Tanah Yang Dihidupkan

Tanah seperti mana yang kita tahu merupakan medium penting dalam kerja-kerja penanaman. Biarpun terdapat kaedah lain yang tidak memerlukan medium tanah seperti kaedah hidroponik (larutan baja sebagai medium), kaedah fertigasi (sekam bakar + sabut kelapa sebagai medium), namun tanah masih lagi diperlukan untuk pembangunan sektor pertanian.

Walaubagaimanapun, tanah yang diperlukan untuk diusahakan bagi meningkatkan hasil pengeluaran pertanian semakin terhad. Ia terpaksa bersaing dengan kepesatan sektor lain seperti sektor hartanah yang membangunkan pusat-pusat perniagaan komersial dan perumahan, sektor industri samada berskala kecil atau besar dan sebagainya. Maka, sektor pertanian tiada pilihan lain melainkan untuk mengoptimumkan kadar pengeluaran hasil pertanian pada tanah-tanah yang telah, sedang dan akan diusahakan.

Terdapat banyak faktor yang membolehkan sesuatu tanaman itu ditingkatkan hasil pengeluarannya. Antaranya ialah meningkatkan kesuburan tanah (soil fertility). Bila kita bercakap tentang kesuburan tanah, ia bukan dengan sekadar mengaplikasikan baja yang secukupnya untuk keperluan tanah, tetapi banyak lagi perkara-perkara lain yang perlu dilihat dalam aspek ini.

Tambah Baja

Misalnya, Pak Bakar mengusahakan sejenis tanaman di tanah miliknya. Dia membajai tanamannya itu mengikut apa yang telah dicadangkan. Diikut betul-betul cadangan itu sama ada dari segi kadarnya mahupun masa untuk membaja. Tetapi, apabila Pak Bakar menuai tanamannya itu, didapati hasilnya tidak begitu memberangsangkan biarpun telah mengikut panduan membaja yang dicadangkan.

Oleh kerana ingin meningkatkan lagi hasil tanamannya, maka Pak Bakar membuat keputusan untuk meningkatkan lagi kadar penggunaan baja yang dilihatnya barangkali tidak mencukupi untuk memenuhi keperluan tanamannya itu. Sungguhpun demikian, apabila Pak Bakar menuai tanamannya selepas itu, didapati hasil tanaman tidak juga meningkat pada paras yang sepatutnya. Adakah perlu untuk Pak Bakar meningkatkan lagi kadar penggunaan baja?

Lantaran itu saudara, baja bukanlah penyelesaian utama dalam meningkatkan kesuburan dan seterusnya meningkatkan hasil tanaman. Terdapat perkara-perkara lain yang perlu diambil kira tatkala kita menguruskan kesuburan tanah. Antaranya ialah nilai pH pada tanah. Mengetahui pH tanah adalah penting kerana nilai pH yang berbeza akan memberi impak yang berbeza terhadap kesediaan nutrient (nutrient availability) untuk pengambilannya oleh tanaman (plant uptake).

Di Malaysia, kebanyakan tanahnya adalah tanah tropika. Ciri tanah tropika yang paling utama adalah kandungan pHnya yang rendah. Ini menjadikan tanah-tanah ini berasid dan kurang baik terhadap kesediaan nutrient untuk tanaman. Tanah yang berasid juga kurang baik untuk aktiviti mikroorganisma tanah seperti bakteria nitrobacter atau nitrosomonas yang boleh membantu meningkatkan kandungan Nitrogen dalam tanah.

Dalam keadaan tanah yang berasid, misalnya pada pH bawah daripada 5, keadaan tanah pada waktu itu dipenuhi dengan ions-ions Aluminium (Al) dan juga Hidrogen (H). Tanah pada kawasan pengakaran (root zone) hanya akan memegang (adsorp) Al serta H sahaja. Dalam masa yang sama, ions-ions nutrient baja yang lain seperti NH4+, K+, Ca2+, Mg2+ dan sebagainya akan ‘leaching’ iaitu akan turun ke bawah tanah dan terkeluar daripada kawasan pengakaran yang penting untuk penyerapan nutrient oleh tanaman. Biarpun Pak Bakar membajai dengan kadar yang tinggi, namun nutrient baja tadi hanya turun ke bawah tanah dan tidak dipegang oleh tanah. Impaknya, hasil tanaman tidak meningkat kerana nutrient baja gagal diserap oleh tanaman.

Untuk mengatasinya, Pak Bakar perlu meningkatkan pH tanahnya dalam lingkungan 6.5-6.8 kerana pada pH ini, tanah tidak lagi memegang Al dan H. Ianya semakin berkurangan dan tanah mula memegang nutrient baja yang diberi. Ini sekaligus meningkatkan kesediaan nutrient baja untuk penyerapan oleh tanaman. Untuk itu, tiada caranya lagi melainkan Pak Bakar perlu menggunakan kapur (lime) bagi meningkatkan pH dalam tanah sebelum baja diaplikasikan.

Air Dan Tanah

“Dan Allah menurunkan air hujan dari langit dan dengan air itu dihidupkanNya bumi sesudah matinya, sesungguhnya pada demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaanNya) bagi orang yang mahu mendengar (pengajaran)” (surah al-Nahlu 16:65)

Air merupakan salah satu perkara asas yang diperlukan oleh setiap makhluk di dunia. Cuba kita renungkan, bagaimana jadinya pada tumbuhan, ternakan mahupun kita sendiri sekiranya hujan dihalang dan disekat daripada turun. Setelah banyak kerosakan yang manusia kerjakan, dan Allah yang berkuasa penuh terhadap alam ini tiba-tiba menyekat bantuan air hujan percuma untuk keperluan makhluk-makhlukNya. Kesengsaraan dan kemelaratan akan melanda dunia tanpa air. Air yang kita, haiwan dan tumbuhan perlukan itu adalah salah satu nikmat Allah yang sangat hebat.

Jika Pak Bakar tadi telah pun mengapur tanahnya, dan diberi pula baja yang cukup untuk tanamannya, tetapi tanpa kehadiran air, tanah yang dikapur dan dibaja itu tadi akan mati. Tanah yang mati ialah tanah yang gagal membekalkan nutrient dan air untuk tumbuhan biarpun bertan-tan kapur dan baja telah diberi. Hal ini seterusnya akan menyebabkan tumbuhan itu pula mati.

Apabila air mula turun dan mengalir di tanah-tanah yang subur tersebut, keadaan tanah mati itu seolah-olah hidup semula dan memainkan peranannya untuk memegang nutrient baja serta air (soil solution) dan boleh diserap pula oleh tumbuhan. Tumbuhan yang subur dimanfaatkan pula oleh ternakan dan menjadi pelengkap kepada sumber makanan dan rezeki bagi manusia. Dengan air juga, ia boleh memecahkan ‘dormancy’ pada biji-biji benih yang ditabur ke tanah untuk tumbuh menjadi tanaman yang berguna. Itulah maknanya tanah yang dihidupkan.

Advertisements

Teladani Pemuda Gua

“The world suffers a lot. Not because of the violence of bad people, but because of the silence of good people” –Napoleon

Ada benarnya juga saudara ungkapan ini. Kerosakan, kezaliman dan penindasan yang berlaku di dunia hari ini memanglah dilakukan oleh tangan-tangan manusia yang durjana, tetapi yang menjadi punca kepada bebasnya manusia durjana itu melakukan kerosakan adalah kerana diamnya manusia-manusia yang masih memiliki jiwa yang baik dan terpuji.

Kata hati sukar untuk menerima kedurjanaan tersebut. Namun, kerana hal-hal keduniaan yang dikhuatiri akan terlepas atau tidak ada keyakinan terhadap apa yang dia percaya, mungkin menjadi pengunci mulut daripada berani menyatakan kebenaran. Manusia yang sepatutnya perlukan jaminan keadilan dan kesaksamaan, akhirnya sengsara dan tertindas. Bukan kerana rahmat dunia yang tidak memadai, tetapi ia telah diurus untuk menjadi serba tidak cukup. Dunia yang kalau diikutkan seharusnya cukup untuk memenuhi keperluan asas setiap manusia tetapi yang berlaku sebaliknya.

Kerosakan sana-sini

“Earth provides enough to satisfy every man’s need, but not every man’s greed” – Mahatma Gandhi

Ketamakan kepada harta dan kuasa menjadikan manusia sanggup menindas dan menafikan hak manusia lain yang lebih memerlukan. Hal ini berlaku di mana-mana. Ada sahaja kemunculan manusia durjana ini yang tanpa segan silu melakukan pelbagai kerosakan lantaran ketamakan mereka. Yang lebih menarik, dijustifikasikan segala bentuk kerosakan tersebut dengan nama-nama yang lain bagi mengaburi niat sebenar mereka. Rasuah dan penyelewengan pada hakikatnya dikatakan komisen yang ‘halal’. Diberikan pelbagai habuan dan keistimewaan hanya kepada suku sakatnya sahaja dicanang sebagai agenda untuk membangunkan bangsa. Kekejaman membantai dan membunuh rakyat yang tidak berdosa, dipropagandakan sebagai ingin menghapuskan pemberontak dan diserang serta ditawan negara tertentu yang kononnya sebagai misi menentang keganasan.

Image

Sayangnya, kerosakan, kezaliman dan penindasan ini seolah-olah lebih lantang daripada jeritan suara kebenaran dan keadilan. Ini kerana, ramainya yang masih berdiam diri tatkala melihat apa sahaja yang berlaku di depan mata. Kalaupun kita tidak berani untuk berada di barisan hadapan menentang segala kerosakan ini, sekurang-kurangnya berikanlah sokongan sedaya-upaya kita kepada mereka yang bersama-sama kebenaran. Lantaran itu saudara, kali ini aku ingin berkongsi tentang perbincangan berkenaan semangat kental sekumpulan anak muda yang pernah dirakamkan di dalam Al-Quran.

Mereka adalah Ashabul-Kahfi. Oleh kerana mereka yakin dengan apa yang mereka percaya. Mereka sanggup tinggalkan keselesaan hidup selama ini kerana sudah tidak selesa lagi dengan suasana masyarakat yang dikhuatiri boleh melenyapkan keyakinan yang sudah tersemat di dalam hati. Maka dengan izin dan kehendak Allah, mereka lari bersembunyi ke dalam gua.

“Kami ceritakan kisah kepadamu (wahai Muhammad) dengan yang sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan kami tambahkan kepada mereka petunjuk”

“Dan Kami tetapkan hati mereka ketika mereka berdiri lalu berkata; ‘Tuhan kami adalah Tuhan yang memiliki penguasaan di langit dan bumi. Kami tidak sesekali menyeru yang lain daripadaNya sebagai Tuhan. Jika kami kata yang demikian itu, itu amat jauh daripada kebenaran” (surah al-Kahfi 18:13-14)

Keyakinan yang ada pada mereka menjadikan mereka kuat untuk mempertahankan apa yang mereka imani dan percaya. Keimanan kepada Allah melebihi segalanya tatkala seruan untuk menghambakan diri kepada yang lain menjadi pegangan masyarakat dan penguasa waktu itu. Maka, pilihan yang ada pada mereka hanyalah gua. Dan di gua itulah, Allah taala melimpahkan rahmatNya yang tidak pernah manusia menyangkanya. Mereka ditidurkan Allah selama 309 tahun biarpun dirasakan baru seharian mereka tidur berehat.

Di mana gua kita?

Pemuda Ashabul-Kahfi memilih gua tempat untuk mereka bernaung daripada kerosakan dan kesesatan kerana waktu itu tidak ada pimpinan, ulama atau golongan Islam yang berkongsi pegangan yang sama dengan mereka. Daripada mereka terhanyut bersama dengan kejahilan dan kesesatan penguasa serta masyarakat pada waktu tersebut, mereka tiada pilihan melainkan berusaha untuk berlindung di gua. Tetapi, bagaimana dengan kita jika berhadapan situasi yang sama?

Kita yakin dengan Islam dan kita percaya hanya Islam yang boleh bawa perubahan terhadap segala kerosakan yang berlaku. Namun, kita tidak mampu menterjemahkan Islam yang membela kebenaran, keadilan dan kebajikan manusia dengan secara seorang diri. Kita memerlukan sesuatu yang boleh menjadi benteng perlindungan terhadap keyakinan kita itu. Untuk itu saudara, kita perlu bersama-sama dengan golongan pemimpin dan golongan Islam yang dinaungi ulama yang mana mereka sentiasa komited dengan perjuangan Islam yang benar. Merekalah ‘gua’ bagi kita dalam menghadapi kerosakkan yang berpaksikan kejahilan dan kesesatan. Inilah jawapan Rasulullah saw tatkala ditanya oleh Huzaifah Ibn al-Yaman.

“Adakah selepas daripada petunjuk itu ada pula kesesatan?” Rasulullah saw menjawab; “Ya, ada pula kesesatan, golongan yang sesat itu mengikut jalan-jalan lain daripada jalanku. Mereka itu menyeru ke pintu-pintu neraka jahanam. Barangsiapa yang mengikuti mereka nescaya dicampakkan ke dalam api neraka jahanam”. Lalu Huzaifah bertanya lagi; “Kalau berlaku demikian, apa yang patut kami lakukan?”. Rsulullah saw bersabda; “Kamu hendaklah bersama-sama beriltizam dengan golongan (jemaah) Islam dan pemimpin-pemimpin umat Islam”.

Image

Saudara, jika kita hanyalah orang awam yang biasa, namun pendirian kita tidak boleh menerima kerosakan dan kejelikan perbuatan manusia yang tamak dan zalim, yang sanggup memfitnah dan menipu, sanggup menafikan hak-hak orang lain, sanggup memukul dan membunuh rakyat sendiri kerana hanya berbeza fahaman, serta sanggup melakukan kekejaman kerana dendam dan dengki. Maka, pastikan kita berada bersama pimpinan yang soleh serta golongan Islam yang bersama ulama, yang mana mereka lantang dalam perjuangan menegakkan kebenaran. Kalau tidak berada di barisan hadapan pun, sokong dan bantulah dari belakang secara tidak langsung kepada mereka. Mudahan Allah taala merahmatinya.

“Tidak melangkah seorang hamba pada hari akhirat kelak sehingga dia ditanya tentang umurnya pada apa yang telah dihabiskannya, masa mudanya pada apa yang telah dipenuhkannya, hartanya dari mana dia mendapatinya dan ke mana dia membelanjakannya dan ilmunya apakah yang telah dilakukan dengannya”. (Hadith Riwayat Tirmizi)

Malu Ke?

Misi yang dibawa oleh Rasulullah saw bermula dengan seruan memurnikan akidah. Masyarakat yang dihadapi oleh baginda Nabi saw adalah sebuah masyarakat yang hidup dalam suasana jahiliyah dan mempersekutukan Allah swt. Dalam keadaan itulah, Nabi saw muncul di tengah-tengah masyarakat menyampaikan seruan mengesakan Allah swt.

Risikonya memang wujud. Masyarakat yang sudah terbiasa dengan suasana yang ada sejak turun temurun pasti tidak selesa dengan seruan baginda Rasulullah saw. Seruan itu ditolak oleh sebahagian masyarakat yang mempunyai kepentingan tertentu dan menganggap bertentangan benar dengan kepercayaan dan cara hidup mereka selama ini. Dakwah ini paling lantang ditentang oleh pembesar-pembesar Quraisy kerana dilihat akan menjejaskan pengaruh dan kedudukan mereka dalam masyarakat.

Uswatun Hasanah

Namun, Rasulullah saw tetap tabah menghadapinya demi menjunjung titah perintah Allah swt. Tema dakwah Rasulullah saw ketika di Mekah pada waktu itu tidak hanya meliputi persoalan akidah bahkan juga akhlak. Manusia-manusia yang dahulunya jahil dan syirik, akhirnya berjaya ditarbiyah melalui kesedaran akidah dan akhlak yang diterjemahkan oleh Rasulullah saw. Bukan sedikit saudara, yang tertarik dengan Islam kerana keindahan akhlak Rasulullah saw.

Ketinggian dan kesantunan keperibadian Rasulullah saw diakui sendiri oleh isteri baginda iaitu Aishah ra yang pernah mengatakan:

“Akhlak Nabi adalah umpama al-Quran yang bergerak (Kana Khuluquhul Quran)”

Tidak hairanlah jika ada wanita yahudi yang selama ini mencaci Nabi saw dengan pelbagai makian, dan membaling sampah serta kotoran pada jalan yang dilalui Nabi saw, tetapi akhirnya memeluk Islam kerana tertarik dengan keperibadian Nabi saw yang tidak berdendam bahkan sudi menziarahinya ketika sakit. Itu ketika Nabi saw masih hidup.

Setelah Nabi saw wafat, lelaki yahudi buta yang begitu keras makian dan tentangannya terhadap Rasulullah saw, akhirnya menangis menyesali perbuatannya selama ini tatkala Abu Bakar as-Siddiq menceritakan bahawa orang yang selama ini memberi makan kepada lelaki buta itu setiap hari adalah baginda Rasulullah saw sendiri. Subhanallah, demikianlah saudara gambaran keperibadian akhlak Rasulullah saw yang sewajibnya menjadi ‘uswah’ (contoh) kepada kita semua.

Kenapa Malu?

Hari ini saudara, kita dihidangkan pelbagai bentuk kemaksiatan dan kemungkaran yang berlaku dalam masyarakat. Bermacam-macam perkara timbul seperti pergaulan bebasnya, perzinaan, minum arak, rasuah penyelewengan, pembuangan anak dan sebagainya. Inilah akibatnya apabila hilangnya rasa malu dalam diri. Mereka berbuat kemungkaran tanpa segan silu bahkan sesetengah keadaan berbangga pula dengan kemaksiatan yang dilakukan. Ada juga yang sanggup mempertahankannya biarpun terang-terangan menyalahi agama dan syariat.

Sebab itulah saudara, malu dikaitkan dengan iman. Orang yang beriman memerlukan rasa malu supaya imannya terpelihara. Orang yang tiada rasa malu, tentunya mudah sahaja mereka melakukan perkara-perkara yang bertentangan dengan iman. Perkara ini disebutkan oleh Rasulullah saw seperti mana yang dimuatkan dalam Kitab Matan Arbain oleh Imam an Nawawi:

‘Jika engkau tiada malu, buatlah sesuka hati kamu. ‘ (Riwayat Bukhari)

Maknanya saudara, perasaan malu, mahu tidak mahu perlu ada dalam diri orang yang beriman. Ianya perlu dididik dan diasuh. Apa yang disebut oleh Rasulullah saw di sini bukanlah satu bentuk suruhan, tetapi sebagai satu amaran. Jika tidak ada rasa malu, jika rasa iman itu tidak penting dalam diri, maka berbuatlah sesuka hatinya jika tidak takut dengan azab Allah swt. Amaran ini umpama seorang anak dengan bapa. Si anak jatuh kerana memanjat pokok biarpun berbuih si bapa menasihatinya, oleh kerana terlalu geram, si bapa dengan nada marah bersuara: “Lain kali panjat lagi, biar patah riuk tulang tu”

Malu Bertempat

Rasulullah saw sendiri adalah seorang pemalu. Dikatakan lebih pemalu daripada seorang gadis. Apabila Rasulullah saw berhadapan dengan perkara yang kurang disenanginya, para sahabat dapat melihat malunya Rasulullah pada raut wajahnya. Tetapi, malu Rasulullah bertempat dan bergantung kepada keadaan. Rasulullah malu melihat kemungkaran apatah lagi melakukan kemungkaran. Tetapi Rasulullah saw tidak malu untuk bercakap soal kebaikan dan melakukan perkara yang disuruh Allah.

Berbeza dengan sebahagian daripada kita. Ada antaranya berasa malu untuk berbuat kebaikan. Malu untuk bersolat, malu untuk ke surau mendengar majlis ilmu, malu nak pakai tudung dan sebagainya. Sedangkan, hendak berbuat baik, tiada sebab untuk malu biarpun ada suara yang mungkin memerli dan memandang sinis. Yang sepatutnya kita berasa malu ialah bila mana kita semakin jauh daripada penghayatan agama. Kita seharusnya rasa malu jika kita tidak bersolat, tidak berzakat, tidak ke surau, tidak tutup aurat, di samping rasa malu untuk berbuat perkara yang menjauhkan diri kita daripada agama.

Akhir sekali saudara, aku ingin berkongsi tentang pengalaman seorang ustaz berbicara dengan seorang pelajar perempuan yang berpakaian ketat yang mungkin sudah ‘terhakis malunya’.

Ustaz: Kenapa kamu berpakaian dan berseluar ketat?

Pelajar: Saya ada sebab-sebab untuk berpakaian macam ini, ustaz.

Ustaz: Apa sebab kamu?

Pelajar: Saya berseluar ketat seperti ini supaya mudah untuk berjalan dan melangkah longkang. Kalaulah ada orang yang mahu ambil kesempatan, mudah untuk saya melarikan diri. Cuba ustaz fikir, antara saya yang berseluar ketat dan mereka yang berkain jubah atau baju kurung, yang mana lebih mudah untuk dirogol?

Ustaz: Betul la. Kalau dalam konteks itu, kamu lebih selamat. Tetapi, kalau kamu mahu selamat lagi daripada dirogol, tidak perlu pun pakai seluar ketat. Kamu cuma pakai sahaja cawat besi. Sampai bila-bila kamu selamat.

Ternyata pelajar tersebut berdiam diri. Ustaz tersebut terpaksa memberi jawapan dalam bentuk logik akal juga kerana pelajar itu mengabsahkan tindakannya berdasarkan akal semata tanpa panduan syariat. Ustaz itu menambah lagi, wanita yang benar-benar menutup aurat tidak mungkin boleh menarik perhatian lelaki yang berpenyakit dalam hatinya. Tetapi, wanita yang berpakaian seksi dan ketat mungkin berkeupayaan merangsang keinginan mana-mana lelaki normal.

Barangkali yang berpakaian seksi, terselamat daripada diapa-apakan, tetapi yang menjadi mangsa nanti adalah wanita lain dan yang menyedihkan lagi kanak-kanak juga menjadi mangsa kerakusan itu. Pokok tidak akan bergoyang jika tidak ada angin yang meniupnya. Sama-samalah kita bermuhasabah. Jangan sampai kita menjadi umat yang tidak tahu malu.

“Sesungguhnya apabila Allah ingin membinasakan seorang hamba dicabut darinya perasaan malu, setelah tercabut perasaan malunya tidak akan menimpanya kecuali perkara yang amat dibenci (oleh Allah), setelah itu tercabut pula sifat amanah darinya, setelah tercabut sifat amanah dari dirinya kamu tidak akan mendapatinya kecuali seorang pengkhianat, setelah itu tercabut darinya sifat rahmah, setelah tercabut sifat rahmah darinya kamu tidak akan mendapatinya kecuali seorang yang celaka dan dilaknat (dijauhkan), setelah itu dia tercabut dari simpulan Islam.”(Riwayat Ibnu Majah).

Rakyat Mahukannya

Semakin dekat dengan musim pilihanraya, semakin dekatlah para pemimpin bertemu dengan rakyatnya. Mana yang tidak cukup sebelum ini, akan segeralah dicukupkan sebelum tarikh pilihyanraya diumumkan. Inilah kebiasaan yang dapat dilihat.

Kalau sebelum ini jalan kampung pecah-pecah atau tidak berturap. Bila ditanya kenapa tidak segera dibaiki. Jawabnya, peruntukan lambat proses la, akan di bawa ke mesyuarat la dan seribu macam alasan lagi. Tetapi, kalau saudara pergi adu masalah ini hari ini, esok sekelip mata jalan itu akan segera dibaiki dan diturap. Lepas itu masuk surat khabar, masuk televisyen, taja sana sini bahawa inilah kerajaan perihatin, inilah kerajaan yang faham nurani rakyat. Hanya mereka yang mampu memerintah.

Rakyat hendak memilih pemimpin yang mana, hendak pilih parti yang mana, semua itu adalah kehendak dan hak rakyat. Rakyat sebagai pengundi umpama hakim. Hakim yang baik adalah hakim yang membuat keputusan yang adil. Hendak membuat keputusan yang adil memerlukan maklumat secukupnya. Untuk itu, hakim perlu mendengar hujah kedua-dua pihak (kerajaan dan pembangkang). Jika perlukan saksi (media), saksi mestilah amanah dengan kesaksiannya dalam membuat kenyataan. Setelah itu, hakim akan mula menganalisis dengan teliti dan barulah buat keputusan.

Rakyat mahukan maklumat. Apabila maklumat yang diperolehi melalui surat khabar dan televisyen dirasakan tidak mencukupi, maka rakyat akan keluar mencari maklumat. Ada yang mencarinya di laman sesawang, media-media alternatif dan juga di ceramah-ceramah umum di tempat awam. Inilah nasib rakyat di Negara Demokrasi Terbaik yang dahagakan maklumat yang adil.

Niat suci rakyat untuk mendengar dan mendapat maklumat tidak semudah yang disangka. Entah teori demokrasi mana yang mereka tiru, kita pun tidak tahu. Mungkin ini yang journalist al-jazeera maksudkan sebagai this is democracy, Malaysian style. Ceramah-ceramah umum yang sebelum ini berlangsung dengan aman, mutakhir ini diganggu oleh pihak yang barangkali sudah tidak senang duduk.

Ceramah ‘pengacau’ sengaja diadakan di kawasan berdekatan. Dikuatkan sound system dan dihalakan speaker ke arah ceramah rakyat. Maka, sedikit sebanyak rakyat yang mahukan maklumat dan penerangan dari pemimpin mereka terganggu. Kedengaran dari ceramah ‘pengacau’ suara menjerit-jerit dan terpekik melolong mencaci dan memaki-maki penceramah-penceramah rakyat yang sedang menyampaikan penerangan. Bukan itu sahaja, ada di sesetengah tempat merosakkan kenderaan penceramah dan hampir mencederakan penceramah.

Tidak terdetikkah dalam hati ‘pengacau’ tadi rasa malu mengganggu program pihak lain. Jika rasa terjejas pun dengan sambutan ceramah rakyat tadi, janganlah sampai ditunjukkan secara jelas kepada kami, pengundi-pengundi muda. Nampak sangat seolah-olah terdesak mahu pertahankan kuasa dan sokongan dengan menggangu ceramah rakyat.

Apakah tidak cukup penerangan mereka yang 24 jam mengawal laporan media massa sehingga mahu menghalang dan menganggu rakyat yang mahukan maklumat alternatif. Kalau apa yang mereka war-warkan dalam media dianggap sebagai perkara terbaik untuk rakyat, tidak perlu mengganggu dan mengacau seperti ini. Sebaliknya, anjurlah pelbagai program debat dan forum. Di dalamnya ada wakil parti kerajaan dan pembangkang. Masing-masing diberi peluang untuk membahas dan membentangkan kepada rakyat tentang dasar dan polisi parti masing-masing. Rakyat akan hadir dan menilai.

Rakyat Malaysia hari ini khususnya golongan muda akan terus meniti hari-hari depan mereka dengan mengharapkan suasana atau mindset sebuah politik baru. Politik baru yang diimpikan itu adalah politik yang segar dengan idea dan hujah dan pemain-pemainnya pula terdiri daripada mereka yang beradab dan berintegriti. Pengacau-pengacau tadi kalau hendak, boleh terus mencaci dan memaki sesuka hati mereka tetapi mereka mesti ingat, pendekatan samseng seperti itu akan terus ketinggalan ke belakang. Ketika itu, jangan tanya rakyat mengapa mereka tidak dipilih.

MenDengarLah

Setiap manusia mempunyai satu mulut dan dua telinga. Aksesori mulut dan telinga ini kedua-duanya terletak di kepala kita. Aksesori ini bukan barang milik kekal kita, tetapi barang pinjaman Allah taala kepada kita. Ramai berpendapat, antara hikmah Allah taala meminjamkan kepada kita satu mulut dengan dua telinga adalah untuk kita memperbanyakkan mendengar daripada berbicara.

Mendengar dan berbicara merupakan dua perkara penting dalam komunikasi. Walaubagaimanapun, kita biasanya diberi penekanan tentang teknik bercakap berbanding teknik mendengar. Sedangkan, faktor yang menghasilkan sesuatu komunikasi itu berkesan bukan hanya sekadar melalui kemahiran bercakap dan berbicara, tetapi juga melalui kemahiran mendengar yang betul. Dalam hal mendengar ini, Stephen R. Convey pernah berkata:

 “Communication is the most important skill in life.  We spend most of our waking hours communicating.  But consider this:  You’ve spent years learning how to read and write, years learning how to speak.  But what about listening?  What training or education do you have that enables you to listen so that you really, deeply understand…

Barangkali kita tidak pernah dengar pun malah menghadiri mana-mana kursus atau bengkel yang mengasah kemahiran mendengar. Yang ada hanyalah kursus dan bengkel untuk pengucapan awam (‘public speaking’), perbahasan, pantun dan sebagainya yang semuanya bertujuan mengasah dan melatih kemahiran lisan individu yang diwujudkan sama ada di peringkat sekolah mahupun universiti. Apabila kita kurang pendedahan tentang kemahiran mendengar, maka respon atau tindak balas kita terhadap sesuatu yang kita dengar juga ada kalanya tersilap.

Dengar untuk Faham

Kebanyakkannya, kita mendengar bukan untuk memahami apa yang tersirat disebalik yang tersurat, tetapi mendengar untuk bersedia membalasnya dan kemudiannya mendabik dada bahawa telah menjadi pendengar yang baik. Sedangkan, kita tidak pun memahami maksud sebenar kata-kata yang didengar itu.

Di dalam buku 25 Ways How to Win with People oleh John C. Maxwell, beliau turut menyenaraikan kemahiran mendengar sebagai salah satu cara memenangi hati manusia. Katanya;

“The fundamental cause of nearly all communication problems is that people don’t listen to understand. They listen to reply by expressing the ideas and feelings. But, what most people want is to be listened to, respected and understood”.

Tatkala ada seseorang yang mungkin menjadikan kita sebagai tempat untuk berbincang dan meluahkan sesuatu, perkara yang paling penting adalah dengan memberi perhatian sepenuh hati kita melalui mendengar. Hal ini disebut oleh ahli psikologi sebagai “listening with the third ear” iaitu mendengar melalui telinga ketiga iaitu hati. Ini kerana, bicara yang lahir dari hati hanya mampu difahami oleh ‘telinga hati’ yang mendengar. Begitu jugalah ketika ada mana-mana individu yang menyampaikan pesanan, teguran mahupun ilmu yang bermanfaat, dengarlah dengan teliti dan fahamilah dengan sepenuh hati kita.

Ada sebuah buku saudara yang mengkaji tentang perbezaan psikologi lelaki dan wanita. Buku tersebut berjudul “Men are from Mars, Women are from Venus” oleh John Gray. Buku ini membahaskan tentang peri pentingnya memahami psikologi lelaki dan wanita bagi mana-mana pasangan suami dan isteri yang ingin hidup dalam suasana kasih sayang dan saling memahami. Ketika beliau mengutarakan tentang kemahiran mendengar, beliau berpandangan;

“Men need to remember that women talk about problems to get close and not necessarily to get solutions. So many times a woman just wants to share her feelings about her day, and her husband, thinking he is helping, interrupts her by offering a steady flow of solutions to her problems. He has no idea why she isn’t pleased”.   

Hal ini disebabkan, wanita lebih cenderung untuk berkongsi perasaannya, dan perkongsian perasaan itu dianggap terlalu penting berbanding mencapai matlamat peribadinya. Berbeza dengan lelaki, mereka lebih cenderung untuk berbuat suatu perkara dengan melihat matlamat dan mencapainya melalui keupayaan sendiri. Sebab itu, lelaki selalunya melihat masalah yang dikongsi isterinya sebagai meminta penyelesaian semata-mata, sedangkan si isteri hanyalah mahu suaminya mendengar dan dengan itu memahami dirinya. Rupanya saudara, hal ini telah lama difahami oleh saidina Umar al Khattab.

Ketika seorang lelaki datang bertemu saidina Umar untuk mengadu masalah isterinya yang suka membebel dan menyebabkan mereka sering bertengkar dan bergaduh. Maka saidina Umar al khattab menasihatinya dengan berkata:

“Tidak patut kalau aku tidak sabar dengan kerenahnya. Bukankah dia telah memasak makanan untukku, membasuh pakaianku, bersabung nyawa melahirkan zuriat untukku, menjaga anak-anakku dan dia tempat aku mendapat hajatku. Sabarlah, sesungguhnya keadaannya itu tidak lama (nanti akan baik sendiri).”

Lantaran itulah Saidina Umar hanya berdiam diri tanpa bertengkar dan mendengar keluhan isterinya kerana beliau amat memahami keadaan isteri kesayangannya yang tetap setia menjalankan peranan sebagai isteri dan ibu kepada anak-anaknya. Begitulah saudara, peri pentingnya memiliki kemahiran mendengar dan bagaimana menanganinya dengan baik.

Dengar Ambil Pengajaran

Terdapat sepotong hadith daripada Rasulullah saw yang menyebut dengan maksud;

“Mendengar dan mematuhi itu wajib ke atas setiap orang Islam sama ada dalam perkara yang ia suka atau tidak suka, selagi ia tidak disuruh melakukan maksiat. Apabila disuruh melakukan maksiat, tidak harus lagi didengar dan dipatuhi (Riwayat Ahmad Dan Muslim)

Tidak semua perkara yang kita dengar, kita kena taat dengannya. Jika apa yang kita dengar itu menjurus kita supaya taat dalam beragama, maka tiada sebab untuk kita tidak menghormati dan menerimanya sama ada suka atau tidak. Tetapi, jika yang kita dengar itu cenderung ke arah maksiat kepada Allah, maka perlu untuk kita menolaknya biarpun datangnya daripada kenalan, keluarga, pemimpin mahupun ahli agama.

Kita perlu sentiasa mendengar dan patuh dalam perkara-perkara yang baik dan soleh. Walaupun mungkin kita tidak bersetuju dengan sesuatu pendekatan, tetapi selagi pendekatan itu tidak bercanggah dengan agama, maka kita perlu bersedia mendengar. Barangkali kita bukanlah orang yang alim atau bukan pula lulusan agama, tetapi sekurang-kurangnya jadikanlah diri kita orang yang suka mendengar dan mencintai majlis-majlis ilmu. Jangan jadi golongan yang bukan sekadar membenci, malah menghalang pula program-program seumpama itu.

”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.” (Riwayat al-Bazzar)

Dari Tanah Ke Tanah

Manusia asalnya daripada tanah. Itulah hakikat penciptaan manusia pertama yang bernama Adam as. Dek kerana tanahlah, azazil atau selepasnya kufurnya dikenali dengan nama iblis tidak bersetuju dengan kehendak Allah yang mahu menjadikan manusia sebagai kahlifah fil A’rd (khalifah di muka bumi). Bagi Iblis, penciptaan mereka daripada api lebih mulia dan lebih gah daripada tanah yang tiada martabat.

Tetapi, tiada siapa yang dapat menghalangi kehendak dan kekeuasaan Allah swt. Maka Nabi Adam as tetap dilantik sebagai makhluk yang diberi tanggungjawab serta peranan bagi memakmurkan bumi ini mengikut garis panduan yang dikehendaki Allah swt. Kisah pohon dan buah khuldi menjadi asbab kepada bermulanya perjalanan kehidupan manusia di muka bumi sebagai tempat persinggahan sementara.

Turunnya bangsa manusia ke bumi ini bukanlah untuk beristirehat semata. Bukanlah juga untuk menikmati segala perhiasan dan keseronokan yang ada tanpa mempedulikan had dan batasannya. Tetapi, perjalanan kita di bumi ini tidak lain tidak bukan untuk dipenuhinya dengan tanggungjawab. Seperti yang selalu kita dengar, adat sebagai seorang musafir atau pengembara, sudah pasti ada di dalam perjalanan itu suatu tempat persinggahan. Pengembara yang cerdik tidak akan hanya mengambil peluang itu untuk berehat sahaja, malah akan memanfaatkan segala ruang dan peluang yang dimiliki untuk mengumpul segala kekuatan dan bekalan bagi meneruskan perjalanan ke destinasi yang dijanjikan.

Kecerdikan Sebenar

Lantaran itu saudara, Rasulullah saw pernah bersabda dengan maksud:

“Orang yang paling cerdik adalah orang yang sentiasa mengingati mati”. (Riwayat Ibnu Majah)

Setiap yang hidup dan bernyawa, tidak akan mampu lari daripada persoalan mati. Biarpun barangkali manusia memiliki kediaman yang paling kukuh binaannya, atau kenderaan paling selamat di jalan raya, atau ubat penawar yang paling mujarab di dunia, namun tatkala ajal datang, matilah dia. Hadith pesanan Rasulullah saw seperti yang disebutkan tadi bukanlah membawa maksud yang kita tidak perlu belajar tinggi-tinggi, atau memahirkan diri dalam apa-apa bidang yang diminati sehingga boleh menjadi cerdik, tetapi memberi indikator bahawa ‘kecerdikan sebenar’ bukanlah diukur melalui pencapaian seseorang, tetapi melalui kesedaran kita tentang matlamat hidup kita yang betul.

Ada manusia, dia tidak sedar matlamat hidupnya yang sebenar. Walaupun dia mungkin tahu yang dia juga akan mati, tetapi persoalan menghadapi kematian bagi dirinya bukanlah keutamaan berbanding dengan urusan dunia yang sedang dia hadapi hari ini. Lantaran daripada itu, oleh kerana terlalu taksub dengan kehidupan dunia, maka kehidupan akhirat selepas kematian dikesampingkan. Demi mengejar habuan dunia, dia sanggup meninggalkan batasan halal haram yang menjadi tanggugjawab dirinya untuk dipatuhi.

Bukanlah cerdik namanya seandainya seseorang itu membiarkan dirinya rugi dikemudian hari. Biarpun di dunia dia dikenali sebagai orang yang cerdik dan pandai, di samping berharta dan ternama, tetapi jika dia rugi di akhirat, tiada makna semua yang dilalui di dunia dahulu, kerana kehidupan dunia bukanlah matlamat dan tujuan hakiki kita. Sebab itu, orang yang cerdik adalah mereka yang mengetahui benar-benar apa matlamatnya dan apa pula keutamaannya yang sebenar. Setelah menyedari hal itu, maka perancangan dan persiapan yang berkonsepkan ‘hasanah fid dunya wa hasanah fil akhirah’ akan dirangka sebaiknya untuk dicapai dalam jangka masa yang pendek dan untuk jangka masa yang panjang. Inilah hasanah (kebaikan) yang kita pohon kepada Allah setiap hari dalam doa harian kita.

Agama Didahulukan

Kita sebagai manusia tidak akan terlepas daripada ujian. Adakalanya kita diuji untuk memilih antara dua bentuk kepentingan. Kita diuji untuk memilih salah satu daripadanya ketika kepentingan dunia bertembung dengan kepentingan akhirat. Ada manusia, dia memiliki ilmu dan dipandang cerdik oleh manusia lain. Ketika pandangannya diperlukan masyarakat tentang sesuatu perkara kerana ilmu dan kecerdikan yang dimiliki, apatah lagi perkara itu merupakan pertembungan antara kepentingan dunia dengan akhirat, yang mana akan dia utamakan?

Mereka yang memiliki ‘kecerdikan sebenar’, pasti akan melebihkan dan mengutamakan kepentingan akhirat berbanding kepentingan dunia. Biarlah nampak bodoh dan rugi kerana mengkemudiankan kepentingan dunia, namun ‘kecerdikan sebenar’ mengatasi segalanya kerana dia tidak mahu menjadi manusia rugi di kemudian hari. Tetapi, barangkali tidak ramai memiliki ‘kecerdikan sebenar’ ini memandangkan manusia kadang kalanya terlalu lemah untuk meninggalkan dan melupakan kepentingan dunianya.

Sebab itu saudara, tidak pelik sekiranya wujud ilmuan yang tidak amanah dengan ilmunya dan ada pakar tetapi meyalahgunakan kepakarannya. Mereka sanggup menjadi ‘orang suruhan’ dan ‘kangkong’ bagi menutup kemungkaran dan kezaliman atau meng’iya’kan perkara-perkara yang batil dan salah yang dilakukan sesetengah pihak. Bukan itu sahaja, adakalanya sanggup berdiam diri tatkala hukum dan syariat Allah direndah-rendahkan oleh orang yang jahil lagi tidak mengetahui.

Carilah Agama

Mana-mana bayi yang dilahirkan oleh keluarga muslim, pastinya disambut dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Antara perkara yang mula-mula dilakukan ibu bapa untuk menyambut kehadiran insan baru dalam keluarga itu adalah dengan azan dan iqamah di telinga bayinya. Kemudian bayi itu akan dibesarkan dan diberi didikan yang secukupnya.

Begitulah juga dengan mereka yang telah meninggal dunia. Pihak waris akan menguruskan jenazah tersebut dengan empat perkara iaitu memandikannya, mengkafankannya, mempersembahyangkannya serta mengebumikannya dalam tanah. Jika difikirkan saudara, apa persamaan antara menyambut kedatangan manusia muslim yang dilahirkan ke dunia dengan menyempurnakan mereka yang telah meninggalkan dunia? Persamaannya ialah, kedua-duanya diurus mengikut apa yang disuruh dan diajar agama. Siapa suruh kita azankan bayi yang baru lahir? Jawabnya, agama. Siapa yang suruh kita uruskan jenazah dengan empat perkara tadi? Jawabnya, agama. Bukannya adat atau kebiasaan masyarakat.

Maka tidakkah pelik saudara seandainya di permulaan hidup, manusia muslim disambut dengan menuruti agama dan apabila mati pula diurus juga dengan mengikut kehendak agama, sedangkan seluruh hidupnya tidak pula diisi menurut perintah agama. Ini pastinya merupakan suatu kelompongan dalam hidup sebagai muslim. Maka, marilah sama-sama kita mencari agama dalam waktu hidup yang sementara ini setelah kita disambut dulu dengan agama dan bakal disempurnakan kelak juga dengan agama.

“(Tetapi kebanyakan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal” (surah al-‘Ala 87:16-17)

Pengalaman Di SPA

Kali ini saudara, aku ingin berkongsi serba sedikit pengalaman menghadiri temuduga di SPA atau Suruhanjaya Perkhidmatan Awam (bukan SPA Kecantikan ye). Agak terkejut jugalah bila mana mendapat surat panggilan temuduga pada bulan Disember tahun lepas. Orang kata, bukan senang hendak mendapat peluang seperti ini. Jadi, aku mengambil peluang itu untuk merasa bagaimana bertemuduga di sektor awam. Mana tahu ‘kot-kot’ ada rezeki di sana.

Jawatan yang ditemuduga itu ialah Pegawai Pertanian G41 (kalau ikut SBPA gred permulaannya G1-1). Berdasarkan statistik yang dikeluarkan, terdapat 50 kekosongan tempat jawatan tersebut dengan 619 calon dipanggil untuk temuduga daripada 4680 bilangan permohonan. Cubalah saudara bayangkan berapakah kebarangkalian untuk berjaya menjawat jawatan tersebut.

Jadi saudara, hendak menghadiri temuduga seperti ini sudah pasti ada persiapannya. Alang-alang sudah dipanggil temuduga, kenapa tidak kita persiapkan diri kita dengan beberapa maklumat tentang skop dan tugasan jawatan yang dipohon. Maka, aku pun mencarilah segala maklumat tentang Kementerian Pertanian Dan Industri Asas Tani, Jabatan Pertanian, SPA, dan sebagainya. Aku turut menjejaki beberapa blog dan forum yang berkonsi tentang pengalaman mereka ketika bertemuduga.

Dalam pencarian tersebut, antara tema soalan temuduga di sektor awam banyak berkisar tentang hal ehwal kerajaan dan program-programnya. Jadi mereka nasihatkan supaya kita ambil tahu khususnya yang melibatkan isu-isu semasa. Soalan-soalan tentang sistem pemerintahan dan pentadbiran juga katanya turut ditanya. Jadi aku pun mentelaahlah serba sedikit isu-isu tersebut seperti 1 Malaysia, ETP, NKEA, GTP, NKRA dan yang seangkatan dengannya. Pada pendapat aku, memang dari sudut perancangannya ada kebaikan program-program itu, tetapi berjaya atau tidak sesuatu program itu bergantung kepada pelaksanaannya. Seperti juga DEB, satu dasar afirmatif yang baik dalam membantu bumiputera, namun jika ianya hanya menguntungkan sekelompok kecil bumiputera dalam pelaksanaanya, maka ia akan gagal memberi manfaat kepada sebahagian besar bumiputera yang lain. Nahtijahnya, kelompok bumiputeralah yang paling ramai miskin di tanah air sendiri.

Soalan Yang Ditanya

Berbalik kepada cerita temuduga. Aku dipanggil untuk bertemuduga di SPA Kuala Lumpur di Jalan Cenderasari. Lokasi kompleks temuduga SPA KL ini agak tersorok dan dikelilingi dengan kehijauan yang masih utuh di tengah-tengah bandaraya Kuala Lumpur. Pada mulanya, aku pun tidak tahu di mana letaknya Jalan Cenderasari (tidak pernah dengar pun), namun dengan bantuan Cik Garmin, lokasinya berjaya ditemui di kawasan yang agak berbukit.

Pada pagi itu, tidak sampai 20 orang yang hadir bertemuduga. Hanya dua bilik sahaja yang digunakan yang masing-masing terdiri daripada dua orang pegawai sebagai panel penemuduga. Seorang pegawai mewakili pihak SPA dan seorang lagi mewakili pihak Jabatan Pertanian. Sementara menunggu giliran, aku sempat berkenalan dengan dua orang calon. Seorang daripadanya adalah ‘fresh garduate’ macam aku tetapi dari UITM Shah Alam manakala seorang lagi adalah graduan UPM tahun 2007 yang berbangsa cina. Kami berbual-bual tentang bidang pengajian masing-masing di samping pengalaman calon cina dari UPM tersebut yang katanya sudah “tidak tahan maa” berkerja di Sime Darby Plantation.

Saudara pasti ingin tahu apakah bentuk atau tema soalan-soalan yang ditanya bukan? InsyaAllah aku akan kongsikan sebahagian soalan-soalan yang aku masih ingat yang mungkin boleh membantu saudara pembaca sekalian dalam menghadapi temuduga dengan SPA. Antara soalan-soalan itu ialah:

  • Dari mana datangnya nama Batu Caves? (sebab aku duduk di Gombak, dekat Batu Caves)
  • Minat sukan apa?
  • Siapa penjaga gol ketiga skuad kebangsaan?
  • Bagaimana awak mahu jadikan sektor pertanian ini diminati sepertimana orang minat sukan bola sepak?Boleh anda beritahu kami tentang isu-isu semasa yang awak tahu?
  • Hari ini banyak badan-badan yang dahulunya di bawah kerajaan tetapi akhirnya diswastakan seperti telekom dan konsesi air. Boleh atau tidak sekiranya jabatan pertanian ini diswastakan?
  • Kebanyakan sektor perladangan (plantation) yang melibatkan kelapa sawit dan getah mampu dilaksanakan dalam skala yang besar, mengapa perkara yang sama tidak berlaku terhadap bidang pertanian?
  • Anda minat keusahawanan? Mengapa tidak memilih bidang keusahawanan?
  • Apa yang anda tahu tentang pertanian jitu (precision agriculture)?
  • Bagaimana anda boleh melaksanakan konsep pertanian jitu ini untuk para petani?

Demikianlah saudara bentuk soalan-soalan yang ditanya. Alhamdulillah, kesemua soalan aku jelaskan jawapannya mengikut apa yang aku faham dan tahu.. Kedua-dua panel temuduga dilihat hanya senyum dan mengangguk-anggukkan kepala (tidak tahulah, angguk itu tanda setuju atau sebaliknya). Cuma soalan penjaga gol ketiga skuad kebangsaan itu yang aku tidak tahu namanya. Yang aku ingat, Khairul Fahmi dan Sharbinee sahaja. Terus terang saja kepada mereka.

Dua Kali Tangguh

Setiap temuduga, pasti ada keputusannya. Jika dilihat pada surat panggilan temuduga, tarikh keputusannya jatuh pada 23 Januari 2012. Aku pun tidak tahu, bagaimana mereka boleh ‘setting’ tarikh tersebut sebagai tarikh keputusan kerana hari tersebut adalah cuti umum sempena Tahun Baru Cina. Ternyata, bila disemak di portal SPA, tiada sebarang keputusan diumumkan. Kemudian, dalam minggu yang sama, mereka mengumumkan penangguhan kerana keputusan temuduga hanya akan dikeluarkan selewat-selewatnya atau pada 17 Febuari 2012 (Jumaat).

Maka, hari demi harilah aku menanti keputusannya. Tatkala tiba tarikh 17 Febuari, sekali lagi mereka memberitahu bahawa keputusan temuduga ditangguhkan. Kali ini, ditangguhkan dengan selewat-lewatnya atau pada 24 Febuari 2012 (Jumaat). Pelik juga. Barangkali sukar sangat ‘kot’ hendak memilih Pegawai Pertanian sehingga terpaksa ditangguhkan sebanyak dua kali sehingga lewat sebulan daripada tarikh asal keluar keputusan. Ternyata, keputusan tersebut diumumkan.

Keputusannya: “Dukacita anda tidak berjaya dalam urusan ini”. Alhamdulillah, mungkin bukan rezeki aku untuk terpilih. Sungguhpun demikian, aku kembali kepada hasrat yang asal untuk menyambung pengajian di Fakulti Pertanian, UPM. Ini pun rezeki juga. Tambahan pula, sekali lagi pengajian aku kali ini akan ditaja sepenuhnya oleh dana awam. Sekianlah dulu saudara sebahagian pengalaman aku bertemuduga di SPA.

“Dan sesungguhnya Allah adalah pemberi rezeki yang terbaik,” (Surah al-Hajj 22:58)