Niat Yang Ikhlas

Dalam ramai-ramai orang yang beriman, hanya sedikit sahaja yang gemar menuntut ilmu. Dalam kalangan orang yang menuntut ilmu itu pula, hanya sebahagian sahaja yang benar-benar mengamalkannya dan dalam kalangan orang yang beramal tadi hanya sebilangan sahaja yang betul-betul ikhlas.

Demikianlah saudara antara kata-kata renungan yang selalu kita dengar, yang aku pasti bukan tujuannya untuk membeza-bezakan antara seorang muslim dengan muslim yang lain, tetapi ungkapan itu disampaikan untuk kita berfikir dan bermuhasabah sejenak.

Saudara, jika benar kita mengaku beriman, apakah kita sudah melengkapi diri dengan ilmu pengetahuan yang begitu luas untuk kita terokai? Jika benar kita kata kita sudah ada sedikit ilmu di dada, apakah ianya sudah diamalkan dan dipraktikan? dan jika benar kita sudah yakin yang kita sudah beramal, apakah ianya benar-benar lahir dari hati yang ikhlas.

Bercakap tentang hati yang ikhlas ini saudara, al-Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyah pernah menyatakan bahawa;

“Amal tanpa keikhlasan umpama seperti musafir yang mengisi kantungnya dengan kerikil pasir. Memberatkannya tapi tidak bermanfaat.”

Fudhail Bin Iyadh ketika menjelaskan tentang ayat dalam surah al-Mulk 67:ayat 2, beliau antaranya mengungkapkan bahawa;

“Sesungguhnya sesuatu amalan itu, jika ia ditunaikan secara ikhlas sahaja tetapi tidak menepati kebenaran, maka ia tidak akan diterima. Begitu juga jika ia menepati kebenaran tetapi jika tiada ikhlas, maka ia juga tidak diterima. Amalan yang diterima ialah yang ikhlas dan menepati kebenaran. Ikhlas adalah semata-mata kerana Allah dan kebenaran adalah mengikut sunnah.”

Ternyata, ikhlas merupakan kunci utama di dalam penerimaan sesuatu ibadah atau amalan oleh Allah swt. Jika kita ikhlas dan sungguh-sungguh melakukan amalan yang seiring dengan syariat itu, maka Allah swt pasti akan menerimanya walaupun amalan itu hanya kecil pada pandangan manusia. Walaubagaimanapun, bagi melahirkan sifat ikhlas ini saudara, ia bermula dengan niat di dalam hati.

Ini kerana, jika salah niatnya, maka rosak amalannya nanti. Lantaran itu, Nabi saw telah meninggalkan pesanan  kepada kita berkenaan dengan  kepentingan niat ini.

“Sesungguhnya setiap amalan itu dengan niat, dan sesungguhnya bagi seseorang itu apa yang diniatkannya. Sesiapa yang hijrahnya itu kerana Allah dan rasulnya, maka hijrahnya itu kepada Allah dan rasulnnya. Sesiapa yang hijrahnya kerana dunia yang akan didapatinya atau kerana perempuan yang akan dikahwininya, maka hijrahnya adalah bergantung kepada tujuan dia berhijrah.” (Hadith Riwayat Bukhari & Muslim)

Berkenaan dengan sebab hadith ini dikeluarkan saudara, Al-Imam an-Nawawi menyebut antaranya;

“Sesungguhnya telah datang bahawa sebab keluarnya hadits ini adalah tentang seorang lelaki yang berhijrah hanya untuk menikahi seorang wanita yang bernama Ummu Qois maka dia pun dipanggil dengan panggilan Muhajir Ummu Qois (orang yang berhijrah kerana Ummu Qois)”.

Berdasarkan hadith ini saudara, ia jelas memberikan gambaran kepada kita akan hubungkait niat dan keikhlasan. Jika seseorang itu mempunyai niat melakukan sesuatu ibadat atau perkerjaan semata-mata ikhlas kerana Allah, maka insyaallah ada lah bahagian pahala untuknya. Tetapi, seandainya dia melakukannya kerana orang lain, hendak menunjuk atau hendak dapatkan pujian dan sanjungan, maka dia akan gagal untuk peroleh pahala dan ganjaran di sisi Allah walaupun penat dan lelah melaksanakannya.

Sebab itu saudara, Saidina Umar al-Khattab pernah menemui Muaz bin Jabal yang ketika itu sedang menangis di sisi makam Rasullullah saw. Lantas, Umar bertanya kepada Muaz;

“Apakah yang membuatkan kamu menangis?”

Lalu, Muaz menjawab;

“Aku menangis kerana telah mendengar Rasulullah saw bersabda : ‘Sesungguhnya riya’ yang sedikit adalah syirik. Sesiapa yang memusuhi wali Allah, sesungguhnya dia telah berperang dengan Allah. Allah mengasihi orang-orang yang baik dan bertaqwa yang tidak dikenali. Apabila mereka hilang, orang tidak mencarinya dan apabila mereka ada, mereka tidak dipanggil dan dikenali. Hati-hati adalah lampu petunjuk, mereka keluar dari setiap tanah berdebu yang gelap.”

Demikianlah saudara, bercucuran air mata sahabat tatkala mengenangkan pesanan Nabi saw kerana takut kalau-kalau amalnya tidak ikhlas dan hanya untuk menunjuk-nunjuk (riya’). Ini kerana, orang yang ikhlas adalah orang yang boleh diumpamakan seperti akar tunjang.  Walaupun tersembunyi di dalam perut bumi dan tidak dilihat pada pandangan mata, namun ia memberi manfaat untuk pokok itu tegak dan hidup tinggi.

Semoga segala amalan kita sama ada di bulan Ramadhan ini mahupun di bulan-bulan yang mendatang diterima di sisi Allah dan sentiasa ditempatkan kita di bawah naungan rahmat dan keberkatanNya. Amin.

1 Comment

  1. alhamdllah satu perkongsian ilmu yg sngt bgus sekali utk kita mendapatkan
    menefaat nya dan mengamalkan nya dlm penghidupan kita sehari2. insyaAllah, baarokallah hu fiik, jazaakallah khairan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s