Hidup Dalam Berkebajikan

“Bertolonglah pada perkara kebajikan dan ketakwaan, Janganlah bertolongan pada perkara kedosaan dan permusuhan,” (Surah al-Maidah 5:2)

Sepotong ayat yang mudah untuk difahami. Allah taala menyuruh kita hamba-hambanya supaya bertolongan dan berpakat dalam hal kebajikan dan ketakwaan di samping itu menyuruh kita untuk jangan berkerjasama untuk perkara-perkara kedosaan dan permusuhan.

Berkenaan dengan ayat ini saudara, di dalam Tafsir Ibnu Kathir, dikemukakan sebuah hadith riwayat Imam Ahmad daripada Anas Bin Malik yang berkata Rasulullah saw pernah bersabda:

“Bantulah saudaramu sama ada dia berbuat zalim atau  menjadi mangsa kezaliman”

Mendengarkan sabda Nabi saw tersebut, maka para sahabat bertanya;

“Wahai Rasulullah, kami faham tentang membantu mereka yang menjadi mangsa kezaliman, tetapi bagaimana pula dengan membantu mereka yang zalim?”

Lalu Rasulullah saw bersabda:

“Cegah dan hentikan dia daripada melakukan kezaliman, inilah yang dimaksudkan sebagai membantunya,”

Begitu besar maknanya hadith ini kepada kita saudara. Mungkin kita tahu apa yang perlu kita lakukan seandainya ada keluarga kita, sahabat andai kita atau saudara seislam kita yang dizalimi dan ditindas. Tetapi bagaimana seandainya ada keluarga kita, sahabat kita atau saudara seislam kita pula yang berbuat zalim dan penindasan. Apakah reaksi kita?

Adakah kita hendak marah-marah kepadanya. Hendak tengking dengan suara tinggi. Hendak boikot atau duduk diam buat tak tahu sahaja. Rasulullah saw memberi kita jawapannya iaitu dengan bantu dan tolong dia untuk dia berhenti dan tercegah daripada berterusan menzalimi. Barangkali kita nasihatkan mereka. Kalau mereka pemimpin dan kita rakyat, mungkin kita kritik mereka secara berhemah. Tetapi kalau tidak terkesan juga, hilang dan jatuhkan kuasanya yang menjadi penyebab mereka berbuat zalim. Ini caranya kita bantu mereka.

Itu salah satu bentuk bantuan atau pertolongan yang boleh kita hulurkan. Selain itu, kalau kita perhati dan hayati agama yang kita yakini dan percaya ini, sebenarnya banyak bentuk-bentuk kebaikan dan kebajikan lain yang diajurkan di dalam Islam sama ada kita sedar ataupun tidak. Daripada Abu Hurairah ra, ia berkata bahawa Rasulullah saw pernah bersabda:

“Setiap ruas tulang manusia harus disedekahi setiap hari selagi matahari masih terbit, mendamaikan dua orang berselisihan adalah sedekah, menolong orang sehingga dia dapat menaiki kenderaan atau mengangkat barangan bawaan ke atas kenderaannya adalah sedekah, kata-kata yang baik adalah sedekah, setiap kaki yang engkau langkah menuju ke masjid adalah sedekah, dan menghilangkan sesuatu yang menghalangi jalan juga adalah sedekah” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Rupa-rupanya saudara, konsep berkebajikan dan bersedekah ini cukup luas di dalam ajaran Islam. Ia bukan sahaja bersifat material semata-mata seperti difahami kebanyakan orang, malah mencakupi seluruh kebaikan dalam bentuk perbuatan dan perkataan tertentu yang boleh membantu dan memudahkan orang lain yang dibantunya. Sabda Nabi saw lagi:

“Setiap muslim wajib bersedekah”. Para sahabat bertanya, “Bagaimana kalau dia tidak memiliki sesuatu?”. Nabi saw menjawab; “Bekerja dengan kesungguhan untuk kemanfaatan bagi dirinya lalu dia bersedekah,”. Mereka bertanya lagi; “Bagaimana kalau dia tidak mampu?”. Nabi saw menjawab; “Menolong orang yang sedang teraniaya,”.  Mereka bertanya lagi; “Bagaimana kalau dia tidak mampu?”. Nabi saw menjawab; “Menyuruh berbuat makruf,”. Mereka bertanya; “Bagaimana jika dia tidak melakukannya?”. Nabi saw menjawab; “Mencegah diri dari berbuat kejahatan itulah sedekah”. (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Hatta menyuruh kebaikan dan mencegah kemungkaran juga dianggap sebagai salah satu bentuk sedekah dan berkebajikan. Beginilah konsep berkebajikan di dalam Islam selain daripada berzakat harta dan fitrah, berqurban ketika Raya AidilAdha, berakikah sebagai tanda kesyukuran mendapat nikmat anak, memberi orang makan sama ada untuk berbuka puasa atau tidak, menginfakan harta pada jalan yang diredhai Allah, yang sudah tentu saudara merupakan amal berkebajikan seseorang muslim kepada komuniti muslim yang lain.

Ajaran Islam seperti mana yang kita fahami mempunyai prinsip keadilannya yang tersendiri. Ia tidak semestinya membawa makna kesamarataan tetapi lebih cenderung untuk meletakkan sesuatu pada haknya, pada tempatnya. Sebab itu dalam hal untuk berharta, wujud keseimbangan antara hak individu dan juga tanggugjawab kepada orang lain, antara kepentingan diri dengan keperihatinan kita terhadap orang lain (altruism). Tidak salah berharta dan mencari harta tetapi dalam masa yang sama menyumbang bakti kepada orang lain sebagai tanggugjawab sosial dan perkara itu dalam masa yang sama dijanjikan ganjaran dan pahala oleh Allah swt. Maka daripada itu, ajaran Islam ini dengan sendiri membantu kita menolak sikap kekitaan (akuisme) dan kebakhilan di samping menyemai rasa kebersamaan, harmoni dan penyayang apatah lagi kebaktian kita itu demi kemaslahan ummah.  

Allah taala berfirman yang bermaksud:

“Orang-orang yang menafkahkan hartanya di malam dan siang hari secara tersembunyi dan terang-terangan, maka mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati,” (Surah al-Baqarah 2:274).

Dalam kehidupan seharian kita pula, banyak sebenarnya peluang kebaktian yang menanti kita untuk direbut bagi menghiasi hidup kita dengan makna berkebajikan. Adakalanya kipas dan lampu yang terpasang di waktu ketiadaan orang di dalamnya, kita tutupkan suisnya, kalau meletak kenderaan di tempat tumpuan umum, jangan parking sesuka hati sehingga menganggu pengguna lain, tandas selepas guna pastikan ia bersih semula untuk keselesaan pengguna lain, jika kita keseorangan memandu ke masjid ajaklah mereka yang berjalan kaki menumpang, tatkala di dalam lrt, jika ada orang tua, OKU yang berdiri berikanlah tempat duduk kepadanya, jika beratur janganlah sampai memotong barisan sehingga menggangu hak orang lain, kalau ada meminjam sesuatu, pastikan kita pulangkan semula sesegera mungkin, jangan terlibat dengan kerja-kerja sebaran fitnah yang berluasa dan banyak lagi kebaikan-kebaikan yang boleh dilakukan dalam apa jua keadaan dan situasi yang kita hadapi.

Mudahan saudara, amalan kita ini diterima oleh Allah azza wa jala sebagai amal soleh seperti mana yang dianjurkan. Penutupnya, jika konsep berkebajikan yang kita bincang di sini hanya melibatkan diri individu dengan komunitinya, bagaimana pula jika konsep yang sama di bawa ke peringkat yang lebih tinggi untuk dilaksanakan. Mungkin ianya lebih menarik untuk diterokai dan direalisasikan.  

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s