Pasar Petang & Berita Malam

Selalunya saudara, seusai solat jemaah maghrib di surau, aku bersama rakan-rakan yang lain akan ke kafe bagi menikmati juadah makan malam yang dijual di sini. Nasi lemak, nasi goreng, nasi minyak, nasi ayam, mee kari, dan laksa adalah antara menu yang ada yang menjadi pilihan aku buat mengisi perut.

Kadang-kadang ‘boring’ juga mengadap menu yang sama, lantaran itu, kekadang aku memilih untuk ke pasar petang sekitar kampus UniSZA untuk menukar selera. Aku anggap ianya sebagai pasar petang sebab, waktu klimaks pengunjung mengunjungi pasar di sini adalah pada waktu petang tika mentari sedang bersiap untuk melabuhkan tirainya. Makin dekat dengan senja, makin berduyunlah orang datang yang kebanyakannya pelajar UniSZA, UMT dan penduduk tempatan.

Konsep pasar petang di sini sama dengan pasar malam di tempat aku di Gombak. Bezanya cuma, pasar petang di sini dalam sekitar pukul 9 malam ke atas, sudah menunjukkan tanda-tanda nak tutup. Sedangkan, di tempat aku, waktu pukul 9 malam tu masih lagi meriah dengan orang menjual dan membeli. Mungkin budaya masyarakat di sini yang kurang mengalakkan keluar malam.

Walauapapun, pasar-pasar seumpama ini mempunyai kebaikan khususnya untuk memberi peluang serta ruang kepada peniaga-peniaga kecil yang kebanyakannya orang melayu sebagai sumber pendapatan dan sekaligus menjana ekonomi ummah di peringkat akar umbi. Ia juga baik untuk orang macam aku yang ingin sekali sekala menukar selera makan. Cuma, terkadang aku terfikir juga, di mana peniaga-peniaga ini semua akan bersolat tatkala azan maghrib berkumandang?

Kalau di tempat aku, saudara boleh lihat ada dalam kalangan peniaga pasar malam di sini mendirikan solat maghrib di surau berdekatan. Ada yang datang awal untuk turut serta berjemaah, dan ada yang datang seusai solat jemaah. Tak kisahlah saudara, yang penting solat mesti didirikan. Kalau di Kelantan pula, pernah aku lihat pasar malam dalam kawasan flat di Jalan Kampung Sireh, lengang seketika apabila kebanyakan peniaga berhenti menjual tatkala menjelang waktu Maghrib. Kebetulan berhadapan dengan pasar malam ini ada sebuah masjid. Sekali lihat, keadaan ini seakan di Mekah seperti apa yang pernah diceritakan oleh jemaah haji yang melihat kedai-kedai akan ditinggalkan tuannya untuk menyahut seruan azan.

Harap-harap semua peniaga pasar petang dekat Gong badak di sini terdiri daripada mereka yang menjaga solatnya. Aku juga bermohon supaya aku dan seluruh zuriat keturunanku juga adalah mereka yang perihatin dan menjaga solat. Seperti mana doa Nabi Ibrahim as;

“Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan solat, Ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku” (surah Ibrahim 14:40)

Dengan solat, barulah kehidupan kita ini saudara beroleh keberkatan dengan izin Allah. Jika para peniaga hendak menunaikan solat, tetapi surau atau masjid terletak agak jauh, maka tidak salah sekiranya mereka bersolat berhampiran dengan gerai mereka. Nak lagi cantik, ajak dua atau tiga peniaga yang lain untuk solat berjemaah sekali.

Tetapi dengan syarat tempat solat mereka mestilah bersih daripada najis. Kalau ada, hamparlah sejadah atau kain sebagai alas ketika solat. Islam sebenarnya adalah agama yang mudah untuk diamalkan. Ianya sangat praktikal seandainya kita tahu tuntutannya. Jangan dipayahkan agama yang indah ini dengan ketidakfahaman kita. Kalau saudara pernah berkunjung ke luar negara, pasti saudara melihat akan ada muslim yang menjadikan sudut-sudut bangunan sebagai tempat solat. Seperti yang diceritakan pelajar yang pernah belajar di luar negara, ada kala mereka bersolat di tepi kaki lima atau di tempat parkir kenderaan ketika berada di dalam kampus.

Itu serba sikit kisah tukar selera ke pasar petang. Adapun pada hari-hari biasa saudara, kalau tiada kuliah di surau, aku akan berada di kafe untuk makan malam sambil menonton televisyen. Selalunya, yang ditonton itu adalah program berita Buletin Utama. Salah satu program TV3 yang berjaya menarik ribuan penonton tanpa mengira peringkat umur. Ternyata, masyarakat menjadikan program berita seumpama ini sebagai sumber maklumat tentang apa yang berlaku di luar sana.

Banyaklah isu-isu melibatkan ekonomi, politik, jenayah, sukan dan sebagainya yang dikhabarkan dan diulas untuk memahamkan penonton. Cara penyampaian mereka bolehlah dipuji jika mahu dibandingkan dengan program berita di stesen tv yang lain. Cuma yang agak terkilan ialah laporan beritanya yang dilihat agak berat sebelah. Kadang-kadang aku lihat media hari ini gagal memainkan peranannya sebagai penghubung dengan masyarakat. Bila sebut penghubung, maknanya mereka punyai satu tanggungjawab untuk menyampaikan apa-apa maklumat tanpa berpihak sama ada A atau B bedasarkan realiti yang berlaku.

Apa yang aku perhatikan ialah banyak isu-isu nasional yang amat memerlukan perbahasan, dimanipulasi dan diputar untuk memenuhi kepentingan sesetengah pihak. Sedangkan, masyarakat mahukan isu-isu berkenaan disampaikan dalam bentuk menjelaskan apa yang pro dan apa yang kontranya tentang isu yang dibincangkan. Namun, perkara tersebut tidak berlaku dan sebaliknya perbincangan hanya condong untuk sebelah pihak sahaja tanpa memberi peluang kepada pihak lain untuk menjawab. Seterusnya, membawa penonton untuk hanyut dengan sesuatu isu tanpa penilaian secara kritis.

Atas sebab demikianlah saudara, aku melihat kemunculan media-media alternatif seperti blog, facebook dan seangkatan dengannya dimanfaatkan sebagai reaksi masyarakat yang dahagakan maklumat dan laporan berita yang dapat mengimbangi laporan media arus perdana. Dengan itu, membolehkan sebarang isu berbangkit dapat dinilai dan dijustifikasikan. Kebebasan media yang aku faham saudara, bukanlah kebebasan melaporkan sesuka hati apa-apa laporan yang bersifat prejudis, racist dan fitnah, tetapi kebebasan untuk media berperanan sebagai orang tengah terhadap sesuatu isu. Firman Allah swt:

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya.” (surah al-Baqarah 2:42)

Sebelum aku akhirkan bicara, aku pernah mendengar cadangan seorang ustaz di surau tempat aku yang menggesa pihak surau terutamanya untuk turun berdakwah kepada peniaga-peniaga tepi jalan dan pasar malam untuk menjaga waktu solat ketika berniaga. Katanya:

“Kalau susah sangat nak pergi surau, kalau takut duit kena kebas, apa salahnya kalau amik wudhuk dan solat tepi gerai, ini kerja orang surau untuk bagitau.”

Kepada pengamal media pula, seiring dengan program transformasi yang dikatakan sedang giat dijalankan kerajaan, tidak salah kiranya pihak media turut menyahut langkah transformasi tersebut untuk memaknai akan kebebasan media yang menjadi teras dalam amalan negara demokrasi seperti Malaysia.

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s