Makna Sebalik Lakaran

Aku tertarik tentang suatu kisah saudara. Kisah ini melibatkan dua orang sahabat baik yang sedang bermusafir di padang pasir yang luas. Ketika dalam perjalanan, mereka berselisih pendapat tentang sesuatu perkara yang kecil. Pertelagahan itu menyebabkan salah seorang daripada mereka bertindak menampar sahabatnya sendiri. Tanpa berbicara apa-apa, sahabat yang ditampar tadi berkecil hati lantas melakarkan sesuatu pada pasir.

Dia menulis;

“SAHABAT BAIK SAYA HARI INI TELAH MENAMPAR SAYA”

Kemudian, mereka pun meneruskan perjalanan ke destinasi yang hendak dituju. Dalam perjalanan itu saudara, mereka terjumpa dengan satu kawasan oasis. Mereka singgah berehat di situ sambil mengambil kesempatan untuk mandi dan membersihkan diri. Ketika mandi, tanpa diduga, sahabat yang ditampar tadi lemas. Melihatkan peristiwa itu, sahabat yang seorang lagi ini bergegas berenang dan menyelamatkan sahabatnya yang terkapai-kapai meminta pertolongan. Alhamdulillah, tiada perkara yang tidak diingini berlaku.

Setelah kembali pulih, sahabat yang lemas itu bangun dan melakarkan sesuatu pada sebuah batu yang agak besar. Pada batu itu, dia menulis;

“HARI INI SAHABAT BAIK SAYA TELAH SELAMATKAN SAYA DARI LEMAS”

Melihatkan perlakuan sahabatnya itu, lantas dia bertanya:

“Aku musykil dengan perlakuan kamu, tatkala aku menampar kamu, kamu melakarkan perbuatan itu pada pasir sedangkan apabila aku menyelamatkan kamu, kamu melakarkannya pada batu ini”.

Saudara, hal tersebut dijelaskan oleh sahabatnya itu. Apabila kita disakiti, kita perlu lakarkan peristiwa itu pada pasir agar ianya nanti akan hilang disapu oleh angin kemaafan. Tetapi, jika ada seseorang berbuat baik dengan kita, lakarkanlah jasa itu pada batu supaya ianya tidak mudah tersapu oleh mana-mana angin.

Begitulah saudara, suatu kisah yang begitu mendalam maknanya. Biarpun berkecil hati dan disakiti, sahabat yang baik itu masih mampu untuk memaafkannya dan tidak menyimpan apa-apa dendam. Tatkala dia terhutang budi lantaran diselamatkan daripada lemas, dia mahu peristiwa itu akan tetap dikenangnya sepanjang hayat.

Kisah ini hanyalah simbolik terhadap sikap yang perlu kita miliki bila berhadapan dengan sesuatu keadaan. Jangan disalah tafsir pula saudara. Jangan pula hendak dicoretkan atau dilakarkan pada sebarangan tempat bagi menterjemahkan apa yang kita rasa. Itu bukan nilai murni, tetapi itu vandalisma namanya. Berkenaan dengan lakaran saudara, aku teringat juga akan suatu kisah di zaman Rasulullah saw. Kisah ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal daripada Abdullah bin Mas’ud ra.

Pada suatu hari, Rasulullah saw melakar satu garis lurus pada pasir. Setelah itu, Baginda saw bersabda;

“Inilah jalan Allah, jalan yang lurus,” Kemudian daripada itu, Baginda saw membuat banyak garis yang bersimpang siur ke kanan dan ke kiri, ke utara dan ke selatan, lalu Baginda saw bersabda; “Ini semua adalah jalan-jalan syaitan, setiap jalan itu ada syaitan yang menyeru kepadanya”. Lantas Baginda saw menyambung sabdanya dengan membaca sepotong ayat al-Quran yang bermaksud; “Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutinya dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (selain daripada Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah. Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu supaya kamu bertakwa,” (surah al-An’am 6:153)

Di dalam Tafsir Ibnu Kathir dijelaskan bahawa Allah taala menyatakan jalanNya yakni agama Islam dalam bentuk ‘singular’ kerana jalan sebenar ke arah itu hanyalah satu. Sedangkan, Allah taala menyatakan jalan-jalan selain Islam dalam bentuk ‘plural’ kerana ternyata jalan-jalan yang menyimpang jauh daripada Islam itu banyak dan terpecah.

Demikianlah saudara, antara pesanan Rasulullah saw yang disampaikan kepada para sahabat dan sampai kepada kita hari ini. Ternyata kaedah dan pendekatan penyampaian Rasulullah saw tentang sesuatu perkara bukan sekadar dalam bentuk verbal (kata-kata), tetapi juga dalam bentuk visual (lakaran/gambar). Kaedah-kaedah itu diguna pakai oleh Baginda saw tidak lain tidak bukan supaya penyampaian itu menarik, efektif dan difahami oleh para sahabat yang bersama Baginda saw.

Tidak salah kiranya saudara, bagi guru-guru, pensyarah, atau sesiapa sahaja termasuklah ibu bapa menggunakan kaedah visual/lakaran/gambar seperti ini sebagai salah satu medium penyampaian dalam mendidik dan mengajar. Jika dilihat dari kajian sains pula, terbukti pembelajaran melalui visual dilihat lebih berkesan berbanding melalui kaedah-kaedah yang lain. Akhir bicara, disebalik sebuah lakaran saudara, tersirat disitu maknanya yang tersendiri yang sebenarnya mengajak kita untuk berfikir. Bak kata Napoleon Bonaparte; ‘A picture is worth a thousand words’.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s