Segalanya Daripada Allah

“Bagaimana anda boleh berjaya hingga ke tahap ini?” tanya wartawan kepada seorang usahawan yang berjaya.

“Saya berjaya setakat ini adalah kerana usaha, ilmu dan pengalaman saya selama ini,”

Jika kita renungkan saudara. Rasanya tiada apa-apa kesalahan pada soalan yang diberikan di atas. Wartawan sudah pasti mempunyai haknya untuk bertanya apa-apa soalan yang berkaitan dengan kejayaan usahawan itu. Tetapi, bagaimana dengan jawapan usahawan tersebut? Ada kesalahan atau tidak?

Khutbah Jumaat

Aku masih ingat tentang satu khutbah jumaat yang pernah aku dengar di Masjid UniSZA, Terengganu. Ada seorang imam yang pandai menarik perhatian jemaah yang sedang mendengar khutbah jumaatnya. Dalam khutbah jumaat yang pertama, kebiasaannya beliau akan membaca teks khutbah yang disediakan. Seterusnya, dalam khutbah kedua, beliau mengambil kesempatan berkongsi pandangan dan nasihat-nasihat agama seringkas mungkin sebelum mengakhiri khutbahnya.

Antara perkara yang pernah beliau kongsikan ialah:

Kalau ada orang tanya, “Sudah makan atau belum?”

Selalunya, kalau kita sudah makan, kita akan jawab, “Ya, saya dah makan,”

Kalau ada orang tanya lagi, “Anak-anak dah berapa orang sekarang?”

Selalunya, kalau yang sudah ada anak, dia akan jawab, “Setakat ni baru dua orang,”

Hendak tak kalau saya nak berkongsi jawapan-jawapan yang lagi baik, yang lagi molek untuk menjawab soalan-soalan tadi?

Kalau soalan itu, “Sudah makan atau belum?” maka kita jawablah, “Alhamdulillah, saya sudah makan,”

Kalau soalan itu, “Anak-anak sudah berapa orang?” maka kita jawablah, “Alhamdulillah, sudah dua orang,”

Ucaplah “Alhamdulillah” kerana itu tanda kita bersyukur, tanda kita akui segalanya yang datang kepada kita hanyalah dari kurniaan Allah.

Demikianlah saudara, sedikit isi dari khutbah yang pernah aku dengar. Walaupun isu yang dibangkitkan dalam perkongsian ringkas itu dilihat kecil, tetapi itulah realitinya bahawa segala kurniaan dan rezeki yang kita perolehi semuanya datang daripada Allah. Memanglah kita tidak berdosa jika tidak menyebut atau mungkin terlupa menyebut kalimah Alhamdulillah. Cuma, tidakkah ianya lebih baik dan lebih molek sekiranya kita selitkan dalam pertuturan kita itu kalimah “Alhamdulillah” tatkala mengungkap segala rezeki dan kurniaan Allah.

Jika kita menyebut dan memuji Allah. Kita akan dapat pahala. Sekiranya kita tidak menyebut dan memujiNya sekalipun, tidaklah Allah itu di dalam kerugian. Yang pasti rugi adalah kita, kerana kita tidak pandai mengambil peluang untuk memuji Allah swt. Sama ada hendak memuji Allah melalui kalimah Alhamdulillah atau tidak, terpulang kepada diri kita untuk memilih mana yang terbaik. Yang penting, kita mengakui bahawa kesemua kurniaan dan rezeki itu datangnya daripada Allah.

Jangan pula kita menjadi seperti golongan seumpama Qarun, saudara. Golongan ini tidak pernah mengakui yang segalanya datang daripada kehendak Allah. Mereka beranggapan bahawa, segala ilmu, kerja dan amalan mereka sahajalah yang boleh membawa mereka ke puncak kejayaan atau sebagai punca rezeki mereka. Sedangkan, jika kita berilmu, berusaha dan beramal sekalipun jika tidak dengan rahmat dan keizinan Allah, tiada apa yang akan kita dapat dan perolehi.

Qarun Yang Sombong

Ramai pasti kenal dengan Qarun. Kita kenal dirinya melalui sirah para anbiya khususnya pada zaman nabi Musa as. Qarun, kalau dia hidup pada zaman kita, barangkali dia akan mendapat pangkat Tan Sri atau Datuk kerana ilmu dan kekayaannya yang luar biasa pada zaman tersebut. Walaubagaimanapun, Qarun yang kaya dan hartawan tersebut enggan mematuhi perintah Allah tatkala dinasihatkan untuk berbuat demikian. Beliau dengan sombong dan takabur menolak dan berkata seperti mana dirakamkan di dalam al-Quran;

“Dia (Qarun) berkata; ‘Sesungguhnya aku hanya diberi harta (rezeki) itu kerana ilmu yang ada padaku,” (Surah al-Qasas 28:78).

Menjadi orang yang berilmu tidak salah bahkan dianjurkan di dalam Islam untuk kita mencari ilmu. Namun, bergantung harap kepada ilmu semata-mata tanpa mengakui segalanya itu hanya datang daripada Allah adalah satu kesilapan Qarun. Hanya kerana memiliki ilmu yang lebih sedikit daripada yang lain, beliau sudah sombong lantas mengakui ilmunya itulah penyebab kepada kemewahanya. Sehinggakan, nasihat-nasihat baik tidak lagi diendahkan.

Contohi Nabi Sulaiman

Sikap yang ada pada Qarun tidak terdapat pada nabi Sulaiman as. Sungguhpun Sulaiman as memiliki seluruh pemerintahan dan kekuasaan di bumi, namun baginda tetap tunduk dan patuh kepada Allah. Semua makhluk bukan sahaja manusia, malahan haiwan dan golongan jin turut berada di bawah pemerintahan nabi Sulaiman as. Tiada satu pun pemerintahan yang cukup berkuasa dan kaya-raya seumpama ini, yang pernah muncul dalam sejarah dunia melainkan kerajaan yang dipimpin nabi Sulaiman as.

Nikmat yang dianugerahkan kepada baginda Sulaiman as disyukuri dengan sepenuh hati dan tatkala itu menjalankan amanah pemerintahan dengan adil serta berusaha merealisasikan Islam dalam kepimpinannya. Bagi nabi Sulaiman as, kesemua nikmat yang diperolehinya adalah dari Allah swt dan bertujuan untuk menguji tahap keimanan seseorang.

“Berkata Sulaiman as; Ini termasuk kurniaan Tuhanku untuk mengujiku, apakah aku bersyukur atau mengingkari (nikmatNya). Sesiapa yang bersyukur, maka sesungguhnya dia bersyukur untuk kebaikan dirinya, dan barang siapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia,” (surah an-Namlu 27:40).

Diharapkan saudara, kita sama-sama mengambil pengajaran daripada kisah-kisah ini. Berusaha dan beramallah, tetapi sandarkanlah kesemuanya itu kepada Allah kerana hanya daripada Allah sahajalah kita memperolehi rahmat dan kurniannNya. Seandainya kita mendapat sesuatu kebaikan daripada Allah, sambutlah dengan rasa syukur dan lembutkanlah lidah kita dengan kalimah ‘Alhamdulillah’.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s