Dari Tanah Ke Tanah

Manusia asalnya daripada tanah. Itulah hakikat penciptaan manusia pertama yang bernama Adam as. Dek kerana tanahlah, azazil atau selepasnya kufurnya dikenali dengan nama iblis tidak bersetuju dengan kehendak Allah yang mahu menjadikan manusia sebagai kahlifah fil A’rd (khalifah di muka bumi). Bagi Iblis, penciptaan mereka daripada api lebih mulia dan lebih gah daripada tanah yang tiada martabat.

Tetapi, tiada siapa yang dapat menghalangi kehendak dan kekeuasaan Allah swt. Maka Nabi Adam as tetap dilantik sebagai makhluk yang diberi tanggungjawab serta peranan bagi memakmurkan bumi ini mengikut garis panduan yang dikehendaki Allah swt. Kisah pohon dan buah khuldi menjadi asbab kepada bermulanya perjalanan kehidupan manusia di muka bumi sebagai tempat persinggahan sementara.

Turunnya bangsa manusia ke bumi ini bukanlah untuk beristirehat semata. Bukanlah juga untuk menikmati segala perhiasan dan keseronokan yang ada tanpa mempedulikan had dan batasannya. Tetapi, perjalanan kita di bumi ini tidak lain tidak bukan untuk dipenuhinya dengan tanggungjawab. Seperti yang selalu kita dengar, adat sebagai seorang musafir atau pengembara, sudah pasti ada di dalam perjalanan itu suatu tempat persinggahan. Pengembara yang cerdik tidak akan hanya mengambil peluang itu untuk berehat sahaja, malah akan memanfaatkan segala ruang dan peluang yang dimiliki untuk mengumpul segala kekuatan dan bekalan bagi meneruskan perjalanan ke destinasi yang dijanjikan.

Kecerdikan Sebenar

Lantaran itu saudara, Rasulullah saw pernah bersabda dengan maksud:

“Orang yang paling cerdik adalah orang yang sentiasa mengingati mati”. (Riwayat Ibnu Majah)

Setiap yang hidup dan bernyawa, tidak akan mampu lari daripada persoalan mati. Biarpun barangkali manusia memiliki kediaman yang paling kukuh binaannya, atau kenderaan paling selamat di jalan raya, atau ubat penawar yang paling mujarab di dunia, namun tatkala ajal datang, matilah dia. Hadith pesanan Rasulullah saw seperti yang disebutkan tadi bukanlah membawa maksud yang kita tidak perlu belajar tinggi-tinggi, atau memahirkan diri dalam apa-apa bidang yang diminati sehingga boleh menjadi cerdik, tetapi memberi indikator bahawa ‘kecerdikan sebenar’ bukanlah diukur melalui pencapaian seseorang, tetapi melalui kesedaran kita tentang matlamat hidup kita yang betul.

Ada manusia, dia tidak sedar matlamat hidupnya yang sebenar. Walaupun dia mungkin tahu yang dia juga akan mati, tetapi persoalan menghadapi kematian bagi dirinya bukanlah keutamaan berbanding dengan urusan dunia yang sedang dia hadapi hari ini. Lantaran daripada itu, oleh kerana terlalu taksub dengan kehidupan dunia, maka kehidupan akhirat selepas kematian dikesampingkan. Demi mengejar habuan dunia, dia sanggup meninggalkan batasan halal haram yang menjadi tanggugjawab dirinya untuk dipatuhi.

Bukanlah cerdik namanya seandainya seseorang itu membiarkan dirinya rugi dikemudian hari. Biarpun di dunia dia dikenali sebagai orang yang cerdik dan pandai, di samping berharta dan ternama, tetapi jika dia rugi di akhirat, tiada makna semua yang dilalui di dunia dahulu, kerana kehidupan dunia bukanlah matlamat dan tujuan hakiki kita. Sebab itu, orang yang cerdik adalah mereka yang mengetahui benar-benar apa matlamatnya dan apa pula keutamaannya yang sebenar. Setelah menyedari hal itu, maka perancangan dan persiapan yang berkonsepkan ‘hasanah fid dunya wa hasanah fil akhirah’ akan dirangka sebaiknya untuk dicapai dalam jangka masa yang pendek dan untuk jangka masa yang panjang. Inilah hasanah (kebaikan) yang kita pohon kepada Allah setiap hari dalam doa harian kita.

Agama Didahulukan

Kita sebagai manusia tidak akan terlepas daripada ujian. Adakalanya kita diuji untuk memilih antara dua bentuk kepentingan. Kita diuji untuk memilih salah satu daripadanya ketika kepentingan dunia bertembung dengan kepentingan akhirat. Ada manusia, dia memiliki ilmu dan dipandang cerdik oleh manusia lain. Ketika pandangannya diperlukan masyarakat tentang sesuatu perkara kerana ilmu dan kecerdikan yang dimiliki, apatah lagi perkara itu merupakan pertembungan antara kepentingan dunia dengan akhirat, yang mana akan dia utamakan?

Mereka yang memiliki ‘kecerdikan sebenar’, pasti akan melebihkan dan mengutamakan kepentingan akhirat berbanding kepentingan dunia. Biarlah nampak bodoh dan rugi kerana mengkemudiankan kepentingan dunia, namun ‘kecerdikan sebenar’ mengatasi segalanya kerana dia tidak mahu menjadi manusia rugi di kemudian hari. Tetapi, barangkali tidak ramai memiliki ‘kecerdikan sebenar’ ini memandangkan manusia kadang kalanya terlalu lemah untuk meninggalkan dan melupakan kepentingan dunianya.

Sebab itu saudara, tidak pelik sekiranya wujud ilmuan yang tidak amanah dengan ilmunya dan ada pakar tetapi meyalahgunakan kepakarannya. Mereka sanggup menjadi ‘orang suruhan’ dan ‘kangkong’ bagi menutup kemungkaran dan kezaliman atau meng’iya’kan perkara-perkara yang batil dan salah yang dilakukan sesetengah pihak. Bukan itu sahaja, adakalanya sanggup berdiam diri tatkala hukum dan syariat Allah direndah-rendahkan oleh orang yang jahil lagi tidak mengetahui.

Carilah Agama

Mana-mana bayi yang dilahirkan oleh keluarga muslim, pastinya disambut dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Antara perkara yang mula-mula dilakukan ibu bapa untuk menyambut kehadiran insan baru dalam keluarga itu adalah dengan azan dan iqamah di telinga bayinya. Kemudian bayi itu akan dibesarkan dan diberi didikan yang secukupnya.

Begitulah juga dengan mereka yang telah meninggal dunia. Pihak waris akan menguruskan jenazah tersebut dengan empat perkara iaitu memandikannya, mengkafankannya, mempersembahyangkannya serta mengebumikannya dalam tanah. Jika difikirkan saudara, apa persamaan antara menyambut kedatangan manusia muslim yang dilahirkan ke dunia dengan menyempurnakan mereka yang telah meninggalkan dunia? Persamaannya ialah, kedua-duanya diurus mengikut apa yang disuruh dan diajar agama. Siapa suruh kita azankan bayi yang baru lahir? Jawabnya, agama. Siapa yang suruh kita uruskan jenazah dengan empat perkara tadi? Jawabnya, agama. Bukannya adat atau kebiasaan masyarakat.

Maka tidakkah pelik saudara seandainya di permulaan hidup, manusia muslim disambut dengan menuruti agama dan apabila mati pula diurus juga dengan mengikut kehendak agama, sedangkan seluruh hidupnya tidak pula diisi menurut perintah agama. Ini pastinya merupakan suatu kelompongan dalam hidup sebagai muslim. Maka, marilah sama-sama kita mencari agama dalam waktu hidup yang sementara ini setelah kita disambut dulu dengan agama dan bakal disempurnakan kelak juga dengan agama.

“(Tetapi kebanyakan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal” (surah al-‘Ala 87:16-17)

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s