MenDengarLah

Setiap manusia mempunyai satu mulut dan dua telinga. Aksesori mulut dan telinga ini kedua-duanya terletak di kepala kita. Aksesori ini bukan barang milik kekal kita, tetapi barang pinjaman Allah taala kepada kita. Ramai berpendapat, antara hikmah Allah taala meminjamkan kepada kita satu mulut dengan dua telinga adalah untuk kita memperbanyakkan mendengar daripada berbicara.

Mendengar dan berbicara merupakan dua perkara penting dalam komunikasi. Walaubagaimanapun, kita biasanya diberi penekanan tentang teknik bercakap berbanding teknik mendengar. Sedangkan, faktor yang menghasilkan sesuatu komunikasi itu berkesan bukan hanya sekadar melalui kemahiran bercakap dan berbicara, tetapi juga melalui kemahiran mendengar yang betul. Dalam hal mendengar ini, Stephen R. Convey pernah berkata:

 “Communication is the most important skill in life.  We spend most of our waking hours communicating.  But consider this:  You’ve spent years learning how to read and write, years learning how to speak.  But what about listening?  What training or education do you have that enables you to listen so that you really, deeply understand…

Barangkali kita tidak pernah dengar pun malah menghadiri mana-mana kursus atau bengkel yang mengasah kemahiran mendengar. Yang ada hanyalah kursus dan bengkel untuk pengucapan awam (‘public speaking’), perbahasan, pantun dan sebagainya yang semuanya bertujuan mengasah dan melatih kemahiran lisan individu yang diwujudkan sama ada di peringkat sekolah mahupun universiti. Apabila kita kurang pendedahan tentang kemahiran mendengar, maka respon atau tindak balas kita terhadap sesuatu yang kita dengar juga ada kalanya tersilap.

Dengar untuk Faham

Kebanyakkannya, kita mendengar bukan untuk memahami apa yang tersirat disebalik yang tersurat, tetapi mendengar untuk bersedia membalasnya dan kemudiannya mendabik dada bahawa telah menjadi pendengar yang baik. Sedangkan, kita tidak pun memahami maksud sebenar kata-kata yang didengar itu.

Di dalam buku 25 Ways How to Win with People oleh John C. Maxwell, beliau turut menyenaraikan kemahiran mendengar sebagai salah satu cara memenangi hati manusia. Katanya;

“The fundamental cause of nearly all communication problems is that people don’t listen to understand. They listen to reply by expressing the ideas and feelings. But, what most people want is to be listened to, respected and understood”.

Tatkala ada seseorang yang mungkin menjadikan kita sebagai tempat untuk berbincang dan meluahkan sesuatu, perkara yang paling penting adalah dengan memberi perhatian sepenuh hati kita melalui mendengar. Hal ini disebut oleh ahli psikologi sebagai “listening with the third ear” iaitu mendengar melalui telinga ketiga iaitu hati. Ini kerana, bicara yang lahir dari hati hanya mampu difahami oleh ‘telinga hati’ yang mendengar. Begitu jugalah ketika ada mana-mana individu yang menyampaikan pesanan, teguran mahupun ilmu yang bermanfaat, dengarlah dengan teliti dan fahamilah dengan sepenuh hati kita.

Ada sebuah buku saudara yang mengkaji tentang perbezaan psikologi lelaki dan wanita. Buku tersebut berjudul “Men are from Mars, Women are from Venus” oleh John Gray. Buku ini membahaskan tentang peri pentingnya memahami psikologi lelaki dan wanita bagi mana-mana pasangan suami dan isteri yang ingin hidup dalam suasana kasih sayang dan saling memahami. Ketika beliau mengutarakan tentang kemahiran mendengar, beliau berpandangan;

“Men need to remember that women talk about problems to get close and not necessarily to get solutions. So many times a woman just wants to share her feelings about her day, and her husband, thinking he is helping, interrupts her by offering a steady flow of solutions to her problems. He has no idea why she isn’t pleased”.   

Hal ini disebabkan, wanita lebih cenderung untuk berkongsi perasaannya, dan perkongsian perasaan itu dianggap terlalu penting berbanding mencapai matlamat peribadinya. Berbeza dengan lelaki, mereka lebih cenderung untuk berbuat suatu perkara dengan melihat matlamat dan mencapainya melalui keupayaan sendiri. Sebab itu, lelaki selalunya melihat masalah yang dikongsi isterinya sebagai meminta penyelesaian semata-mata, sedangkan si isteri hanyalah mahu suaminya mendengar dan dengan itu memahami dirinya. Rupanya saudara, hal ini telah lama difahami oleh saidina Umar al Khattab.

Ketika seorang lelaki datang bertemu saidina Umar untuk mengadu masalah isterinya yang suka membebel dan menyebabkan mereka sering bertengkar dan bergaduh. Maka saidina Umar al khattab menasihatinya dengan berkata:

“Tidak patut kalau aku tidak sabar dengan kerenahnya. Bukankah dia telah memasak makanan untukku, membasuh pakaianku, bersabung nyawa melahirkan zuriat untukku, menjaga anak-anakku dan dia tempat aku mendapat hajatku. Sabarlah, sesungguhnya keadaannya itu tidak lama (nanti akan baik sendiri).”

Lantaran itulah Saidina Umar hanya berdiam diri tanpa bertengkar dan mendengar keluhan isterinya kerana beliau amat memahami keadaan isteri kesayangannya yang tetap setia menjalankan peranan sebagai isteri dan ibu kepada anak-anaknya. Begitulah saudara, peri pentingnya memiliki kemahiran mendengar dan bagaimana menanganinya dengan baik.

Dengar Ambil Pengajaran

Terdapat sepotong hadith daripada Rasulullah saw yang menyebut dengan maksud;

“Mendengar dan mematuhi itu wajib ke atas setiap orang Islam sama ada dalam perkara yang ia suka atau tidak suka, selagi ia tidak disuruh melakukan maksiat. Apabila disuruh melakukan maksiat, tidak harus lagi didengar dan dipatuhi (Riwayat Ahmad Dan Muslim)

Tidak semua perkara yang kita dengar, kita kena taat dengannya. Jika apa yang kita dengar itu menjurus kita supaya taat dalam beragama, maka tiada sebab untuk kita tidak menghormati dan menerimanya sama ada suka atau tidak. Tetapi, jika yang kita dengar itu cenderung ke arah maksiat kepada Allah, maka perlu untuk kita menolaknya biarpun datangnya daripada kenalan, keluarga, pemimpin mahupun ahli agama.

Kita perlu sentiasa mendengar dan patuh dalam perkara-perkara yang baik dan soleh. Walaupun mungkin kita tidak bersetuju dengan sesuatu pendekatan, tetapi selagi pendekatan itu tidak bercanggah dengan agama, maka kita perlu bersedia mendengar. Barangkali kita bukanlah orang yang alim atau bukan pula lulusan agama, tetapi sekurang-kurangnya jadikanlah diri kita orang yang suka mendengar dan mencintai majlis-majlis ilmu. Jangan jadi golongan yang bukan sekadar membenci, malah menghalang pula program-program seumpama itu.

”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.” (Riwayat al-Bazzar)

Advertisements

Dari Tanah Ke Tanah

Manusia asalnya daripada tanah. Itulah hakikat penciptaan manusia pertama yang bernama Adam as. Dek kerana tanahlah, azazil atau selepasnya kufurnya dikenali dengan nama iblis tidak bersetuju dengan kehendak Allah yang mahu menjadikan manusia sebagai kahlifah fil A’rd (khalifah di muka bumi). Bagi Iblis, penciptaan mereka daripada api lebih mulia dan lebih gah daripada tanah yang tiada martabat.

Tetapi, tiada siapa yang dapat menghalangi kehendak dan kekeuasaan Allah swt. Maka Nabi Adam as tetap dilantik sebagai makhluk yang diberi tanggungjawab serta peranan bagi memakmurkan bumi ini mengikut garis panduan yang dikehendaki Allah swt. Kisah pohon dan buah khuldi menjadi asbab kepada bermulanya perjalanan kehidupan manusia di muka bumi sebagai tempat persinggahan sementara.

Turunnya bangsa manusia ke bumi ini bukanlah untuk beristirehat semata. Bukanlah juga untuk menikmati segala perhiasan dan keseronokan yang ada tanpa mempedulikan had dan batasannya. Tetapi, perjalanan kita di bumi ini tidak lain tidak bukan untuk dipenuhinya dengan tanggungjawab. Seperti yang selalu kita dengar, adat sebagai seorang musafir atau pengembara, sudah pasti ada di dalam perjalanan itu suatu tempat persinggahan. Pengembara yang cerdik tidak akan hanya mengambil peluang itu untuk berehat sahaja, malah akan memanfaatkan segala ruang dan peluang yang dimiliki untuk mengumpul segala kekuatan dan bekalan bagi meneruskan perjalanan ke destinasi yang dijanjikan.

Kecerdikan Sebenar

Lantaran itu saudara, Rasulullah saw pernah bersabda dengan maksud:

“Orang yang paling cerdik adalah orang yang sentiasa mengingati mati”. (Riwayat Ibnu Majah)

Setiap yang hidup dan bernyawa, tidak akan mampu lari daripada persoalan mati. Biarpun barangkali manusia memiliki kediaman yang paling kukuh binaannya, atau kenderaan paling selamat di jalan raya, atau ubat penawar yang paling mujarab di dunia, namun tatkala ajal datang, matilah dia. Hadith pesanan Rasulullah saw seperti yang disebutkan tadi bukanlah membawa maksud yang kita tidak perlu belajar tinggi-tinggi, atau memahirkan diri dalam apa-apa bidang yang diminati sehingga boleh menjadi cerdik, tetapi memberi indikator bahawa ‘kecerdikan sebenar’ bukanlah diukur melalui pencapaian seseorang, tetapi melalui kesedaran kita tentang matlamat hidup kita yang betul.

Ada manusia, dia tidak sedar matlamat hidupnya yang sebenar. Walaupun dia mungkin tahu yang dia juga akan mati, tetapi persoalan menghadapi kematian bagi dirinya bukanlah keutamaan berbanding dengan urusan dunia yang sedang dia hadapi hari ini. Lantaran daripada itu, oleh kerana terlalu taksub dengan kehidupan dunia, maka kehidupan akhirat selepas kematian dikesampingkan. Demi mengejar habuan dunia, dia sanggup meninggalkan batasan halal haram yang menjadi tanggugjawab dirinya untuk dipatuhi.

Bukanlah cerdik namanya seandainya seseorang itu membiarkan dirinya rugi dikemudian hari. Biarpun di dunia dia dikenali sebagai orang yang cerdik dan pandai, di samping berharta dan ternama, tetapi jika dia rugi di akhirat, tiada makna semua yang dilalui di dunia dahulu, kerana kehidupan dunia bukanlah matlamat dan tujuan hakiki kita. Sebab itu, orang yang cerdik adalah mereka yang mengetahui benar-benar apa matlamatnya dan apa pula keutamaannya yang sebenar. Setelah menyedari hal itu, maka perancangan dan persiapan yang berkonsepkan ‘hasanah fid dunya wa hasanah fil akhirah’ akan dirangka sebaiknya untuk dicapai dalam jangka masa yang pendek dan untuk jangka masa yang panjang. Inilah hasanah (kebaikan) yang kita pohon kepada Allah setiap hari dalam doa harian kita.

Agama Didahulukan

Kita sebagai manusia tidak akan terlepas daripada ujian. Adakalanya kita diuji untuk memilih antara dua bentuk kepentingan. Kita diuji untuk memilih salah satu daripadanya ketika kepentingan dunia bertembung dengan kepentingan akhirat. Ada manusia, dia memiliki ilmu dan dipandang cerdik oleh manusia lain. Ketika pandangannya diperlukan masyarakat tentang sesuatu perkara kerana ilmu dan kecerdikan yang dimiliki, apatah lagi perkara itu merupakan pertembungan antara kepentingan dunia dengan akhirat, yang mana akan dia utamakan?

Mereka yang memiliki ‘kecerdikan sebenar’, pasti akan melebihkan dan mengutamakan kepentingan akhirat berbanding kepentingan dunia. Biarlah nampak bodoh dan rugi kerana mengkemudiankan kepentingan dunia, namun ‘kecerdikan sebenar’ mengatasi segalanya kerana dia tidak mahu menjadi manusia rugi di kemudian hari. Tetapi, barangkali tidak ramai memiliki ‘kecerdikan sebenar’ ini memandangkan manusia kadang kalanya terlalu lemah untuk meninggalkan dan melupakan kepentingan dunianya.

Sebab itu saudara, tidak pelik sekiranya wujud ilmuan yang tidak amanah dengan ilmunya dan ada pakar tetapi meyalahgunakan kepakarannya. Mereka sanggup menjadi ‘orang suruhan’ dan ‘kangkong’ bagi menutup kemungkaran dan kezaliman atau meng’iya’kan perkara-perkara yang batil dan salah yang dilakukan sesetengah pihak. Bukan itu sahaja, adakalanya sanggup berdiam diri tatkala hukum dan syariat Allah direndah-rendahkan oleh orang yang jahil lagi tidak mengetahui.

Carilah Agama

Mana-mana bayi yang dilahirkan oleh keluarga muslim, pastinya disambut dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Antara perkara yang mula-mula dilakukan ibu bapa untuk menyambut kehadiran insan baru dalam keluarga itu adalah dengan azan dan iqamah di telinga bayinya. Kemudian bayi itu akan dibesarkan dan diberi didikan yang secukupnya.

Begitulah juga dengan mereka yang telah meninggal dunia. Pihak waris akan menguruskan jenazah tersebut dengan empat perkara iaitu memandikannya, mengkafankannya, mempersembahyangkannya serta mengebumikannya dalam tanah. Jika difikirkan saudara, apa persamaan antara menyambut kedatangan manusia muslim yang dilahirkan ke dunia dengan menyempurnakan mereka yang telah meninggalkan dunia? Persamaannya ialah, kedua-duanya diurus mengikut apa yang disuruh dan diajar agama. Siapa suruh kita azankan bayi yang baru lahir? Jawabnya, agama. Siapa yang suruh kita uruskan jenazah dengan empat perkara tadi? Jawabnya, agama. Bukannya adat atau kebiasaan masyarakat.

Maka tidakkah pelik saudara seandainya di permulaan hidup, manusia muslim disambut dengan menuruti agama dan apabila mati pula diurus juga dengan mengikut kehendak agama, sedangkan seluruh hidupnya tidak pula diisi menurut perintah agama. Ini pastinya merupakan suatu kelompongan dalam hidup sebagai muslim. Maka, marilah sama-sama kita mencari agama dalam waktu hidup yang sementara ini setelah kita disambut dulu dengan agama dan bakal disempurnakan kelak juga dengan agama.

“(Tetapi kebanyakan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal” (surah al-‘Ala 87:16-17)