Tolong Ingatkan Aku

Tidak semua kita boleh ingat. Ada perkara yang benar-benar perlu kita ingat, tetapi perkara itulah yang sering dilupakan. Ada juga benda yang tidak penting pun untuk kita ingat, dengan mudah ianya senang melekat dan payah juga untuk dilupakan.

Dulu, aku ada seorang rakan. Dia adalah penggemar komik one piece. Aku lihat sendiri koleksi komik-komik one piece yang dikumpulkannya. Aku pernah bertanya;

“Best ke baca komik ni?”

Dia jawab, “Best, cerita tentang cabaran dalam pengembaraan, kalau kau nak baca, aku boleh bagi pinjam,”

“Eh, takpelah, aku tak berapa minat baca komik, tapi boleh tak kau cerita sikit pasal one piece ni?”tanya aku lagi.

MasyaAllah saudara, dia boleh bercerita panjang lebar tentang episod dalam komik tersebut. Bermula daripada yang pertama dan seterusnya. Aku pun ingat-ingat lupa akan cerita yang dia sampaikan. Namun, tengok cara dia bercerita, ternyata dia faham benar dan ingat akan plot atau jalan cerita one piece itu. Begitu juga halnya dengan kita saudara, kita lebih mudah ingat sesuatu lagu, drama atau filem yang kita minat tetapi sangat berat untuk mengingat pelajaran.

Manusia secara amnya adalah makhluk yang diciptakan oleh Allah swt. Ianya bermula dengan nabi Adam as, yang ditakdirkan untuk bertemu dengan teman hidupnya Siti Hawa. Daripada pertemuan itulah lahirnya perasaan kasih dan sayang yang membawa kepada pembentukan keluarga keturunan Adam. Manusia diciptakankan Allah swt dengan amanah dan tanggungjawab yang perlu dipikul selama hidup di dunia.

Namun, dalam mengharungi hidup yang singkat itu, manusia diduga dan diberi bermacam cabaran yang datang silih berganti sama ada kita sedar atau tidak. Antara dugaan yang manusia perlu hadapi ialah mengatasi sifat lupa yang ada pada manusia. Sememangnya manusia itu dijadikan dalam keadaan lemah. Lihatlah tika kita kecil, untuk makan kita disuap, untuk bergerak kita didukung, bahkan jika kita buang air pun, orang lain yang basuhkan. Kita tidak mampu buat sendiri. Kalau saudara renungkan lagi, bagaimana si bayi yang baru lahir, tidak pernah diajar sesiapapun tetapi tahu untuk menghisap susu tatkala seorang ibu menyusukannya?

 

Walaubagaimanapun, ada jenis manusia yang bila besar dan dewasa, dia boleh lupa akan jasa ibu bapanya yang pernah menyuapnya makan, dukung ke sana ke mari dan membasuh kotoran najisnya. Yang lebih dahsyat lagi saudara, ada jenis manusia dengan angkuh dan sombong, lawan perintah dan hukum Allah sedangkan dia sebenarnya lupa siapakah yang ajar dan beri ilham kepadanya ketika bayi dulu, untuk menghisap susu ibunya.

Tun Mahathir pernah mendeklamasikan sebuah puisi “Melayu Mudah Lupa” dalam Perhimpunan Agung Umno pada satu ketika dahulu. Melayu mana yang lupa. Hanya Tun Mahathir yang lebih mengerti. Sungguhpun begitu, tidak kira sama ada kita melayu, arab, orang putih atau hitam, ada satu perkara yang tidak boleh kita lupa. Melupakan perkara ini lebih dahsyat impaknya berbanding lupa kepada perkara lain. Melupakannya ibarat merelakan diri untuk hanyut di lautan nafsu duniawi.

“Kehidupan ini penuh dengan ketidakpastian, namun mati sesuatu yang amat pasti”

Demikianlah saudara hakikat hidup ini. Kita belajar bermula daripada didikan ibu bapa, kemudian ke tadika, sekolah rendah, sekolah menengah, matrikulasi dan kini ke universiti. Namun, setelah kita berada di universiti, apakah kita sudah benar-benar pasti ke mana pula kita akan melangkah selepas ini? Tiada siapa yang dapat beritahu. Kita tidak pasti walau berbagai perancangan yang telah kita rangka.

Ternyata, bila kita bicara soal kematian, ianya sememangnya pasti. Tiap-tiap hari pasti ada kematian yang kita tahu melalui perantaraan mata yang melihat dan telinga yang mendengar. Setiap daripada diri kita juga merasakan bahawa ‘aku juga akan mati’. Cuma, tidak tahu bila, sebab apa dan di mana matinya kita. Yang pastinya, di akhir nanti kita mati jua. Lantaran itu saudara, marilah kita sama-sama mempasakan akan realiti kematian ini dalam minda kita agar ianya tidak dilupakan dengan mudahnya. Ini kerana saudara, mengingati mati beerti kita mengingatkan diri kita tentang akhirat.

Teringatkan akhirat, akan menjadi pendorong buat diri kita untuk ikhlas dalam belajar, jujur dan tidak rasuah, berkata benar walau sukar, beringat sebelum padah, gerun dengan dosa maksiat, berlumba berbuat kebaikan, takut menzalimi orang dan insyaAllah mudahan kita menjadi muslim yang mukmin, mukmin yang muttaqin.

Sebagai ingatan saudara, aku sertakan beberapa ayat-ayat Quran buat renungan kita bersama:

“Allahlah yang menciptakan kamu daripada keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan kamu sesudah itu menjadi kuat. Kemudian, Allah menjadikan kamu sesudah kuat itu lemah kembali dan beruban. Allah menciptakan apa yang Dia kehendaki dan Dialah yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa” (surah ar-Rum 30:54)

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati” (surah ali-Imran 3:185)

“Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepadaNyalah kami kembali” (surah al-Baqarah 2:156)

“Katakanlah, malaikat maut yang disuruh olehNya untuk mencabut nyawamu akan mematikan kamu dan kemudian hanya kepada TUHANmulah kamu dikembalikan” (surah al-Sajadah 32:11)

“Dan tidak seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dikerjakannya esok, dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati” (surah Luqman 31:34)

“Sesungguhnya kematian yang kamu cuba lari daripadanya itu akan menemui kamu dan kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah” (surah al-Jumu’ah 62:8)

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya” (surah al-Munafiqun 63:11)

“Janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam” (surah ali-Imran 3:102)

“Dan wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang yang soleh” (surah Yusuf 12:101)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s