Kami dengar..Kami taat..

Kebiasaannya surau di tempat aku akan mengadakan satu slot khas tazkirah ditengah-tengah solat sunat terawih. Tazkirah diisi sebagai slot program pengimarahan Ramadhan memandangkan solat terawih di sini hanya 8 rakaat sahaja di samping solat sunat witir 3 rakaat. Seingat aku, slot tazkirah sudah lama dijalankan (masa zaman aku sekolah lagi) yang pada aku, tazkirah seumpama itu dilihat sebagai suatu strategi untuk mengajak para jemaah yang ramai berbanding hari-hari biasa mendengar sejenak perkongsian ilmu yang disampaikan oleh mereka yang bukan calang-calang orangnya.

Ketika wujud suatu pekeliling dari jabatan agama negeri yang meng”haram”kan tazkirah di bulan Ramadhan, pihak pengurusan surau tempat aku di sini sedikit pun tidak mengendahkan larangan tersebut. Tazkirah tetap dijalankan tiap-tiap malam. Segala ulama, ustaz dan professional muslim dijemput bagi mengisi slot tersebut. Alhamdulillah saudara, sambutan terhadapnya amat menggalakan (tidak ramai yang angkat kaki meninggalkan surau) sehinggalah ke hari ini.

Pelbagai kupasan dan perbahasan dapat didengar dan diteliti. Kesemuanya berkisarkan tentang penghayatan terhadap pengibadahan puasa dan ibadah sunnah yang lain di sepanjang bulan Ramadhan. Sudah pasti saudara, setiap yang disampaikan itu akan dikaitkan secara langsung dengan kehidupan yang sedang kita harungi hari ini. Nama pun agama ISLAM, kalau tidak dikaitkan dengan kehidupan seharian, apa gunanya agama yang didambakan sebagai panduan atau rujukan dalam hidup sebagai hamba Allah.

Kehidupan sebagai hamba Allah tidak terhad dalam aspek kerohanian atau spiritual semata (solat, zakat, puasa, haji, zikir, doa) tetapi ia perlu mencakupi seluruh aspek lain dalam sisi kehidupan kita (ekonomi, politik, pendidikan, sosial). Ini jelas dinyatakan oleh Allah swt yang bermaksud;

“Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah (amalkan) agama Islam itu keseluruhannya. Jangan kamu ikut jejak langkah (sikap & perbuatan) syaitan. Sungguh, ia musuh kamu yang nyata” (surah al-Baqarah 2:208)

Bagi kita sebagai orang awam yang masih kekurangan dalam ilmu-ilmu agama, maka amat perlu untuk kita bersikap terbuka terhadap isi-isi dan kupasan tazkirah yang disampaikan selagi mana ianya masih bersandarkan kepada nas Al-Quran dan Hadith. Mungkin ada kalanya ia mungkin menyinggung kita atau pihak lain, tidak apalah, anggap ianya sebagai pengetahuan, pengiktibaran dan peluang untuk kita bermuhasabah. Itu sebabnya program ini dinamakan tazkirah yang membawa maksud peringatan. Kalau kita sampai ke tahap mahu bermuhasabah, maknanya berkesanlah peringatan yang disampaikan itu.

Beberapa malam yang lalu, aku agak tertarik dengan kupasan yang disampaikan oleh seorang ustaz dari Pahang. Beliau mengutarakan satu pandangan berkenaan dengan falsafah di sebalik pengibadahan puasa ini. Secara ringkasnya saudara, aku nyatakan di sini antara isi kandungan pandangan dan kupasan tersebut.

“Dan mereka berkata: Kami dengar dan kami taat. Ampunilah kami wahai Tuhan kami, dan kepada Mu tempat (kami) kembali” (surah al-Baqarah 2:285)

Ini adalah prinsip umat Islam bila menerima perintah dari Allah dan Rasul. Ketika kita menerima perintah untuk berpuasa selama sebulan di bulan Ramadhan. Maka, tanpa banyak soal, kita sebagai muslim taat dan patuh untuk berpuasa. Prinsip ini tidak sama dengan Yahudi, mereka dengan jelas berpendirian ‘kami dengar, tapi kami ingkar’. Sebab itu, walaupun ada ayat-ayat di dalam Taurat yang menceritakan tentang kenabian Rasulullah saw, tetapi mereka tetap menolak berita kenabian tersebut sedangkan mereka memahami benar ciri-ciri kenabian yang disebutkan itu.

Sebagai muslim, kita tidak wajar mempersoalkan apa-apa perintah dan larangan yang datangnya dari Allah. Kalau disuruh puasa, puasalah kita. Kalau dikatanya halal, maka halallah tapi kalau dah tetap haram, maka pusing macam mana pun, tetap haram. Puasa yang kita jalani hari ini adalah latihan pengukuhan ketaatan kita kepada Allah yang bukan sekadar pada ayat puasa sahaja, tetapi pada seluruh ayat dalam Quran dan Hadith untuk kita imani dan taati.

Tetapi saudara, keadaan ini agak berbeza bila dilihat kepada realiti umat pada hari ini. Ada sebahagian mereka secara terang-terangan mempersoalkan perintah dan hukum Allah. Ada sahaja yang tidak kena. Yang peliknya, tatkala perintah atau hukum itu datangnya dari manusia yang berkuasa, tidak berani pula mereka mempersoalkannya. Ketidakjelasan dalam beragama menyebabkan mereka tidak nampak kesempurnaan hukum dan perintah Allah berbanding hukum dan perintah manusia yang belum tentu sempurna. Yang sebenarnya, tiada ketaatan yang mutlak kepada manusia sekalipun manusia itu bergelar raja, menteri, ustaz dan sebagainya. Ketaatan kepada manusia akan terpakai tatkala suruhan dan perintah tersebut menepati kerangka syariat yang begitu luas dimensinya.

Di samping itu saudara, ibadah puasa juga hendak mengajar kita untuk percaya dan yakin dengan Allah. Barangkali ada sebahagian manusia terfikir apakah mampu untuk seseorang menahan tanpa makan dan minum kira-kira lebih 12 jam setiap hari? Logik akal manusia pasti dengan mudah menolaknya. Walaubagaimanapun, ilmu semakin berkembang seiring dengan zaman. Ternyata hikmah dalam puasa itu sendiri telah menjawabnya. Bukankah sudah banyak penyelidikan yang telah dijalankan di dunia moden hari ini akan kebaikan berpuasa daripada perspektif kesihatan. Lebih banyak manfaatnya daripada kemudharatan.

Jelaslah saudara, apabila Allah perintahkan puasa, kita sebenarnya hendak dilatih untuk percayakan Allah bahawa tidak mustahil ianya mampu dilakukan. Maka, dengan isu yang sama. Jika ada hukum dan pengkhabaran dari Allah selain daripada ayat kewajipan puasa, tidak yakinkah kita bahawa ianya juga mampu dilaksanakan suatu hari nanti dengan penuh hikmah? Rasanya cukuplah sekadar itu saudara perkongsian kali ini. Diharapkan semua daripada kita benar-benar memahami dan menjawab persoalan “kerana apa aku berpuasa?” Mudahan juga, ibadah puasa kita tahun ini tidak hanya setakat ulangan pengalaman berlapar dan dahaga di siang hari.  

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s