Kembara Seorang Hamba

Alhamdulillah saudara, sehingga ke saat ini, kita masih lagi bernyawa dan masih mampu untuk membaca coretan ini. Hari-hari yang telah kita lalui sebelum ini, sudah menjadi sebahagian kenangan dan pengalaman kita. Ada perkara yang kita rasa suka serta bahagia dan ada juga perkara yang membuat kita berduka serta kecewa. Begitulah seterusnya. Manusia yang masih lagi diberi kesempatan umur dan usia oleh Allah swt akan terus menjalani warna-warna hidup ini di hari-hari yang mendatang.

Tatkala kita menempuhi hidup ini saudara, sudah pasti sudah banyak ragam dan sikap manusia yang dapat kita perhatikan di sekeliling kita. Ada antara mereka yang soleh dan baik budi pekertinya dan ada juga antara mereka yang rakus dan kejam perbuatannya. Maknanya, terdapat manusia yang baik dan manusia yang jahat. Benarlah sepertimana firman Allah swt yang menyatakan;

“Maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketaqwaan,” (surah asy-Syams 91:8)

Berkenaan dengan ayat ini saudara, Prof Dr Hamka di dalam kitab Tafsir Al-Azhar menyatakan;

Setelah Tuhan memberi ilham dan petunjuk, mana jalan yang salah dan mana jalan kepada takwa, terserahlah kepada manusia itu sendiri, mana akan ditempuhnya, sebab dia diberi Allah akal budi.

Saudara, dalam hidup ini, kita akan sentiasa dihidangkan dengan dua pilihan. Sama ada kita memilih perkara yang baik atau perkara yang jahat. Memilih kebaikan adalah pilihan yang diajar agama, manakala memilih kejahatan adalah pilihan yang dilarang agama. Di sinilah saudara, hati kita akan memainkan peranan. Selalunya kekotoran hati manusia akan membuka kepada berbagai kejahatan yang besar. Sedangkan, orang yang bersih hatinya adalah orang yang baik pekerti dan amalannya. Ini kerana rahsia untuk memiliki hati yang bersih (tazkiyatul nafs) telah diungkapkan oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah sebagai berkata;

‘Mensucikan hati itu adalah dengan amalan-amalan soleh, tinggalkan perkara-perkara yang tidak baik dan apa yang tidak baik dalam diri dikeluarkan dengan menambahkan amalan baik’.


Mudahan saudara, sama-samalah kita berdoa dan berusaha agar digolongkan kita dalam kalangan manusia yang memilih perkara baik dan soleh. Di samping itu juga, sentiasalah kita memperbaiki serta menambahkan amalan kebaikan selagi masih diberi ruang dan peluang. Ini kerana amalan adalah bekalan kita di dalam pengembaraan hidup sebagai hamba kepada Tuhannya. Bekalan yang terbaik adalah bekalan takwa. Firman Allah yang bermaksud;

“Segala yang baik yang kamu kerjakan, Allah mengetahuinya. Bawalah bekal, kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa”. (surah al-Baqarah 2:197)

Adalah malang saudara andai kata pengembaraan hidup yang sedang kita harungi ini tidak diketahui apa matlamatnya. Hidup tanpa matlamat umpama kapal berlayar tanpa tujuan. Ianya menyebabkan manusia tidak tahu sebab apa mereka hidup, apa yang perlu mereka cari di alam dunia ini dan ke mana pula mereka selepas ini. Inilah yang dinamakan kekosongan hidup.

Sehubungan dengan itu, di kesempatan ini aku selitkan di sini sedikit catatan Sayyid Qutub yang aku ambil dari buku Kembara Seorang Hamba. Catatan ini saudara memperlihatkan fenomena manusia yang mengalami kekosongan hidup walaupun disisi mereka penuh dengan pelbagai nikmat dan kesenangan. Namun, kekosongan jua yang menyelubungi diri mereka. Sama-samalah kita renungi dan hayati.

“Kekosongan amat pahit itu memburu umat manusia seperti momok-momok yang menakutkan. Walaupun mereka lari daripadanya, namun ia tetap berakhir dengan kekosongan yang amat pahit. Mereka tidak menemui diri kerana tidak mengetahui matlamat sebenar kewujudan mereka. Mereka juga tidak merasai kebahagiaan kerana tidak menemui sistem Illahi yang menyelaraskan harakat antara alam buana dan kehidupan manusia juga undang-undang al-Wujud.

Umat manusia hari ini bagaikan hidup dalam rumah maksiat yang amat besar. Kerakusan ini dapat dilihat di setiap siaran TV, radio dan akhbar, pertandingan ratu cantik, kabaret, kedai-kedai arak, kegilaan mereka kepada tubuh-tubuh bogel dan mungil serta aksi yang memberahikan. Juga sasaran-sasaran yang tidak sihat di dalam sastera, seni dan seluruh media massa di samping sistem riba dalam kehidupan ekonomi, yang membayangkan kegilaan kepada harta yang tiada infinitinya.


Wujud pula keruntuhan akhlak dan keruntuhan sosial yang telah mengancam setiap jiwa, rumah tangga, sistem hidup dan masyarakat insan. Sekilas pandang sahaja sudah cukup untuk membayangkan kesudahan episod malang yang bakal menimpa manusia di bawah naungan jahiliah ini.

Mereka juga sedang mengalami pereputan dan kelarutan sifat-sifat insaniah kerana terlalu penat mengejar kepuasan nafsu haiwaniah dan dorongan kebinatangan untuk bersama-sama haiwan di alamnya yang rendah. Sedangkan haiwan lebih bersih, lebih mulia dan lebih suci daripada mereka kerana mereka hidup dengan panduan fitrahnya yang tegas, tidak bergoyang dan tidak pula busuk seperti busuknya nafsu-nafsu keinginan manusia, apabila terlepas daripada ikatan dan peranan akidah dan kembali semula kepada jahiliah yang Allah telah selamatkan daripadanya. Malah Allah telah membangkitkan nikmatNya kepada kaum muslimin kerana ia telah membersihkan mereka daripada kekotoran jahiliah”.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s