Puasa Untuk Takwa

Alhamdulillah saudara, tahun ini sekali lagi kita masih diberi peluang oleh Allah swt untuk berada di bulan Ramadhan, bulan yang penuh dengan rahmat dan keberkatan. Pada bulan ini, ia berbeza dengan bulan-bulan lain kerana kita umat Islam diwajibkan untuk beribadah puasa selama sebulan. Di dalam ibadah puasa itu pula, kita bukan sahaja perlu menahan dari lapar dan dahaga, malahan perlu juga menjaga diri daripada perkara membatalkan puasa.

Selain itu, antara kelainan yang boleh diperhatikan di bulan Ramadhan ialah kehadiran ramai jemaah yang entah dari mana memenuhi saf-saf solat di masjid atau surau yang sebelum ini saudara sepi seolah tiada berpenghuni. Ini gara-gara adanya solat terawih yang disunatkan dalam penghidupan malam Ramadhan. Kewujudan Bazar Ramadhan atau Bazar Iftar, memeriahkan lagi aktiviti ekonomi umat Islam dengan jualan beraneka juadah pembuka selera yang kalau diikutkan nafsu semua benda hendak dibelinya.

Walauapapun suasana yang ada di bulan ini saudara, kita mesti sentiasa fokus untuk mencapai objektif dan sasaran yang telah digariskan dalam pengibadahan puasa ini.

Apakah objektif dan sasarannya?

Objektifnya adalah seperti mana yang dilakarkankan di dalam kitab Al-quran iaitu untuk mencapai darjat takwa.

“Wahai orang-orang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagai mana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu, mudahan kamu bertakwa” (surah AlBaqarah 2:183).

Saudara, kalimah takwa bukanlah kalimah yang asing bagi kita. Ia selalu diulang sebut setiap kali tok khatib membacakan khutbah saban minggu. Persoalannya, mengapa seruan takwa ini begitu penting sehinggakan perlu diulang peringatannya? Barangkali amalan menuju takwa itulah yang agaknya begitu asing dengan kita. Nauzubillah.

Saudara, takwa kalau dirujuk akan pengertiannya itu membawa maksud takut kepada Allah, ia akan mendorong seseorang itu meninggalkan segala perkara yang dilarang disamping berusaha melaksanakan segala hal yang diperintahkan oleh Allah swt.  Hal ini seperti mana yang diungkapkan oleh khalifah Islam Umar Abdul Aziz tatkala berbicara tentang takwa:

“Ketakwaan kepada Allah bukan sekadar dengan berpuasa di siang hari, solat malam, dan menggabungkan antara keduanya. Akan tetapi hakikat ketakwaan kepada Allah adalah meninggalkan segala yang diharamkan Allah dan melaksanakan segala yang diwajibkan Allah”.

Ternyata saudara, hadirnya Ramadhan bukan untuk mengajar kita sekadar untuk berlapar dan dahaga, tetapi wawasanya lebih daripada itu, puasa sebenarnya mahu mendidik kita supaya memantapkan lagi ketaatan kita sebagai hamba Allah dalam mengejar perkara yang makruf dan mengelak perkara yang mungkar. Allah taala mahu mentarbiyah kita untuk dekat kepadaNya melalui peluang hadirnya kita di madrasah Ramadhan ini.

Kalau saudara renungkan, di siang Ramadhan, kita sanggup berlapar dan dahaga walau perut kita berkeroncong dan tekak kering kehausan sungguhpun kita mampu untuk makan dan minum disaat itu. Tetapi, kita tinggalkan makan minum tersebut sebab ingin melengkapkan puasa sehingga waktu berbuka. Ini bermakna saudara, kita sebenarnya berkeupayaan untuk memanifestasikan taat kita kepada Allah dengan meninggalkan makan minum yang menjadi laranganNya waktu itu.

Ya, mungkin orang lain tidak tahu kalau kita makan dan minum waktu itu, akan tetapi, terdetik di hati kecil kita bahawa Allah taala mengetahui segalanya walau kita cuba untuk menyembunyikannya. Di sini kita akan mendapati bahawa, rupanya beginilah caranya bagaimana Islam mendidik penganutnya untuk merasakan diri mereka sentiasa dilihat oleh Allah swt. Hal ini seterusnya akan melahirkan rasa takwa sebagai motivasi diri untuk meninggalkan dosa dan maksiat.

Barangkali ada yang mengatakan, mungkin kita rasa lebih ringan dan bersemangat untuk beribadah kepada Allah kerana pada bulan ini syaitan ditiadakan atau dibelenggu kekuatannya untuk menggoda. Ya, memang ada benarnya saudara, tetapi lupakah kita akan dialog antara Allah swt dan iblis di dalam Al-Quran yang mana iblis tidak berkeupayaan untuk menggoda manusia yang siap siaga untuk taat sepenuhnya kepada Allah, yang tergoda hanyalah manusia yang mengikuti jejak langkahnya.

“Sesungguhnya kamu (iblis) tidak kuasa atas hamba-hambaKu, kecuali mereka yang mengikutimu, iaitu orang-orang yang sesat” (surah AlHijr 15:42).

Jika kita faham saudara, sudah pasti Ramadhan yang hadir bakal melahirkan insan-insan yang bertakwa jika kena penghayatan dan cara pengibadahannya. Jika dia sebagai mahasiswa atau sebagai anak muda, sudah pasti takwa yang ada padanya tidak menjerumuskannya ke lembah maksiat dan kehinaan. Jika dia sebagai ibu bapa bertakwa, pasti dia akan benar-benar mendidik iman dirinya serta anak-anaknya sebaik mungkin kerana takut kalau Allah soal di akhirat kelak.

Jika dia sebagai pemimpin, takwa dijiwanya menyebabkan dia tidak tergamak untuk khianat hak rakyat, rasuah, zalim dan menipu kerana sedar Allah memerhati tindak- tanduknya. Jika dia sebagai seorang ulama, ilmuan dan intelektual yang bertakwa, sudah pasti dia akan takut untuk tidak berkata benar di atas kapasiti dirinya yang memiliki ilmu dan jika dia sebagai sesiapapun, pastinya benih takwa yang wujud dalam dirinya akan mendorongnya berfikir sebelum sebarang keputusan diambil kerana mengetahui bahawa Allah taala akan menghitung setiap pilihan yang dilakukan.

Akhir bicara saudara, aku mengajak diri yang kerdil ini dan diri saudara semua untuk sama-sama memanfaatkan bulan Ramadhan ini sebagai platform untuk kita bermuhasabah diri, dan seterusnya merangka agenda-agenda penting untuk sentiasa berusaha menanamkan benih takwa di kebun hati, kerana hasilnya nanti boleh dituai sebagai bekalan disepanjang perjalanan hidup ini. Bukankah takwa adalah sebaik-baik bekalan?

“Bawalah bekal, kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa. Dan bertakwalah kepadaKu wahai orang yang mempunyai akal yang sihat ” (surah AlBaqarah 2:197).

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s