Dengan Islam Selamanya

Sebagai muslim, kita mengakui bahawa Allah taala adalah Tuhan kita. Tuhan yang Maha Esa yang telah menciptakan diri kita ini dan juga segala apa yang ada di langit dan di bumi. Sejak kecil kita telah diasuh dan dididik untuk mengenal Allah taala dan memahami, hanya Allah sahajalah tempat kita bergantung serta menyerah diri.

Rasulullah saw ketika menyampaikan amanat terakhir ketika Haji Widak, telah berpesan kepada kita umat Islam supaya tetap teguh dan istiqamah dengan agama Islam. Rasulullah saw memberi jaminan bahawa kita tidak akan sesekali tersesat selagi mana kita berpegang kepada dua perkara iaitu:

Al-Quran dan As-Sunnah


Jesteru, sebagai umat Rasulullah saw sudah pasti kita perlu menyahut pengisian amanat ini. Al-Quran dan As-sunnah mesti dijadikan sebagai panduan paling utama di dalam seluruh agenda dan program kehidupan kita seharian. Mudah-mudahan dengan itu kita tidak tersesat dari jalanNya.

Hari ini saudara heboh di negara kita tentang isu berkaitan penggunaan kalimah Allah dan penerbitan Bible berbahasa melayu oleh penganut kristian. Walaupun isu ini ada pro dan kontranya. Namun di sini aku hanya sekadar mengemukakan beberapa terjemahan ayat Al-Quran supaya kita dapat merenung dan memahami isu ini dengan teliti.

Di dalam Al-Quran, Allah taala telah menjelaskan akan kedudukanNya sebagai Tuhan yang seharusnya manusia beriman kepadaNya sebagaimana firmanNya yang bermaksud;

“Katakanlah! Mengapa kamu menyembah selain Allah, sesuatu yang tidak boleh memberi mudarat kepadamu dan tidak juga boleh memberi manfaat. Dan Allah lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. (surah al-Maidah 5:76)

“Katakanlah (Muhammad) aku hanya diperintahkan untuk menyembah Allah dan tidak menyekutukan sesuatu dengan Dia. Hanya kepadaNya aku seru (manusia) dan hanya kepadaNya aku kembali”. (surah al-Ra’du 13:36)

Di dalam ayat-ayat yang lain, Allah taala juga telah menggambarkan bagaimana sikap dan pendirian golongan nasrani dan yahudi terhadap Allah yang jelas tersasar daripada ajaran Islam yang dibawa oleh para rasul utusanNya. Hal ini dapat dilihat sebagaimana firmanNya yang bermaksud;

“Sesungguhnya telah kafirlah orang yang berkata; ‘Sesungguhnya Allah adalah al-Masih putera Maryam’. Padahal al-Masih sendiri berkata, ‘Hai Bani Israel, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu’. Sesungguhnya orang yang menyekutukan sesuatu dengan Allah, maka pasti Dia akan mengharamkan kepadanya syurga dan tempatnya ialah neraka. Tiada bagi orang zalim seorang penolong pun”. (surah al-Maidah 5:72)

“Sesungguhnya kafirlah orang yang berkata, ‘Bahawa Allah adalah salah seorang daripada yang tiga’. Padahal tidak sekali-kali ada Tuhan selain Allah yang Maha Esa. Jika mereka tidak berhenti daripada apa yang mereka katakan itu, pasti orang kafir di antara mereka ditimpa seksaan yang pedih”. (surah al-Maidah 5:73)

“Orang Yahudi berkata, ‘Uzair itu anak Allah’ dan orang Nasrani berkata, ‘Al-Masih (Nabi Isa as) itu anak Allah’. Demikian itulah ucapan mereka dengan mulut mereka. Mereka meniru percakapan orang kafir yang terdahulu. Dilaknati Allah lah mereka bagaimana mereka sampai berpaling..”. (surah at-Taubah 9:30)

Ternyata saudara, golongan kafir yahudi dan nasrani telah menyimpang kepercayaannya daripada apa yang kita yakini tentang Allah. Sungguhpun begitu, timbul satu persoalan besar saudara, apakah kita memiliki suatu hak eksklusif untuk menyekat keyakinan mereka yang sedemikian rupa?

“Tidak ada paksaan dalam (menganuti) agama (Islam), sesungguhnya telah jelas (perbedaan) antara jalan yang benar dengan jalan yang sesat..” (surah al-Baqarah 2:256)

“Katakanlah: wahai orang kafir, aku tidak akan sembah apa yang kamu sembah dan kamu bukan penyembah apa yang aku sembah dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah apa yang aku sembah. Untukmu agamamu dan untukku agamaku”. (surah al-Kafirun 109:1-6)

Sementara menunggu ulama-ulama dan sarjana-sarjana Islam berbincang dan berdialog tentang isu ini, adalah penting untuk kita umat Islam memahami bahawa sampai bila-bila kerja dakwah perlu diteruskan kerana perjuangan ini tiada penghujungnya. Ianya perlu digerakkan dari masa ke semasa berdasarkan keupayaan masing-masing.

Lantaran itu saudara, umat Islam seharusnya sedar dan bangkit, bukan untuk bergaduh dengan mereka, tetapi bangkit untuk terus berjuang mempertahankan akidah Islam yang suci ini dengan memperkasakan program-program tarbiyah. Majukan institusi masjid sebagai institusi ilmu dan masyarakat, bangunkan ummah ini dengan didikan Al-Quran dan As-Sunnah serta jadikan para alim ulama sebagai tempat rujukan dan penasihat kita. Pemantapan iman individu muslim adalah berkait rapat dengan ilmu, kefahaman dan keyakinannya terhadap ajaran Islam.

Tatkala iman sudah mantap saudara, InsyaAllah akan lahirlah masyarakat Islam yang memiliki kekentalan dalam mempertahankan akidah tauhid ini seperti mana yang dimiliki oleh para pemuda Ashabul-Kahfi. Allah taala berfirman;

“Kami ceritakan kepadamu (Muhammad) kisah mereka yang hak. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka dan kami teguhkan hati mereka ketika mereka berdiri lalu mereka berkata, Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami tidak menyeru Tuhan selain Dia”. (surah al-Kahfi 18:13-14)

Akhir bicara, sama-samalah kita doa dan ushakan supaya perjalanan dakwah ini akan terus berjalan sehingga ke penghujung hayat dunia ini. Contohilah akhlak dan tatakelola yang telah ditunjukkan Rasulullah saw dalam berdakwah kepada masyarakat. Mudahan, dengan Islam, kita dapat mengajak manusia kembali kepada Allah, Tuhan Yang Maha Esa.

“Serulah mereka ke jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik, serta berbahaslah dengan mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang telah mengetahui tentang siapa yang lebih tersesat di jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang yang mendapat petunjuk”. (surah an-Nahl 16:125).

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s