sabar deh…

“Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang SABAR”

(Surah Al-Baqarah 2:153)”

Saudara, seperti yang dijanjikan, kali ini aku ingin berbicara soal sabar. Saudara mungkin lebih arif dari aku tentang segunung kisah-kisah sabar tatkala kita melihat dan  mengungkapkan lembaran sejarah  yang pernah terpahat sebelum ini.

Sabar dalam menuntut ilmu, sabar ketika berdakwah, sabar dalam memimpin, sabar terhadap keluarga, jiran dan masyarakat, sabar menghadapi ujian dan kesusahan dan pelbagai lagi bentuk sabar (tak kurang juga kisah orang-orang yang tak sabar).

Aku tidak mahu menyebut mana-mana kisah atau cerita yang bertemakan kesabaran kerana barangkali mungkin kisah sabar itu juga pernah terjadi pada diri kita sendiri sebelum ini tetapi dalam bentuk yang lain. Oleh hal demikian, di sini aku hanya ingin mengutarakan mutiara-mutiara kata yang ditinggalkan oleh para sarjana Islam berkenaan dengan sabar.

Meskipun hidup ini walau bagaimana keadaannya, kita sebagai hamba Allah pasti perlu berusaha untuk melaksanakan segala perintah Allah seikhlas mungkin dan diiringi dengan keutuhan jiwa untuk menjauhkan diri daripada laranganNya.

Jesteru, Al-imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyah dalam Miftahu Daar As-Saadah (Kunci Kebahagiaan) pernah menyatakan;

“Jadi, ada hikmahnya Allah SWT di balik ujian dan cubaan yang ditimpakan kepada para nabi, rasul, dan hamba-hamba-Nya yang beriman. Hanya saja hikmah itu tidak terjangkau oleh akal manusia. Bukankah orang-orang yang mencapai kedudukan (maqam) tinggi dan cita-cita yang mulia hanya mencapai itu semua melalui jambatan ujian dan cobaan? Demikianlah ketinggian itu. Jika kamu ingin mendapatkannya, maka menyeberanglah ke sana melalui jambatan kesusahan.”

Apa yang dapat difahami, jarang sekali kita mendengar kisah mereka yang berjaya tidak kira apa bidangnya, berjaya tanpa perlu melalui dan menghadapi liku-liku kesusahan dan kepayahan. Walaubagaimanapun, semua ujian ini ada hikmah disebaliknya dan mampu untuk dihadapi sebenarnya.

Saudara, kadang kala terdetik dalam hati kita untuk melakukan sesuatu kebaikan. Dalam masa yang sama, kebaikan yang diusahakan itu ada kalanya diselubungi dengan pelbagai cubaan dan kekangan. Maka, di sinilah Al-imam Al-Ghazali ketika menulis surat kepada Nizamuddin Fakhrul Mulk (wazir Saljuk), beliau menyatakan;

“Tidak satu pun saat yang telah lalu boleh dikembalikan, kerana dalam perbendaharaan Allah jumlah nafas bagianmu sudah tertentu dan tidak boleh ditambah. Ketika kehidupan telah berakhir, tidak ada lagi lalu-lintas ruhaniah yang mungkin kau peroleh. Karena itu, apa yang engkau kerjakan, kerjakanlah sekarang.”

Untuk pengetahuan saudara, kandungan surat tersebut merupakan ringkasan daripada kitab Ihya Ulumuddin karya beliau.

Hidup di dunia ini hanyalah sekali. Hidup sekali inilah diperlukan oleh kita untuk hidup di akhirat nanti. Kalau baik amalnya di dunia dulu, maka baik jugalah hidupnya di akhirat. Sebab itu, benda yang baik janganlah ditangguh perlaksanaannya dan jika sudah dilaksanakan maka ia perlu disusuli dengan kesabaran.

Hindarilah saudara sikap terburu-buru dan gelojoh. Ini kerana, menurut Dr. Aidh Al-Qarni di dalam kitab beliau, La Tahzan (Don’t Be Sad) menyatakan;

“Emosi yang tak terkendali hanya akan melelahkan, menyakitkan, dan meresahkan diri sendiri. Sebab, ketika marah, misalnya, maka kemarahannya akan meluap dan sulit dikendalikan. Dan itu akan membuat seluruh tubuhnya gemetar, mudah memaki siapa saja, seluruh isi hatinya tertumpah ruah, nafasnya tersengal-sengal, dan ia akan cenderung bertindak sekehendak nafsunya.”

Maka, penawar bagi sikap di atas menurut Dr. Aidh adalah dengan mengawal emosi dan bersikap rasional;

“Barangsiapa mampu menguasai emosinya, mengendalikan akalnya dan menimbang segalanya dengan benar, maka ia akan melihat kebenaran, akan tahu jalan yang lurus dan akan menemukan hakikat”

Oleh itu, jelaslah kepada kita saudara, formula paling berkesan dalam membantu kita menjalani cabaran hidup ini sebenarnya, wujud dalam diri kita sendiri. Apa yang perlu dibuat ialah berusaha menjelmakannya supaya nanti kita dapat merasai akan nikmat hidup  ber’ujian’ dan ber’dugaan’.

“Sesungguhnya ilmu itu didapati hanya dengan belajar, dan kesabaran itu diperoleh hanya dengan latihan.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s