Kata Kita Hampas?

Amboi, mentang-mentang kita tidak dapat peluang belajar ke luar negara, sesedap mulut kata kita semua pelajar dan mahasiswa dalam negara ini sebagai hampas. Setahu aku saudara, semua mahasiswa yang sedang mengikuti pengajian di universiti dalam negara adalah mereka yang cemerlang SPM, STPM atau Matrikulasinya sebelum ditapis masuk mengikuti pengajian dalam negara.

Hendak belajar ke luar negara, kerajaan sudah tetapkan jumlah biasiswa yang ditawarkan. Maka, tidak semua yang cemerlang dari sistem pendidikan negara kita ini berpeluang untuk ke luar negara. Aku pun pernah dapat tawaran JPA untuk melanjutkan pengajian dalam bidang farmasi di luar negara, namun mungkin tiada rezeki, sehari sebelum hari temuduga, baru aku tahu yang aku dipanggil untuk temuduga. Masa itu aku ingatkan JPA akan utuskan surat ke rumah, rupa-rupanya mereka hanya maklumkan melalui online.

Ringkas cerita saudara, temuduga tidak dapat dihadiri dek kerana banyak dokumen yang belum sempat disiapkan. Tapi tidak apalah, mungkin rezeki Allah hendak bagi untuk ke matrukulasi dan aku terima dengan lapang dada. Walaubagaimanapun, pelajar-pelajar Malaysia yang terlalu ingin ke luar negara masih boleh berbuat demikian dengan syarat ada dana atau duit dari FaMa (Father & Mama). Dapat beberapa A dalam SPM pun masih boleh buat Medik, Farmasi, Pergigian dengan syarat mampu bayar kepada agensi swasta yang mengurus pengajian ke luar negara.

Kalau yang diterima masuk ke IPTA tempatan dianggap hampas, ada dua kemungkinan saudara. Pertama, kerana kelulusannya dari sistem pendidikan yang hampas dan kedua, kerana universiti yang menerimanya juga adalah universiti yang hampas. Mana-mana pelajar yang ingin melanjutkan pengajian diploma dan ijazah dalam negara akan dinilai berdasarkan pretasi akademik dan kokurikulum yang cemerlang. Jika yang cemerlang ini dikira hampas, bukan salah pelajar, tetapi sistem yang melahirkan merekalah yang hampas. Pelajar yang hampas tidak akan dikutip oleh universiti yang terbilang melainkan dipungut oleh universiti yang hampas. Hampaskah universiti kita?

Bagi aku saudara, bila kita bicara soal kecemerlangan, adalah tidak wajar menilai pada juzuk yang sempit. Kita harus terbuka dalam penilaian kecemerlangan seseorang. Bukan bermakna apabila tidak berpeluang belajar ke luar negara, maka akan dicop sebagai hampas atau ‘second-class student’. Ini tidak adil sama sekali. Seharusnya, pelajar-pelajar yang berjaya ke IPTA tempatan diperkuatkan dan dibangunkan potensi mereka supaya dapat meneruskan kecemerlangan. Kalau benarlah mahasiswa ini hanyalah hampas, maka menjadi kewajipan IPTA dalam negara mengubah persepsi ini dengan melahirkan produk-produk modal insan yang berkualiti yang akan menyumbang terhadap kelangsungan pembangunan negara.

Saudara, potensi diri akan dapat dibangunkan apabila kita terlibat secara langsung dalam proses yang membangunkannya. Tetapi, seandainya proses itu ditinggalkan dengan pelbagai sekatan dan karenah, maka pembangunan potensi itu umpama jauh api dari panggang. Universiti yang terbaik adalah universiti yang memberi ruang yang baik kepada mahasiswanya untuk terlibat secara proaktif bagi menentukan hala tuju dan momentum yang sesuai bagi mengangkat martabat dan imej universiti yang seterusnya membangunkan potensi mereka.

Sebagai contoh saudara, mahasiswa yang ada potensi sebagai penganalisis ekonomi, jangan dicop sebagai alat kepada pembangkang apabila mereka cuba berbahas tentang kebobrokan ekonomi negara. Mahasiswa yang berpotensi menjadi peguam yang hebat, pastikan mereka berani mengulas tentang ISA, AUKU dan sebagainya sebagai kelompok independen. Mahasiswa belajar tentang keusahawanan, benarkan mereka berurus niaga, namun realitinya ada kolej kediaman yang melarang sebarang bentuk jual-beli dijalankan. Sebilangan mahasiswa berpotensi menjadi pendakwah yang disegani, beri ruang dan peluang mereka memberi pandangan berasaskan apa yang mereka belajar. Ada mahasiswa yang punyai potensi menjadi penyelidik yang inovatif, sediakan peluang yang wajar kepada mereka untuk terlibat dalam penyelidikan universiti. Mahasiswa yang ada idea, izinkan mereka lontarkan idea-idea baik tersebut untuk membangunkan ummah. Mahasiswa ada yang berpotensi menjadi ahli politik yang dihormati, bebaskan mereka daripada disekat penglibatannya sebagai meraikan demokrasi negaranya.

Ada orang tidak bersetuju seandainya mahasiswa dibenarkan berpolitik. Katanya, akan menjejaskan pelajaran. Kalau begitu saudara, mahasiswa juga dilarang berhibur dan bersosial kerana bukan sedikit antara mereka yang terjejas pelajarannya kerana aktif berhibur, bersosial dan bermaksiat. Barangkali bagi aku yang beraliran sains bioteknologi ini mungkin tidak sesuai untuk berpolitik, kerana bagi aku sekadar ambil tahu hal politik itupun sudah memadai. Tetapi bagaimana dengan mereka yang belajar sains politik dan sains sosial dalam kuliahnya, masih tidak boleh terlibatkah dengan politik?

Janganlah kiranya ke semua sekatan, ugutan dan tindakan dikenakan sesuka hati semata-mata kerana mahasiswa dalam negara adalah hampas atau second-class. Sebenarnya, Allah taala menciptakan manusia dengan sebaik-baik penciptaan berbanding makhluk lain. Firman Allah yang bermaksud;

“Sungguh, Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya” (surah at-Tin 95:4)

Allah menjadikan kita berakal dan mempunyai kelebihan dan kelemahan masing-masing. Semua manusia memiliki kepandaian, dan kepandaian itu berbeza antara satu sama lain. Apa tujuan perbezaan tersebut saudara? Supaya manusia dapat hidup bermasyarakat yang saling memerlukan antara satu sama lain. Sama ada belajar di luar atau dalam negara, masing-masing punyai tanggugjawab bagi mengisi kerangka kemerdekaan yang ada dengan syarat, mahasiswa dan rakyatnya dialukan untuk sama-sama diberi peranan membuat keputusan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s