harum manis, betik eksotika, durian D24, dokong kering dan bermacam-macam lagi buahan tempatan yang cukup mengiurkan dimakannya tanpa henti. Perut yang tadinya kempis, kini kian membujur ke hadapan seperti orang mengandung. Lama juga dia berseronok makan di dalam kebun itu. Tanpa disedari, rupanya sudah seminggu dia berada di situ. Terdetik di dalam hatinya kalau-kalau tuan punya kebun ini datang, nahaslah dia dikerjakan manusia yang cukup pantang melihat kelibat kaumnya di kebun-kebun seumpama ini. Jadi, sebelum apa-apa berlaku, baik dia bertindak keluar terlebih dahulu melalui lubang di mana dia mula-mula masuk.

Dek kerana perutnya yang membesar, dia tersekat di tengah-tengah. Maka, jika dia mahu keluar dengan selamat, dia perlu terlebih dahulu mengempiskan perutnya seperti dahulu. Dia pun berdiet, bersenam dan berpuasa selama beberapa hari sehinggalah perutnya kempis. Dicubanya meloloskan diri melalui lubang tersebut, ternyata dia lepas. Kelihatan dari jauh, seorang manusia sedang membuka kunci pagar utama kebun di hujung sana. Dia cepat-cepat melarikan diri dan di saat itu juga, perutnya mula merasa lapar.

Demikianlah saudara suatu kisah monyet yang bermula dengan lapar, kemudian kenyang dan setelah itu lapar semula. Memang itulah monyet. Mereka tidak seperti kita manusia. Hidup mereka hanya untuk itu. Adakah kita manusia yang dihidupkan di atas dunia ini pun perlu begitu? Tidak, kita makan, minum dan tidur hanyalah sebagai keperluan yang sememangnya dijamin Allah untuk kita membina keupayaan bagi melunaskan amanah sebagai manusia.

Kepentingan dunia yang kita miliki hari ini bolehlah diibaratkan seperti kebun bagi monyet tersebut. Walaupun monyet mampu menikmati kesemua buah dalam kebun tersebut, namun bila dia terpaksa keluar dari situ, dia perlu kembali seperti asalnya. Ternyatalah kepentingan isi kebun itu bagi monyet hanyalah sementara. Ia tidak kekal. Sama-samalah kita renungkan.      

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s