21 Sudah

Alhamdulillah, kini dengan izin Allah aku diberi peluang untuk mencapai ke usia ini. Sedar tak sedar rupanya dah 21 tahun aku hidup atas dunia ini. Kalau nak direnungkan kembali, apa yer yang dah aku buat selama ini dan kalau nak fikir (kalau rajin) apa pula idea perancangan untuk masa depan (boleh daftar mengundi dah lepas ni hehe…).

Dalam Islam, masa adalah nyawa (7 Formula Individu Cemerlang, Dr Danial Zainal Abidin). Apa tidaknya, masa kita di dunia fana ni saudara, bergantung kepada selama mana nyawa ini masih bercantum dengan jasad. Ringkasnya, tak der nyawa tak der la masa kita di sini. Lagipun, nyawa tak boleh diganti, begitu juga dengan masa.

nyawa-nyawa-ikan

Apa guna nyawa ini saudara?

Kurnian nyawa atau roh ini pada manusia adalah berbeza dengan nyawa pada makhluk lain seperti binatang . Kita dihidupkan dengan agenda dan matlamat yang telah ditetapkan. Hadirnya kita atas muka bumi ni tidak hanya untuk makan, tidur, kahwin, dan sebagainya tetapi punyai beban tanggungjawab yang jauh lebih besar untuk dipikul.

Pernahkah kita berfikir sejenak tentang 3 persoalan ini (BUKAN soalan exam nii): Pertama,dari mana kita datang? kedua, untuk apa kita datang? dan ketiga, ke mana kita selepas ini? Menjawab semua persoalan ini penting kerana setiap jawapan tersebut akan membawa kita kepada hakikat sebuah kehidupan.

470055329l

Soalnya, di manakah jawapan bagi persoalan2 di atas? Kalau itu soalan SPM, jawapannya boleh tanya lembaga peperiksaan…kalau soalan ‘final exam’ (tak lama lagi), jawapannya pada pensyarah…kalau soalan tadi, jawabnya kena rujuk kepada Tuan yang menciptakan kita, Allah swt melalui Islam yang diturunkan.

Dalam konteks kita sebagai Mahasiswa, setelah menginsafi akan peranan kita yang sebenarnya sebagai manusia, sudah pasti kita mahukan yang terbaik bagi mengisi waktu dan masa yang ada. Aku melihat keberadaan kita dalam institusi pengajian tinggi ini seharusnya mampu membuka minda kita untuk berhadapan dengan realiti semasa. Status sebagai Mahasiswa tidak sama dengan taraf budak sekolah. Mahasiswa sebaiknya perlu diberi sepenuhnya ruang untuk mereka berfikir, menganalisis dan bertindak di bawah kapasiti ilmu dan sikap yang rasional.

knowledge

Jika datang kepada kita sesuatu isu (tak kira la isu politik ke, ekonomi ke,fikrah agama ke,) budaya berfikir dan menganalisis tadi perlu disuburkan untuk diterjemahkan melalui tindakan. Bukannya dihalang, diugut dan dipaksa untuk mengikut sebelah pihak sahaja (jadi pak turut semata-mata). Jika berlaku perselisihan atau bangkangan, maka kita buka pintu perbincangan dan berhujahlah dengan baik. Jika kita bercakap soal ilmu demi faedah insan, soalnya, ilmu yang bagaimana yang beri faedah kepada insan? Jawabnya saudara, ilmu yang diamalkan dan yang dibudayakan.

dare

Berguni-guni ilmu kita pikul dari bilik kuliah, ada atau tidak secebis daripadanya kita manfaatkan untuk masyarakat di luar sana?

“Kejujuran adalah kebenaran,

Keraguan adalah kebatilan,

Rasa malu adalah benteng,

Ilmu adalah hujah dan

Diam adalah hikmah…”

(La Tahzan, Dr Aidh Abdullah Al-Qarni)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s