Benarkah orang kita malas?

Malas adalah salah satu sikap yang negatif. Saudara, apa punca malas? Puncanya ialah apabila seseorang itu tidak melihat kepentingan sesuatu perkara yang perlu dilakukan. Dia rasa benda tu tak penting, maka malaslah jawapannya. Aku sendiri tak nafikan kadang kala timbul juga rasa malas ni (terutama bila nak siapkan ‘lab report’). Astaghfirullah…minta Allah kuatkan semangat kita untuk melawannya.

Aku ada terbaca dalam satu buku tajuknya ‘Petani dan Persoalan Agraria’ (Dr. Wan Hashim,UKM) yang ada mengupas isu malas ini. Beliau tidak setuju dengan pandangan beberapa pemikir barat yang sememangnya ‘western centric’ yang sesedap hati melabelkan orang melayu sebagai pemalas. Katanya, sikap pemalas inilah menjadi punca kemiskinan dan kemunduran orang melayu yang rata-ratanya adalah petani.

nelayan balik

Tidak kurang juga di kalangan orang tempatan yang berjawatan yang mengkritik serta memandang rendah dan hina terhadap golongan petani miskin. Golongan ini menurut Frantz Fanon dipanggil sebagai ‘black skin with white mask’. Kulit sama warna dan sebangsa dengan petani tapi cara fikir dan hidup macam orang barat (seperti JAHA dalam filem Budak Kelantan). Golongan ini mentang-mentanglah dah ada jawatan yang sedap-sedap, tetapi sombong dan angkuh bahkan memperlekehkan golongan petani yang miskin yang dianggap malas.

Kalau satu masa dahulu golongan petani ini berdemostrasi dan tunjuk perasaan kepada kerajaan kerana dah tak tahan dengan derita dan sengsara kehidupan mereka, maka cepat-cepat golongan yang sebangsa dengan petani ini tanpa segan silu menembak dan menyembur gas pemedih mata. Kalau petani miskin ini meneroka tanah baru setelah puluhan tahun memohon, maka akan ada pegawai yang sebangsa dengan petani ini akan arahkan rumah-rumah dirobohkan dan dihalau dari penempatan tersebut. Sedangkan, sudah menjadi hak asasi bagi rakyat untuk mendapatkan tanah apatah lagi golongan petani miskin yang benar-benar memerlukan tanah walaupun  hanya sekangkang kera. Semua ini akan dan terus berlaku apabila kurangnya kesedaran akan keperitan hidup si miskin yang terlantar.

petani lama


Berbalik pada persoalan malas, isu ini dah pun dikupas dan dijawab oleh Syed Hussein Al-Attas dalam karya beliau yang bertajuk ‘The Myth of The Lazy Native’. Tapi apa yang nak disebut di sini saudara, golongan kapitalis-kolonial barat dan kroni-kroninya di zaman penjajahan dulu tak habis-habis mengaitkan keengganan orang melayu bekerja di estet adalah berpunca dari faktor malas.

Kita nak jawab. Bagitahu pada puak-puak ni, keengganan orang melayu bekerja di estet disebabkan oleh keadaan pekerjaan yang tak ubah seperti tahanan perang dan hamba tawanan, gaji yang terlalu murah dan tempat kerja yang berisiko. Dilaporkan pada akhir abad ke-19, sebanyak 20% migrant cina dan india yang diimport mati akibat malaria di estet-estet milik puak kolonial. Buat apa orang melayu bersusah payah nak kerja estet sedangkan kerja pertanian di kampong lebih terjamin waktu itu. Sedar atau tidak saudara, siapa yang berperanan besar memastikan padi-padi ditanam, ikan-ikan ditangkap dan lembu, kambing diternak kalau tidak orang melayu. Kalau orang melayu jenis pemalas, akibatnya mati kebulurlah para pegawai kolonial dan pekerja estet mereka yang “rajin” itu.

petani

Brien Parkinson, salah seorang penulis Barat, lagi teruk. Ada ke patut dia kaitkan kemunduran orang melayu berpunca daripada agama Islam. Yang ni lagi aku angin. Kita nak tanya pada dia, kenapa ramai di kalangan orang Islam yang jadi hartawan dan jutawan? Apakah masih menjadi salah Islam apabila ramai rakyat di India, Filipina, Thailand, Burma pada waktu tu yang juga miskin melarat? Adatlah dalam mana-mana Negara sekalipun kalau ada yang kaya, pasti ada yang miskin.

Negara sosialis seperti China, Russia, Cuba, Vietnam dan Poland, para petani mereka tidak lagi dipandang rendah bahkan mendapat tempat istimewa dalam masyarakat. Mereka berjaya menggulingkan orde pemerintah yang selama ini menghina dan memeras tenaga mereka dengan cara revolusi senjata. Dalam konteks Negara kita yang mendukung semangat Demokrasi, tak perlulah angkat senjata untuk satu perubahan, tetapi yang perlu diangkat ialah agenda perubahan minda atau ‘mind revolution’ yang mana kita mahu merevolusikan sikap dan persepsi komuniti yang memandang negatif dan sepi terhadap petani dan bangsa sendiri.

you-can-change

Bagi pemerintah, golongan elit dan pegawai atasan, jangan kamu sombong dan mengherdik petani miskin kerana kamu mesti ingat kalaulah seluruh petani ini memboikot untuk tidak bertani, silap hari bulan kamu pula akan masuk kampung merintih dan merayu minta sesuap nasi dan lauk untuk dimakan. Bagi graduan yang masih mengangur pula, jangan malu untuk melibatkan diri dalam sektor pertanian. Cuba kita tanamkan sikap yang positif untuk sama berkerja membangunkan sektor ini.

3d world

Zaman dulu, golongan petanilah orang disebalik tadbir yang kuat kerjanya dan bertungkus-lumus menghasilkan produk pertanian dan makanan buat memenuhi keperluan mereka dan orang lain . Untuk itu saudara, orang melayu generasi yang lalu telah buktikan bahawa mereka bukan bangsa pemalas seperti yang didakwa. Jadi, bagaimana pula dengan generasi sekarang?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s