Dalam Pertemuan Itu

Pertemuan dan perpisahan adalah lumrah dalam kehidupan seseorang insan. Pertemuan itu saudara ada kalanya terjadi atau tercipta tanpa kita sedari. Begitu juga dengan perpisahan yang mungkin berlaku tanpa kita menduganya.

Memanglah desakan hati kita mahukan pertemuan itu dikekalkan tanpa perlu perpisahan sebab ada orang kata, mengapa harus bertemu seandainya nanti harus berpisah. Tetapi jika kita merenung seketika saudara, bukankah itu semua asam garam dalam kehidupan. Ya, kehidupan yang diibaratkan sebagai roda, kekadangnya di atas dan kekadangnya di bawah.

Contoh paling mudah adalah putaran zaman kebangkitan dan kegemilangan Islam. Memang sebagai muslim sejati kita mengharapkan supaya tamadun Islam itu kekal gemilang dan gah memerintah dunia. Sebab apa saudara? sebab kita yakin hanya Islam model terbaik dalam membangunkan manusia dan peradaban. Tetapi keindahan tamadunnya yang kita impi dan rindu itu ditakdirkan oleh Allah jatuh rebah dan hilang semangatnya hari ini. Nak salahkan siapa saudara? Takdir?

Jawabnya kita perlu mengkoreksi diri kita dan belajar daripada kesilapan. Barangkali apa yang berlaku itu mempunyai hikmah yang kadang kala kita sukar untuk memahaminya. Dalam pada itu saudara, demi mengembalikan semula kegemilangan Islam itu, seharusnya kita mengatur strategi dan bersiap dengan kekuatan yang ada dalam diri kita.

Untuk mencapai tujuan itu, kita tidak memerlukan sosok tubuh individu yang sama untuk mengangkat martabat Islam. Kita tak perlukan Umar Abdul Aziz, Salehuddin Al Ayyubi atau Sultan Muhammad Al-Fateh kerana kesemua mereka sudah pergi meninggalkan kita untuk bertemu dengan Allah swt.

Yang kita perlukan saudara adalah anak muda Islam yang ada jati diri, keperibadian akhlak dan roh semangat perjuangan seperti individu dan tokoh yang disebutkan tadi. Secara mudahnya, sebagai contoh, kalau dulu Umar Al-Khattab dan Salahuddin Al-Ayyubi yang membuka Al-Quds, hari ini kita memerlukan generasi baru Islam untuk menjayakan matlamat ini. Matlamat yang sama tetapi orangnya dan usahanya berbeza.

Kembali kepada hal pertemuan tadi, setiap pertemuan dan persahabatan yang terjalin, kita perlu pertahankannya atas dasar tarbiyah (Islam & Iman) dan kasih sayang. Ini kerana, method inilah diaplikasikan oleh baginda Rasulullah saw ketika mempersaudarakan antara golongan Ansar dan Muhajirin di Madinah. Perlu diingat saudara, tiada sebarang paksaan yang dipaksakan dalam ikatan pertemuan tersebut. Apa yang terjadi, ia berlaku dengan kasih-sayang dan kerelaan hati masing-masing.

Sekali lagi, Nabi saw tidak paksa, tetapi Nabi saw berjaya melembutkan hati umat Islam dengan tarbiyah dan menyemainya dengan kasih sayang ukhwah fillah. Umat Islam Ansar dan Muhajirin waktu itu menerimanya dengan penuh kerelaan.

Begitu juga saudara dengan perpisahan, semua orang tidak inginkan perpisahan termasuklah saidina Umar Al-Khattab yang tidak boleh menerima berita kewafatan Rasulullah saw. Beliau sambil menghunus pedang melarang sesiapa pun mengatakan bahawa Muhammad sudah wafat. Mujurlah ada saidina Abu Bakar As-Siddiq, dengan tenang memujuk “ Siapa yang menyembah Muhammad, maka kini Muhammad sudah wafat. Dan siapa yang menyembah Allah, maka sesungguhnya Allah tetap hidup tidak mati”. Lantas Abu Bakar membacakan sepotong ayat Quran (rujuk Surah ali-Imran 3:144)

Mendengarkan itu, lalu sedarlah Umar bahawa Rasulullah saw telah pun pergi meninggalkan dunia ini. Bertapa sakit dan sedihnya para sahabat melalui detik perpisahan itu. Meskipun begitu, kisah sini mengajar kita supaya belajar menerima dan meredhai sesuatu perpisahan itu. Bukankah saudara, tujuh golongan yang mendapat naungan Allah di mahsyar kelak antaranya adalah mereka yang bertemu & berpisah kerana Allah s.w.t.

Akhir bicara saudara, kesimpulannya, dalam setiap garis pertemuan itu, bakal wujud di dalamnya saat perpisahan yang tidak diketahui bila dan di mana pula garis noktahnya (apakah maut yang akan memisahkannya). Hanya Allah yang mengetahui dan satu-satunya tempat untuk kita berserah segalanya setelah menjaga pertemuan yang tidak dipaksakan itu. Ingatlah, kita hanya mampu merancang tetapi perancangan Allah adalah lebih baik (wallahu khairun makirin).

“YA ALLAH, SEANDAINYA PERTEMUAN KAMI INI PERTEMUAN YANG MENDEKATKAN DIRI KAMI KEPADA MU, MAKA KAMI REDHA YA ALLAH, TETAPI JIKA ENGKAU MENGKEHENDAKI PERPISAHAN ANTARA KAMI, MAKA KAMI POHON AGAR ENGKAU DAMAIKANLAH HATI KAMI DENGAN KETENTUAN MU ITU”

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s