Kebajikan Yusuf as

Nabi Yusuf as setelah melalui pertuduhan fitnah yang dilemparkan terhadapnya. Yusuf as berdoa dan merayu kepada Allah swt agar fitnah seumpama itu tidak lagi menimpa dirinya. Di dalam doanya, Yusuf as memohon dengan berkata;

“Wahai Tuhanku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka. Jika aku tidak Engkau hindarkan dari tipu daya mereka, nescaya aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan aku tentu termasuk orang yang jahil” (surah Yusuf 12:33)

Nabi Yusuf as lebih suka memilih penjara daripada kemungkinan terjebak dalam kancah maksiat bersama manusia yang bergelojak nafsu tatkala melihatnya. Seperti yang diriwayatkan, Yusuf as memiliki wajah yang tampan yang mampu mencairkan hati dan jiwa wanita yang melihatnya. Sehinggakan saudara, ada dalam kalangan wanita ini tatkala memandang Yusuf as hampir sahaja mencederakan jari mereka ketika memotong-motong untuk dibuat masakan. Mereka terpesona lantas memuji;

“Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia, ini benar-benar malaikat yang mulia (terlalu tampan),”

Walaupun keluarga Aziz mengetahui akan kebenaran Yusuf as pada waktu itu melalui bukti pakaian Yusuf as yang terkoyak dari belakang dan Aziz sendiri meminta supaya Yusuf melupakan sahaja peristiwa tersebut, namun peristiwa yang memalukan itu tersebar juga ke seluruh Mesir. Dengan takdir Allah, doa Yusuf as diperkenankan dan beliau ditangkap dan dipenjarakan. Bagi pihak Aziz yang juga seorang pembesar negara, terpenjaranya Yusuf as mampu menutup skandal isterinya dan seterusnya mewujudkan suatu persepsi awam bahawa Yusuf adalah pesalah sebenar dalam peristiwa yang telah tersebar luas itu.

Di dalam penjara, menurut Imam Qatadah seperti yang dijelaskan dalam Tafsir Ibnu Kathir, Yusuf as ditempatkan bersama seorang penyedia minuman raja dan seorang pembuat roti. Kedua-duanya telah bermimpi dan meminta supaya Yusuf as metakwilkan mimpi mereka. Mendengarkan hasrat kedua-dua teman penjaranya itu, Yusuf as mengkhabarkan bahawa beliau memiliki ilmu untuk mentakwil mimpi melalui kelebihan yang Allah taala berikan kepadanya. Pada kesempatan itu saudara, Yusuf as mengambil peluang untuk berkongsi peringatan dan nasihat tentang keimanan kepada Allah swt. Yusuf berkata seperti mana firman Allah taala yang bermaksud;

“Apa yang kamu sembah selain Dia, hanyalah nama-nama yang kamu buat-buat, baik oleh kamu sendiri mahupun oleh nenek moyangmu. Allah tidak menurunkan suatu keterangan pun tentang (nama-nama) itu. Keputusan itu hanyalah milik Allah. Dia telah memerintahkan agar kamu tidak menyembah selain Dia. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui” (surah Yusuf 12:40)

Yusuf as pun mentakwilkan mimpi kedua-dua teman penjaranya itu yang berkesudahan dengan salah seorang daripada mereka akan beroleh kebebasan. Ringkas cerita saudara, suatu hari Raja Mesir telah bermimpi suatu keadaan yang cukup pelik. Lalu dikhabarkan mimpi tersebut kepada pembesar-pembesar negara yang lain dengan harapan dapat mentakwilkan mimpi tersebut. Namun tiada seorang pun antara mereka yang dapat berbuat demikian.

Mendengarkan hasrat raja yang amat memerlukan takwilan mimpi tersebut, barulah teman penjara Yusuf yang dibebaskan teringat akan pesanan Yusuf as. Sebelum ini, Yusuf as berpesan supaya mengkhabarkan akan kebolehannya mentakwil mimpi kepada raja tatkala dibebaskan. Namun dia terlupa untuk berbuat demikian setelah bertahun-tahun dibebaskan. Jesteru, dia pun mengadap raja lalu menceritakan akan mukjizat yang ada pada Yusuf as.

Setelah Yusuf dibawa mengadap dan diceritakan akan mimpi raja tersebut, dengan izin Allah, Yusuf as mentakwilkannya:

Mimpi Raja = Melihat 7 ekor lembu betina yang gemuk dimakan oleh 7 ekor lembu betina yang kurus, tujuh tangkai gandum yang hijau dan tujuh tangkai lainya yang kering.

Takwilan Yusuf as = Agar kamu bercucuk tanam 7 tahun berturut-turut sebagaimana biasa, kemudian apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan di tangkainya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian, setelah itu akan datang 7 tahun yang sangat sulit (kemarau), yang menghabiskan makanan yang kamu sediakan untuk menghadapinya, kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan untuk dijadikan benih. Setelah itu akan datang tahun di mana manusia diberi hujan dengan cukup dan pada masa itu mereka memerah anggur, zaitun dan sebagainya.

Setelah Raja berpuas hati dengan takwilan tersebut, maka Raja menitahkan agar Yusuf as dibebaskan. Namun saudara, keputusan tersebut dibantah Yusuf as kerana beliau mahu namanya dibersihkan terlebih dahulu sebelum dibebaskan. Bantahan tersebut diterima baik oleh Raja dan memanggil beberapa saksi termasuk isteri Aziz sendiri untuk memberi keterangan. Pada ketika itulah saudara, isteri Aziz dengan sukarela dan insaf mengakui kesalahanya.

Oleh kerana Yusuf as merupakan seorang yang bijak dan berpengetahuan, maka Raja menawarkan Yusuf as supaya menyertai kabinet kerajaannya. Tawaran itu diterima oleh Yusuf as;

“Yusuf berkata: Jadikanlah aku bendahara negeri kerana sesungguhnya aku adalah orang yang pandai mengurus dan berpengetahuan” (surah Yusuf 12:55)

Berdasarkan Tafsir Pimpinan Ar-Rahman, ayat ini saudara menjadi dalil tentang harus seseorang itu meminta sesuatu jawatan jika orang itu benar dan sanggup menjalankan keadilan dan hukum-hukum syara’. Demikianlah saudara sebuah perjalanan Yusuf as daripada seorang rakyat biasa yang difitnah dan diaibkan kepada seorang pemimpin yang disegani dan dihormati.

Apa yang aku mahu kongsikan di sini saudara adalah berkenaan dengan beberapa contoh kebaikan dan kebajikan Yusuf as sepertimana yang dirakamkan dalam al-Quran. Kita melihat bagaimana Yusuf as tidak keberatan untuk memanfaatkan kelebihan yang Allah taala anugerahkan dalam mentakwil mimpi teman penjaranya. Bukan sekadar itu, Yusuf as juga berkongsi nasihat dan peringatan (tazkirah) tentang kehambaan dan keimanan kepada Allah taala.

Yusuf as yang memiliki kebijaksanaan dan pengetahuan dalam mengurus ekonomi seperti mana yang diilhamkan oleh Allah, menawarkan dirinya untuk mengurus kewangan dan ekonomi negara pada waktu itu supaya keadilan dan kebajikan kepada rakyat yang dipimpin dapat dilaksanakan dan dijayakan. Inilah saudara antara contoh bagaimana Al-Quran mendidik umatnya untuk bersikap baik dan berkebajikan yang bersandarkan kepada keimanan dan keyakinan yang jitu kepada Allah.

“Bertolong-tolonglah kamu dalam perkara kebajikan dan ketakwaan, dan jangan bertolong-tolongan dalam perkara dosa dan permusuhan. Bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah sangat berat siksaNya. (surah al-Maidah 5:2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s