Bila Namrud Gagal Berhujah

Tatkala membaca al-Quran di samping menghayati makna disebalik pembacaan itu, ada satu kisah perjalanan dakwah seorang Nabi as yang aku rasa wajar untuk dikongsikan bersama. Kisah itu berkisar tentang seruan dakwah Nabi Ibrahim as yang berhadapan dengan keengganan kaumnya untuk tunduk dan patuh menyembah Allah swt.

Ketika Nabi Ibrahim as melihat ayahnya, yang juga seorang pembuat berhala berserta kaumnya sedang tekun menyembah berhala, lalu nabi Ibrahim as datang menegur seperti mana firman Allah swt yang bermaksud;

(Ingatlah) ketika dia (Ibrahim) berkata kepada ayahnya dan kaumnya, “Patung-patung apakah ini yang kamu tekun menyembahnya?”

Mereka menjawab “Kami mendapati nenek moyang kami menyembahnya,”

Dia (Ibrahim) berkata, “Sesungguhnya kamu dan nenek moyang kamu berada dalam kesesatan yang nyata”

Mereka berkata, “Apakah engkau datang kepada kami membawa kebenaran atau engkau main-main?”

Dia (Ibrahim) menjawab, “Sebenarnya Tuhan kamu ialah Tuhan (pemilik) langit dan bumi; (Dialah) yang telah menciptakannya, dan aku termasuk orang yang dapat bersaksi atas itu,” (surah al-Anbiya’ 21:52-56)

Demikianlah saudara dialog yang berlaku antara Nabi Ibrahim as dengan kaumnya. Oleh kerana Nabi Ibrahim as masih melihat kaumnya yang enggan melaksanakan perubahan seperti mana yang diserukan, maka Nabi Ibrahim as merancang untuk melakukan sesuatu yang boleh memberikan kesedaran kepada kaumnya. Maka, suatu hari, ketika kaumnya berpergian ke suatu tempat, Nabi Ibrahim as melaksanakan apa yang dirancangnya seperti mana firman Allah swt yang bermaksud;

Maka dia (Ibrahim) menghancurkan (berhala-hala) berkeping-keping, kecuali yang terbesar (induknya); agar mereka kembali (untuk bertanya) kepadanya. (surah al-Anbiya’ 21:58)


Setelah kaumnya pulang dan kembali ke tempat ibadat, mereka terkejut dan tertanya-tanya siapakah yang berani melakukan perkara seumpama ini. Firman Allah swt yang bermaksud;

Mereka berkata, “Siapakah yang melakukan (perbuatan) ini terhadap tuhan-tuhan kami? Sungguh, dia termasuk orang yang zalim”.

Mereka (yang lain) berkata, “Kami mendengar ada seorang pemuda yang mencela (berhala-hala ini), namanya Ibrahim”.

Mereka berkata, “(Kalau demikian) bawalah dia dengan diperlihatkan kepada orang banyak agar mereka menyaksikan,” (surah al-Anbiya’ 21:59-61)

Dikhabarkan bahawa, Nabi Ibrahim as dibawa mengadap seorang raja pada waktu itu yang bernama Namrud. Ketika berhadapan dengan raja tersebut saudara, Nabi Ibrahim disoal siasat dan pada waktu itu jugalah berlaku pendebatan antara seorang Nabi dengan seorang raja yang sombong dan kufur. Firman Allah swt yang bermaksud;

Mereka bertanya, “Apakah engkau yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, wahai Ibrahim?

Dia (Ibrahim) menjawab, “Sebenarnya (patung) besar itu yang melakukannya, maka tanyalahkanlah kepada mereka jika mereka dapat berbicara,”

Maka mereka kembali kepada kesedaran mereka dan berkata, “Sesunguhnya kamulah yang menzalimi (diri sendiri)”.

Kemudian mereka menundukan kepala (lalu berkata), “Engkau (Ibrahim) pasti tahu bahawa (berhala-berhala) itu tidak dapat berbicara”

Dia (Ibrahim) berkata, “Mengapa kamu menyembah selain Allah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat sedikit pun, dan tidak (pula) mendatangkan mudarat kepada kamu? (surah al-Anbiya’ 21:62-66)

Demikianlah saudara, raja Namrud ternyata tidak mampu melawan hujah-hujah Nabi Ibrahim as yang mudah difahami dan boleh diterima akal. Maka dengan kuasa yang ada, raja Namrud mengeluarkan arahan untuk melaksanakan hukuman bagi mematikan karier dakwah seorang rasul yang bernama Ibrahim as.

Mereka berkata, “Bakarlah dia dan bantulah tuhan-tuhan kamu, jika kamu benar-benar hendak berbuat” (surah al-Anbiya’ 21:68)

Kita Bakar..Kita Bakar..Kita Bakar..

Walaubagaimana pun saudara, Allah swt telah menganugerahkan mukjizat kepada Nabi Ibrahim as sebagai bukti kebenaran dakwah yang dibawa oleh rasul utusanNya. Nabi Ibrahim as terselamat daripada dibakar hidup-hidup tatkala Allah swt memerintahkan supaya api menjadi sejuk sepertimana firmanNya yang bermaksud;

Kami (Allah) berfirman, “Wahai api! Jadilah kamu dingin dan penyelamat bagi Ibrahim” (surah al-Anbiya’ 21:69)


Daripada kisah ini saudara, sudah menjadi lumrah bahawa, manusia yang sombong dan kufur memang sukar untuk menerima sesuatu perubahan bila mana perubahan tersebut bertentangan dengan norma-norma kehidupan mereka sebelum ini. Biarpun pelbagai hujah dan bukti dikemukakan, namun manusia yang sombong dan kufur akan tetap mempertahankan diri mereka walaupun salah. Mereka akan menggunakan kuasa jika ada untuk bertindak bagi menghalang dan menyekat kemaraan golongan yang dianggap sebagai pencabar mereka.

Sungguhpun begitu, bagi pejuang dan penegak kebenaran, janganlah takut dan khuatir berhadapan dengan golongan manusia seumpama ini kerana Allah swt akan tetap bersama mereka yang sanggup mempertahankan kemurnian agamaNya. Mudah-mudahan pengkhabaran dari kisah al-Quran ini mampu untuk kita fahami dan hayati sebagai pengiktibaran serta pengajaran kepada kita. InsyaAllah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s