Bermula dengan Hijau

Seperti  yang pernah aku ceritakan sebelum ini, baja Zn yang digunakan terhadap tanaman padi diharapkan mampu meningkatkan hasil serta menambah nutrisi Zn dalam butir padi (biofortification).

Untuk mengkajinya, maka aku menanam padi di dalam rumah kaca di Ladang 10, UPM. Aku tidak memilih untuk menanamnya di sawah bagi meminimumkan serangan perosak dan penyakit. Penanaman dibuat secara ‘direct seeding’.

Dari masa ke semasa aku memantau tumbesaran padi tersebut. Bermula dengan benih yang bercambah, kemudian mengeluarkan daun, seterusnya ke peringkat beranak (tillering), panicle initiation, heading, booting, dan sehinggalah padi tersebut mengeluarkan tangkai (panicle) dan butir padi (grain).

20130419_092017

Ketika di peringkat awal terutamanya pada peringkat tillering, padi tersebut kelihatan subur dengan anak-anak (tillers) disekeliling dan daunya yang hijau memanjang. Suka aku melihatnya. Tetapi lama-kelamaan, daun padi tersebut menjadi kuning bila mana memasuki peringkat akhir tumbesaran padi.

Hal ini menggambarkan suatu perumpamaan yang disebut di dalam al-Quran;

“Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu tumbuh segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya”. (Surah al-Hadid 57:20)

Begitulah jua dengan kehidupan dunia kita saudara. Kedudukan serta kemewahan yang dikecapi manusia di dunia tidak akan kekal. Ia akan semakin meninggalkan kita tatkala kita semakin dekat dengan takdir kematian.

Ramai manusia yang seakan tertipu dengan kedudukan dan kemewahannya di dunia. Dirasakan itulah segala-galanya. Ada yang sanggup menipu, merasuah dan dirasuah, membunuh, menyokong kezaliman serta pelbagai kemungkaran yang lain demi meraih serta mempertahankan kedudukan dan kemewahan dunia.

Walaupun tiada kedudukan atau hidup tidak berapa mewah, tetapi bijak mencari peluang dan ruang untuk menyuburkan ketaatan kepada Allah. Maka itu lebih baik. Kalaupun kita ada kedudukan dan memiliki kemewahan, manfaatkannya untuk menjadi hamba hanya kepada Allah, bukan hamba kepada yang lain. Tatakala seseorang hamba itu perlu memilih antara kebenaran dan kebatilan, antara kezaliman dan keadilan, maka bersama-samalah dengan kebenaran dan keadilan semata-mata kerana Allah biarpun berdepan risiko dan cabaran.

20130523_120031

Saudara, kehidupan dunia dan akhirat boleh dianalogikan seperti padi yang ditanam oleh petani yang bukan sahaja akan menumbuhkan padi malah lalang turut akan tumbuh. Begitulah kehidupan kita, jika kita dahulukan kehidupan akhirat, InsyaAllah kehidupan dunia pun turut akan diperolehi. Yang penting, keredhaan dan keberkatan di sisi Allah swt.

Kita akan rugi jika hanya berseronok dengan nikmat dunia yang bakal reput dan kering apabila tiba masanya. Sebaliknya, beruntunglah kita jika dunia ini kita jadikan sebagai kebun amal soleh untuk dituai di akhirat kelak.

Akar Daun

Menanam sesuatu tanaman memungkinkan sama ada tanaman itu hidup ataupun mati. Orang yang menanam apa jua pokok dan pokok itu subur dikatakan memiliki tangan sejuk manakala tangan panas untuk yang sebaliknya. Sungguhpun demikian, hakikatnya, hidup atau mati sesuatu makhluk di atas muka bumi semuanya adalah di bawah ketentuan dan kekuasaan Allah.

daun (sumber: bgfons.com)

Tanaman seperti juga manusia memerlukan makanan secukupnya untuk hidup dan berkembang. Biarpun tanaman tidak mampu bergerak sepertimana manusia dan haiwan, namun Allah menjadikan makhluk ini boleh membuat makanan sendiri melalui suatu mekanisma yang disebut sebagai fotosintesis. Dengan hanya memerlukan karbon dioksida (CO2), air (H2O) dan tenaga dari cahaya matahari sudah mencukupi bagi tumbuhan menghasilkan glukosa (C6H12O6) dan oksigen (O2).

Baik sesuatu tanaman atau pokok biasanya dinilai melalui lebat daun dan bunganya serta keenakkan buahnya. Jarang sesuatu tanaman itu dipuji kerana akarnya. Walhal, tanpa akar, tumbuhan akan gagal untuk menyerap air dan nutrient daripada tanah. Akar juga memberi sokongan kepada tumbuhan daripada rebah menyembah bumi. Itulah peranan akar yang tidak terlihat pada pandangan mata dek kerana ia tersembunyi di dalam tanah. Sebab itu saudara, akar tumbuhan kebiasaanya dijadikan perumpamaan bagi memaknai erti keikhlasan.

Walaupun bersembunyi di dalam tanah yang gelap dan kotor, namun akar tetap jua berperanan untuk membantu kehijauan daun, kemekaran bunga dan keranuman buah. Demikianlah sifat akar yang ‘low profile’ tetapi mempunyai ‘significant’ yang besar terhadap anggota pokok yang lain. Di sisi yang lain pula, daun turut memiliki kebaikannya. Seperti yang dijelaskan tadi, proses fotosintesis sebenarnya berlaku di salah satu organel di dalam daun iaitu klorofil.

Melalui daun, tumbuhan mampu menjana tenaga sendiri untuk hidup. Tenaga yang dijana penting untuk proses-proses biokimia yang lain untuk tumbesaran dan kemandirian sesuatu tanaman. Tidak mungkin tanaman dapat mengeluarkan hasil yang produktif (bunga/buah) tanpa adanya tenaga, air dan nutrient yang secukupnya.

akar (sumber: www.123rf.com)

Untuk itu, gabungan peranan dan fungsi akar (air & nutrient) serta daun (tenaga) amat penting untuk kemaslahatan pokok tersebut secara keseluruhannya. Tertinggal salah satu fungsi tersebut hanya akan memudharatkan kelangsungan hidup pokok itu. Sama ada saudara ingin mencontohi falsafah akar yang menyumbang tanpa menzahirkan dirinya atau ingin menjiwai falsafah daun yang berperanan tetapi dirinya tampak di pandangan, ikut saudaralah. Yang penting ikhlas kerana Allah. Sesuatu amal soleh sama ada tampak atau tidak, hendaklah kerana mencari redha Allah, bukan redha manusia, di situlah datangnya ikhlas.

“Sesiapa yang melakukan amal soleh baik lelaki atau perempuan dan dia dalam keadaan benar-benar beriman, maka pasti akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik…” (an-Nahl 16:97)

Malu Ke?

Misi yang dibawa oleh Rasulullah saw bermula dengan seruan memurnikan akidah. Masyarakat yang dihadapi oleh baginda Nabi saw adalah sebuah masyarakat yang hidup dalam suasana jahiliyah dan mempersekutukan Allah swt. Dalam keadaan itulah, Nabi saw muncul di tengah-tengah masyarakat menyampaikan seruan mengesakan Allah swt.

Risikonya memang wujud. Masyarakat yang sudah terbiasa dengan suasana yang ada sejak turun temurun pasti tidak selesa dengan seruan baginda Rasulullah saw. Seruan itu ditolak oleh sebahagian masyarakat yang mempunyai kepentingan tertentu dan menganggap bertentangan benar dengan kepercayaan dan cara hidup mereka selama ini. Dakwah ini paling lantang ditentang oleh pembesar-pembesar Quraisy kerana dilihat akan menjejaskan pengaruh dan kedudukan mereka dalam masyarakat.

Uswatun Hasanah

Namun, Rasulullah saw tetap tabah menghadapinya demi menjunjung titah perintah Allah swt. Tema dakwah Rasulullah saw ketika di Mekah pada waktu itu tidak hanya meliputi persoalan akidah bahkan juga akhlak. Manusia-manusia yang dahulunya jahil dan syirik, akhirnya berjaya ditarbiyah melalui kesedaran akidah dan akhlak yang diterjemahkan oleh Rasulullah saw. Bukan sedikit saudara, yang tertarik dengan Islam kerana keindahan akhlak Rasulullah saw.

Ketinggian dan kesantunan keperibadian Rasulullah saw diakui sendiri oleh isteri baginda iaitu Aishah ra yang pernah mengatakan:

“Akhlak Nabi adalah umpama al-Quran yang bergerak (Kana Khuluquhul Quran)”

Tidak hairanlah jika ada wanita yahudi yang selama ini mencaci Nabi saw dengan pelbagai makian, dan membaling sampah serta kotoran pada jalan yang dilalui Nabi saw, tetapi akhirnya memeluk Islam kerana tertarik dengan keperibadian Nabi saw yang tidak berdendam bahkan sudi menziarahinya ketika sakit. Itu ketika Nabi saw masih hidup.

Setelah Nabi saw wafat, lelaki yahudi buta yang begitu keras makian dan tentangannya terhadap Rasulullah saw, akhirnya menangis menyesali perbuatannya selama ini tatkala Abu Bakar as-Siddiq menceritakan bahawa orang yang selama ini memberi makan kepada lelaki buta itu setiap hari adalah baginda Rasulullah saw sendiri. Subhanallah, demikianlah saudara gambaran keperibadian akhlak Rasulullah saw yang sewajibnya menjadi ‘uswah’ (contoh) kepada kita semua.

Kenapa Malu?

Hari ini saudara, kita dihidangkan pelbagai bentuk kemaksiatan dan kemungkaran yang berlaku dalam masyarakat. Bermacam-macam perkara timbul seperti pergaulan bebasnya, perzinaan, minum arak, rasuah penyelewengan, pembuangan anak dan sebagainya. Inilah akibatnya apabila hilangnya rasa malu dalam diri. Mereka berbuat kemungkaran tanpa segan silu bahkan sesetengah keadaan berbangga pula dengan kemaksiatan yang dilakukan. Ada juga yang sanggup mempertahankannya biarpun terang-terangan menyalahi agama dan syariat.

Sebab itulah saudara, malu dikaitkan dengan iman. Orang yang beriman memerlukan rasa malu supaya imannya terpelihara. Orang yang tiada rasa malu, tentunya mudah sahaja mereka melakukan perkara-perkara yang bertentangan dengan iman. Perkara ini disebutkan oleh Rasulullah saw seperti mana yang dimuatkan dalam Kitab Matan Arbain oleh Imam an Nawawi:

‘Jika engkau tiada malu, buatlah sesuka hati kamu. ‘ (Riwayat Bukhari)

Maknanya saudara, perasaan malu, mahu tidak mahu perlu ada dalam diri orang yang beriman. Ianya perlu dididik dan diasuh. Apa yang disebut oleh Rasulullah saw di sini bukanlah satu bentuk suruhan, tetapi sebagai satu amaran. Jika tidak ada rasa malu, jika rasa iman itu tidak penting dalam diri, maka berbuatlah sesuka hatinya jika tidak takut dengan azab Allah swt. Amaran ini umpama seorang anak dengan bapa. Si anak jatuh kerana memanjat pokok biarpun berbuih si bapa menasihatinya, oleh kerana terlalu geram, si bapa dengan nada marah bersuara: “Lain kali panjat lagi, biar patah riuk tulang tu”

Malu Bertempat

Rasulullah saw sendiri adalah seorang pemalu. Dikatakan lebih pemalu daripada seorang gadis. Apabila Rasulullah saw berhadapan dengan perkara yang kurang disenanginya, para sahabat dapat melihat malunya Rasulullah pada raut wajahnya. Tetapi, malu Rasulullah bertempat dan bergantung kepada keadaan. Rasulullah malu melihat kemungkaran apatah lagi melakukan kemungkaran. Tetapi Rasulullah saw tidak malu untuk bercakap soal kebaikan dan melakukan perkara yang disuruh Allah.

Berbeza dengan sebahagian daripada kita. Ada antaranya berasa malu untuk berbuat kebaikan. Malu untuk bersolat, malu untuk ke surau mendengar majlis ilmu, malu nak pakai tudung dan sebagainya. Sedangkan, hendak berbuat baik, tiada sebab untuk malu biarpun ada suara yang mungkin memerli dan memandang sinis. Yang sepatutnya kita berasa malu ialah bila mana kita semakin jauh daripada penghayatan agama. Kita seharusnya rasa malu jika kita tidak bersolat, tidak berzakat, tidak ke surau, tidak tutup aurat, di samping rasa malu untuk berbuat perkara yang menjauhkan diri kita daripada agama.

Akhir sekali saudara, aku ingin berkongsi tentang pengalaman seorang ustaz berbicara dengan seorang pelajar perempuan yang berpakaian ketat yang mungkin sudah ‘terhakis malunya’.

Ustaz: Kenapa kamu berpakaian dan berseluar ketat?

Pelajar: Saya ada sebab-sebab untuk berpakaian macam ini, ustaz.

Ustaz: Apa sebab kamu?

Pelajar: Saya berseluar ketat seperti ini supaya mudah untuk berjalan dan melangkah longkang. Kalaulah ada orang yang mahu ambil kesempatan, mudah untuk saya melarikan diri. Cuba ustaz fikir, antara saya yang berseluar ketat dan mereka yang berkain jubah atau baju kurung, yang mana lebih mudah untuk dirogol?

Ustaz: Betul la. Kalau dalam konteks itu, kamu lebih selamat. Tetapi, kalau kamu mahu selamat lagi daripada dirogol, tidak perlu pun pakai seluar ketat. Kamu cuma pakai sahaja cawat besi. Sampai bila-bila kamu selamat.

Ternyata pelajar tersebut berdiam diri. Ustaz tersebut terpaksa memberi jawapan dalam bentuk logik akal juga kerana pelajar itu mengabsahkan tindakannya berdasarkan akal semata tanpa panduan syariat. Ustaz itu menambah lagi, wanita yang benar-benar menutup aurat tidak mungkin boleh menarik perhatian lelaki yang berpenyakit dalam hatinya. Tetapi, wanita yang berpakaian seksi dan ketat mungkin berkeupayaan merangsang keinginan mana-mana lelaki normal.

Barangkali yang berpakaian seksi, terselamat daripada diapa-apakan, tetapi yang menjadi mangsa nanti adalah wanita lain dan yang menyedihkan lagi kanak-kanak juga menjadi mangsa kerakusan itu. Pokok tidak akan bergoyang jika tidak ada angin yang meniupnya. Sama-samalah kita bermuhasabah. Jangan sampai kita menjadi umat yang tidak tahu malu.

“Sesungguhnya apabila Allah ingin membinasakan seorang hamba dicabut darinya perasaan malu, setelah tercabut perasaan malunya tidak akan menimpanya kecuali perkara yang amat dibenci (oleh Allah), setelah itu tercabut pula sifat amanah darinya, setelah tercabut sifat amanah dari dirinya kamu tidak akan mendapatinya kecuali seorang pengkhianat, setelah itu tercabut darinya sifat rahmah, setelah tercabut sifat rahmah darinya kamu tidak akan mendapatinya kecuali seorang yang celaka dan dilaknat (dijauhkan), setelah itu dia tercabut dari simpulan Islam.”(Riwayat Ibnu Majah).

MenDengarLah

Setiap manusia mempunyai satu mulut dan dua telinga. Aksesori mulut dan telinga ini kedua-duanya terletak di kepala kita. Aksesori ini bukan barang milik kekal kita, tetapi barang pinjaman Allah taala kepada kita. Ramai berpendapat, antara hikmah Allah taala meminjamkan kepada kita satu mulut dengan dua telinga adalah untuk kita memperbanyakkan mendengar daripada berbicara.

Mendengar dan berbicara merupakan dua perkara penting dalam komunikasi. Walaubagaimanapun, kita biasanya diberi penekanan tentang teknik bercakap berbanding teknik mendengar. Sedangkan, faktor yang menghasilkan sesuatu komunikasi itu berkesan bukan hanya sekadar melalui kemahiran bercakap dan berbicara, tetapi juga melalui kemahiran mendengar yang betul. Dalam hal mendengar ini, Stephen R. Convey pernah berkata:

 “Communication is the most important skill in life.  We spend most of our waking hours communicating.  But consider this:  You’ve spent years learning how to read and write, years learning how to speak.  But what about listening?  What training or education do you have that enables you to listen so that you really, deeply understand…

Barangkali kita tidak pernah dengar pun malah menghadiri mana-mana kursus atau bengkel yang mengasah kemahiran mendengar. Yang ada hanyalah kursus dan bengkel untuk pengucapan awam (‘public speaking’), perbahasan, pantun dan sebagainya yang semuanya bertujuan mengasah dan melatih kemahiran lisan individu yang diwujudkan sama ada di peringkat sekolah mahupun universiti. Apabila kita kurang pendedahan tentang kemahiran mendengar, maka respon atau tindak balas kita terhadap sesuatu yang kita dengar juga ada kalanya tersilap.

Dengar untuk Faham

Kebanyakkannya, kita mendengar bukan untuk memahami apa yang tersirat disebalik yang tersurat, tetapi mendengar untuk bersedia membalasnya dan kemudiannya mendabik dada bahawa telah menjadi pendengar yang baik. Sedangkan, kita tidak pun memahami maksud sebenar kata-kata yang didengar itu.

Di dalam buku 25 Ways How to Win with People oleh John C. Maxwell, beliau turut menyenaraikan kemahiran mendengar sebagai salah satu cara memenangi hati manusia. Katanya;

“The fundamental cause of nearly all communication problems is that people don’t listen to understand. They listen to reply by expressing the ideas and feelings. But, what most people want is to be listened to, respected and understood”.

Tatkala ada seseorang yang mungkin menjadikan kita sebagai tempat untuk berbincang dan meluahkan sesuatu, perkara yang paling penting adalah dengan memberi perhatian sepenuh hati kita melalui mendengar. Hal ini disebut oleh ahli psikologi sebagai “listening with the third ear” iaitu mendengar melalui telinga ketiga iaitu hati. Ini kerana, bicara yang lahir dari hati hanya mampu difahami oleh ‘telinga hati’ yang mendengar. Begitu jugalah ketika ada mana-mana individu yang menyampaikan pesanan, teguran mahupun ilmu yang bermanfaat, dengarlah dengan teliti dan fahamilah dengan sepenuh hati kita.

Ada sebuah buku saudara yang mengkaji tentang perbezaan psikologi lelaki dan wanita. Buku tersebut berjudul “Men are from Mars, Women are from Venus” oleh John Gray. Buku ini membahaskan tentang peri pentingnya memahami psikologi lelaki dan wanita bagi mana-mana pasangan suami dan isteri yang ingin hidup dalam suasana kasih sayang dan saling memahami. Ketika beliau mengutarakan tentang kemahiran mendengar, beliau berpandangan;

“Men need to remember that women talk about problems to get close and not necessarily to get solutions. So many times a woman just wants to share her feelings about her day, and her husband, thinking he is helping, interrupts her by offering a steady flow of solutions to her problems. He has no idea why she isn’t pleased”.   

Hal ini disebabkan, wanita lebih cenderung untuk berkongsi perasaannya, dan perkongsian perasaan itu dianggap terlalu penting berbanding mencapai matlamat peribadinya. Berbeza dengan lelaki, mereka lebih cenderung untuk berbuat suatu perkara dengan melihat matlamat dan mencapainya melalui keupayaan sendiri. Sebab itu, lelaki selalunya melihat masalah yang dikongsi isterinya sebagai meminta penyelesaian semata-mata, sedangkan si isteri hanyalah mahu suaminya mendengar dan dengan itu memahami dirinya. Rupanya saudara, hal ini telah lama difahami oleh saidina Umar al Khattab.

Ketika seorang lelaki datang bertemu saidina Umar untuk mengadu masalah isterinya yang suka membebel dan menyebabkan mereka sering bertengkar dan bergaduh. Maka saidina Umar al khattab menasihatinya dengan berkata:

“Tidak patut kalau aku tidak sabar dengan kerenahnya. Bukankah dia telah memasak makanan untukku, membasuh pakaianku, bersabung nyawa melahirkan zuriat untukku, menjaga anak-anakku dan dia tempat aku mendapat hajatku. Sabarlah, sesungguhnya keadaannya itu tidak lama (nanti akan baik sendiri).”

Lantaran itulah Saidina Umar hanya berdiam diri tanpa bertengkar dan mendengar keluhan isterinya kerana beliau amat memahami keadaan isteri kesayangannya yang tetap setia menjalankan peranan sebagai isteri dan ibu kepada anak-anaknya. Begitulah saudara, peri pentingnya memiliki kemahiran mendengar dan bagaimana menanganinya dengan baik.

Dengar Ambil Pengajaran

Terdapat sepotong hadith daripada Rasulullah saw yang menyebut dengan maksud;

“Mendengar dan mematuhi itu wajib ke atas setiap orang Islam sama ada dalam perkara yang ia suka atau tidak suka, selagi ia tidak disuruh melakukan maksiat. Apabila disuruh melakukan maksiat, tidak harus lagi didengar dan dipatuhi (Riwayat Ahmad Dan Muslim)

Tidak semua perkara yang kita dengar, kita kena taat dengannya. Jika apa yang kita dengar itu menjurus kita supaya taat dalam beragama, maka tiada sebab untuk kita tidak menghormati dan menerimanya sama ada suka atau tidak. Tetapi, jika yang kita dengar itu cenderung ke arah maksiat kepada Allah, maka perlu untuk kita menolaknya biarpun datangnya daripada kenalan, keluarga, pemimpin mahupun ahli agama.

Kita perlu sentiasa mendengar dan patuh dalam perkara-perkara yang baik dan soleh. Walaupun mungkin kita tidak bersetuju dengan sesuatu pendekatan, tetapi selagi pendekatan itu tidak bercanggah dengan agama, maka kita perlu bersedia mendengar. Barangkali kita bukanlah orang yang alim atau bukan pula lulusan agama, tetapi sekurang-kurangnya jadikanlah diri kita orang yang suka mendengar dan mencintai majlis-majlis ilmu. Jangan jadi golongan yang bukan sekadar membenci, malah menghalang pula program-program seumpama itu.

”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.” (Riwayat al-Bazzar)

Dari Tanah Ke Tanah

Manusia asalnya daripada tanah. Itulah hakikat penciptaan manusia pertama yang bernama Adam as. Dek kerana tanahlah, azazil atau selepasnya kufurnya dikenali dengan nama iblis tidak bersetuju dengan kehendak Allah yang mahu menjadikan manusia sebagai kahlifah fil A’rd (khalifah di muka bumi). Bagi Iblis, penciptaan mereka daripada api lebih mulia dan lebih gah daripada tanah yang tiada martabat.

Tetapi, tiada siapa yang dapat menghalangi kehendak dan kekeuasaan Allah swt. Maka Nabi Adam as tetap dilantik sebagai makhluk yang diberi tanggungjawab serta peranan bagi memakmurkan bumi ini mengikut garis panduan yang dikehendaki Allah swt. Kisah pohon dan buah khuldi menjadi asbab kepada bermulanya perjalanan kehidupan manusia di muka bumi sebagai tempat persinggahan sementara.

Turunnya bangsa manusia ke bumi ini bukanlah untuk beristirehat semata. Bukanlah juga untuk menikmati segala perhiasan dan keseronokan yang ada tanpa mempedulikan had dan batasannya. Tetapi, perjalanan kita di bumi ini tidak lain tidak bukan untuk dipenuhinya dengan tanggungjawab. Seperti yang selalu kita dengar, adat sebagai seorang musafir atau pengembara, sudah pasti ada di dalam perjalanan itu suatu tempat persinggahan. Pengembara yang cerdik tidak akan hanya mengambil peluang itu untuk berehat sahaja, malah akan memanfaatkan segala ruang dan peluang yang dimiliki untuk mengumpul segala kekuatan dan bekalan bagi meneruskan perjalanan ke destinasi yang dijanjikan.

Kecerdikan Sebenar

Lantaran itu saudara, Rasulullah saw pernah bersabda dengan maksud:

“Orang yang paling cerdik adalah orang yang sentiasa mengingati mati”. (Riwayat Ibnu Majah)

Setiap yang hidup dan bernyawa, tidak akan mampu lari daripada persoalan mati. Biarpun barangkali manusia memiliki kediaman yang paling kukuh binaannya, atau kenderaan paling selamat di jalan raya, atau ubat penawar yang paling mujarab di dunia, namun tatkala ajal datang, matilah dia. Hadith pesanan Rasulullah saw seperti yang disebutkan tadi bukanlah membawa maksud yang kita tidak perlu belajar tinggi-tinggi, atau memahirkan diri dalam apa-apa bidang yang diminati sehingga boleh menjadi cerdik, tetapi memberi indikator bahawa ‘kecerdikan sebenar’ bukanlah diukur melalui pencapaian seseorang, tetapi melalui kesedaran kita tentang matlamat hidup kita yang betul.

Ada manusia, dia tidak sedar matlamat hidupnya yang sebenar. Walaupun dia mungkin tahu yang dia juga akan mati, tetapi persoalan menghadapi kematian bagi dirinya bukanlah keutamaan berbanding dengan urusan dunia yang sedang dia hadapi hari ini. Lantaran daripada itu, oleh kerana terlalu taksub dengan kehidupan dunia, maka kehidupan akhirat selepas kematian dikesampingkan. Demi mengejar habuan dunia, dia sanggup meninggalkan batasan halal haram yang menjadi tanggugjawab dirinya untuk dipatuhi.

Bukanlah cerdik namanya seandainya seseorang itu membiarkan dirinya rugi dikemudian hari. Biarpun di dunia dia dikenali sebagai orang yang cerdik dan pandai, di samping berharta dan ternama, tetapi jika dia rugi di akhirat, tiada makna semua yang dilalui di dunia dahulu, kerana kehidupan dunia bukanlah matlamat dan tujuan hakiki kita. Sebab itu, orang yang cerdik adalah mereka yang mengetahui benar-benar apa matlamatnya dan apa pula keutamaannya yang sebenar. Setelah menyedari hal itu, maka perancangan dan persiapan yang berkonsepkan ‘hasanah fid dunya wa hasanah fil akhirah’ akan dirangka sebaiknya untuk dicapai dalam jangka masa yang pendek dan untuk jangka masa yang panjang. Inilah hasanah (kebaikan) yang kita pohon kepada Allah setiap hari dalam doa harian kita.

Agama Didahulukan

Kita sebagai manusia tidak akan terlepas daripada ujian. Adakalanya kita diuji untuk memilih antara dua bentuk kepentingan. Kita diuji untuk memilih salah satu daripadanya ketika kepentingan dunia bertembung dengan kepentingan akhirat. Ada manusia, dia memiliki ilmu dan dipandang cerdik oleh manusia lain. Ketika pandangannya diperlukan masyarakat tentang sesuatu perkara kerana ilmu dan kecerdikan yang dimiliki, apatah lagi perkara itu merupakan pertembungan antara kepentingan dunia dengan akhirat, yang mana akan dia utamakan?

Mereka yang memiliki ‘kecerdikan sebenar’, pasti akan melebihkan dan mengutamakan kepentingan akhirat berbanding kepentingan dunia. Biarlah nampak bodoh dan rugi kerana mengkemudiankan kepentingan dunia, namun ‘kecerdikan sebenar’ mengatasi segalanya kerana dia tidak mahu menjadi manusia rugi di kemudian hari. Tetapi, barangkali tidak ramai memiliki ‘kecerdikan sebenar’ ini memandangkan manusia kadang kalanya terlalu lemah untuk meninggalkan dan melupakan kepentingan dunianya.

Sebab itu saudara, tidak pelik sekiranya wujud ilmuan yang tidak amanah dengan ilmunya dan ada pakar tetapi meyalahgunakan kepakarannya. Mereka sanggup menjadi ‘orang suruhan’ dan ‘kangkong’ bagi menutup kemungkaran dan kezaliman atau meng’iya’kan perkara-perkara yang batil dan salah yang dilakukan sesetengah pihak. Bukan itu sahaja, adakalanya sanggup berdiam diri tatkala hukum dan syariat Allah direndah-rendahkan oleh orang yang jahil lagi tidak mengetahui.

Carilah Agama

Mana-mana bayi yang dilahirkan oleh keluarga muslim, pastinya disambut dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Antara perkara yang mula-mula dilakukan ibu bapa untuk menyambut kehadiran insan baru dalam keluarga itu adalah dengan azan dan iqamah di telinga bayinya. Kemudian bayi itu akan dibesarkan dan diberi didikan yang secukupnya.

Begitulah juga dengan mereka yang telah meninggal dunia. Pihak waris akan menguruskan jenazah tersebut dengan empat perkara iaitu memandikannya, mengkafankannya, mempersembahyangkannya serta mengebumikannya dalam tanah. Jika difikirkan saudara, apa persamaan antara menyambut kedatangan manusia muslim yang dilahirkan ke dunia dengan menyempurnakan mereka yang telah meninggalkan dunia? Persamaannya ialah, kedua-duanya diurus mengikut apa yang disuruh dan diajar agama. Siapa suruh kita azankan bayi yang baru lahir? Jawabnya, agama. Siapa yang suruh kita uruskan jenazah dengan empat perkara tadi? Jawabnya, agama. Bukannya adat atau kebiasaan masyarakat.

Maka tidakkah pelik saudara seandainya di permulaan hidup, manusia muslim disambut dengan menuruti agama dan apabila mati pula diurus juga dengan mengikut kehendak agama, sedangkan seluruh hidupnya tidak pula diisi menurut perintah agama. Ini pastinya merupakan suatu kelompongan dalam hidup sebagai muslim. Maka, marilah sama-sama kita mencari agama dalam waktu hidup yang sementara ini setelah kita disambut dulu dengan agama dan bakal disempurnakan kelak juga dengan agama.

“(Tetapi kebanyakan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal” (surah al-‘Ala 87:16-17)

Jujurlah

Semua orang tahu bahawa jujur adalah sifat yang baik. Sungguhpun demikian, tidak semua orang mampu bersifat jujur walaupun dia tahu yang jujur merupakan sifat yang terpuji. Jangankan jujur kepada orang lain, jujur pada diri sendiri pun terkadang tidak termampu.

Orang yang jujur, beramanah dan berintegriti pula adalah mereka yang bermaruah tinggi. Mereka tidak akan mudah terpesona dengan segala macam sogokan, rasuah dan pujuk rayu manusia. Biarpun mereka mungkin di dalam kesempitan dan kesusahan, tetapi orang yang jujur tidak menjadikan kesempitan dan kesusahan itu sebagai alasan untuk tidak bersifat jujur.

Nabi saw memotivasikan kepada kita akan kebaikan seandainya kita memilih kejujuran berbanding pengkhianatan dan pembohongan;

“Sesiapa antara kamu yang mempunyai empat perkara ini maka dia akan terhindar daripada kemelaratan berhubung apa yang tidak diperoleh dari dunia ini: (1) Berkata Benar, (2) Beramanah, (3) Baik tingkah laku dan (4) Menjaga makanan (supaya terhindar daripada sumber haram)  (Hadith riwayat Imam al-Hakim)

Walaubagaimanapun saudara, perkara yang baik dan molek seperti ini merupakan perkara yang bukan senang biarpun nampak macam mudah. Akan ada dihadapan kita halangan yang bakal menguji ketahanan diri untuk bersifat dengan akhlak yang terpuji. Hal ini disebut oleh Imam al-Ghazali dalam kitabnya Minhajul Abidin;

“ Empat ujian atau halangan yang sering menghalang manusia daripada mendekatkan diri kepada Allah. Keempat-empat perkara itu ialah: (1) Dunia, (2) Manusia, (3) Hawa Nafsu dan (4) Syaitan.

Oleh itu, sama-samalah kita saudara mengambil pengajaran daripada kisah-kisah  dibawah yang ingin aku kongsikan di dalam kesempatan kali ini.

Susu Campur Air

Kisah ini berlaku pada zaman kepimpinan Saidina Umar al-Khattab. Ketika itu ada sebuah keluarga yang mengusahakan perniagaan menjual susu ternakan. Bagi meningkatkan hasil jualan, maka timbul satu idea dan cadangan untuk mencampurkan susu tersebut dengan air. Dengan itu, jumlah atau kuantiti susu dapat dibanyakkan. Sungguhpun demikian saudara, cadangan itu ditolak oleh seorang anak gadis. Biarpun dipujuk bahawa tiada siapa yang akan tahu termasuklah khalifah Umar sekiranya mereka berbuat demikian. Namun gadis itu tetap pertahankan kejujuran dan integritinya dengan berkata;

“Jika khalifah Umar tidak nampak perbuatan itu, Allah tetap melihat segala perbuatan kita”

Kambing Kena Baham

Abdullah bin Dinar pernah menceritakan bahawa, suatu hari khalifah Umar al-Khattab pernah menyamar dan menguji seorang hamba sahaya yang bertugas sebagai pengembala kambing. Antara dialognya adalah seperti berikut:

Umar : Wahai pengembala kambing, jualkanlah kepadaku seekor kambing dan katakanlah kepada tuanmu bahawa kambing itu dibaham oleh seekor serigala.

Penggembala : Tetapi bagaimana hendak aku sembunyikan semua ini daripada Allah?

Mendengarkan jawapan itu saudara, Saidina Umar terus menitiskan air mata lantas membawa penggembala kambing tersebut kepada tuannya untuk dimerdekakan. Saidina Umar berkata kepada penggembala tersebut:

“Kejujuranmu menyebabkan kamu dimerdekakan di dunia ini. Semoga kejujuran ini juga yang memerdekakanmu di akhirat nanti”.

Sebab itu saudara, semasa Saidina Umar al-Khattab memerintah negara dengan Islam sebagai prinsip utamanya, Saidina Ali bin Abi Talib pernah berkata kepadanya:

“Oleh kerana kamu bersifat jujur, maka rakyat pun bersifat jujur seperti kamu,”.

Kain Murah Jual Mahal

Di dalam kitab Ihya Ulumuddin karya Imam al-Ghazali, terdapat kisah seorang mukmin yang bernama Yunus bin Ubaid. Beliau merupakan usahawan kain dan memiliki sebuah kedai. Kain yang dijual di kedainya ada dua jenis iaitu yang berharga 400 dirham dan 200 dirham. Pada suatu hari, semasa Yunus ke masjid berhampiran untuk bersolat, datang seorang Badwi membeli kain dengan harga 400 dirham. Urusan jual beli itu dikendalikan oleh anak saudaranya. Walaubagaimanapun, anak saudaranya melakukan kesilapan dengan menjual kain bernilai 200 dirham dengan harga 400 dirham.

Semasa Yunus pulang menuju ke kedainya. Yunus terserempak dengan arab badwi yang membeli kain di kedainya tadi. Yunus bertanyakan berkenaan dengan kain yang sedang dipegang oleh badwi tersebut. Menyedari anak saudaranya telahpun melakukan kesilapan, Yunus memnita supaya badwi itu kembali semula ke kedainya untuk digantikan kain yang tersalah itu. Namun, badwi tersebut berkata, “Tidak mengapa, saya sudah bersetuju membelinya dengan 400 dirham. Lagipun di tempat saya, kain seperti ini dijual dengan harga jauh lebih mahal”. Yunus tetap bertegas dan menarik badwi itu ke kedainya dan ditukarkan kain yang sepadan dengan harganya.

Begitulah kisah kejujuran manusia yang di dalam dadanya ada rasa takwa. Jika kita tidak ada ketakwaan, barangkali susu ternakan yang dijual akan dimasukkan air untuk ditambah kuantitinya atau dalam industri hari ini, susu itu dicampur dengan protein melamin secara berlebihan semata-mata untuk mengaut keuntungan semaksima mungkin. Barangkali juga, jika tidak kerana takwa, pasti ada kambing atau lembu yang dibuat-buat mati di atas kertas sedangkan ternakan itu dijual dan keuntungan disonglap tanpa pengetahuan tuanya.

Lebih teruk, dana awam untuk beli sesuatu diganti dengan beli perkara lain kononnya sebagai strategi perniagaan atau dibohongi dengan harga yang tinggi. Mungkin juga, jika tanpa takwa, tuan kedai akan berterima kasih kepada pembantunya kerana ‘bijak’ menipu harga barangan yang dijual. Cukup bulan, gaji anda naik dan bonus pun akan dapat di atas ke’cerdikan’ menipu pelanggan.

Adakah ini yang dikejar dan direbut ramai manusia di siang dan malamnya?

Hidup Biar Berkat

Menarik bila mendengarkan pengalaman rakan-rakan yang telah pun berkerjaya. Ternyata pengalaman semasa berkerja walaupun masih baru, berbeza jika dibandingkan dengan apa yang kita lalui semasa berlajar dahulu.

Perbezaan itu boleh dilihat melalui suasana berkerja, ada rakan sekerja yang agak sebaya dan yang sudah berumur dalam peringkat mak ayah kita pun ada. Di sini, cabaran untuk saling menghormati dan berkerja sebagai satu ‘teamwork’ perlu ditempuhi dengan keterbukaan dalam meraikan kepelbagaian rakan-rakan sekerja. Sebagai pekerja juga, mereka tidak akan terlepas daripada proses penilaian daripada majikan. Di mana-mana pun, penilaian ini penting bagi memastikan setiap kakitangan berada dalam tahap kompetensi yang dikehendaki dan seterusnya memberi peluang kepada majikan untuk mengenal pasti potensi para pekerjanya.

Sebab itu ada orang berkata; As a student, you will be evaluated by your lecturer only at a particular time, but as a worker, you will be evaluated by your employer at any time.

Itulah antara cabaran yang harus ditempuhi oleh mana-mana pekerja. Cabaran yang bukan sahaja dalam usaha menyiapkan tugasan yang diberi, bahkan cabaran untuk menghasilkan output kerja yang berkualiti dan bermutu seperti yang dikehendaki majikan ataupun organisasi.

Walaubagaimanapun saudara, terdapat lagi cabaran lain yang mungkin tidak sekuat dengan apa yang pernah kita alami semasa belajar dahulu. Cabaran bagi menyiapkan apa-apa tugasan yang diberi barangkali sudah biasa kita alami sebagai pelajar dulu, bezanya mungkin dalam skop dan cara tugasan tersebut dilaksanakan. Jadi saudara, apa sebenarnya cabaran lain yang dimaksudkan itu?

Cabaran Integriti

Cabaran yang dimaksudkan itu adalah cabaran integriti. Di dunia akademik dan pengajian, tidaklah terlalu sukar isu-isu integriti untuk kita hadapi. Cabaran integritinya hanya berkisarkan tentang isu-isu ‘copy and paste’, plagiat, ponteng kuliah, meniru semasa peperiksaan dan sebagainya. Kebanyakan mahasiswa di IPT boleh dikatakan masih mampu menjauhi isu-isu seumpama itu kerana kes-kes melibatkan perkara tersebut tidak terlalu serius. Bukan tidak ada langsung, tetapi jumlahnya masih terkawal.

Berbanding dengan sektor pekerjaan, sama ada di sektor awam mahupun di sektor swasta, cabaran integriti cukup mencabar khususnya yang berkaitan dengan pengurusan. Bagi mereka yang mahu mempertahankan integriti dirinya, sudah pasti mereka akan merasakan bertapa mencabarnya untuk menghadapi suasana korup yang mengepung dirinya. Namun, bagi mereka yang tidak mempedulikan isu integriti, mereka berpendirian bahawa inilah peluang untuk mencipta kemewahan hidup atau ‘lubuk untuk mendapat kekayaan’.

Ada seorang sahabat aku. Kini beliau bertugas di sebuah syarikat kontraktor yang besar. Dengan kelulusan ijazah, beliau diterima bekerja di situ untuk menguruskan hal-hal berkaitan pengurusan yang melibatkan bidang pendawaian elektrik di sesuatu projek kendalian syarikat. Biasanya, kontraktor kelas tinggi ini akan buka tender kepada kontraktor-kontraktor kecil untuk menyiapkan projek pemasangan dan pendawaian.

Apa yang perlu beliau lakukan hanyalah memastikan segala projek yang telah dianugerahkan tender atau yang telah di’sub’kan kepada kontraktor lain dijalankan mengikuti spesifikasi yang ditetapkan. Di samping itu, syarikat juga memerlukan barang-barang tertentu daripada pembekal-pembekal yang terpilih.

Ketika sama-sama terlibat dalam program Qurban sebagai petugas tempoh hari, tatkala aku bertanyakan akan perihal tugas dan skop kerjanya, beliau menggambarkan serba sedikit tentang itu di samping beberapa cabaran integriti yang datang menerkam dari segenap penjuru.

Sepanjang bulan Ramadhan menurutnya, hampir setiap hari beliau menerima jemputan untuk berbuka puasa dengan percuma di hotel-hotel mewah daripada pelbagai syarikat dan kompeni. Selain itu, kerap juga sesetengah syarikat pembekal menawarkan habuan dalam bentuk komisen seandainya beliau bersetuju menerima tawaran daripada syarikat pembekal tersebut.

“Benda ni dah jadi benda biasa, kalau tak kuat memang tak tahan punya,” demikianlah kata-katanya yang masih aku ingat.

Alhamdulillah, beliau masih kuat. Semua tawaran tersebut mampu dijauhkan tatkala memikirkan soal keberkatan. Tidak ramai sebenarnya yang berkemampuan berhadapan dengan perkara ini. Kalau seseorang itu memang tidak pernah mempedulikan hal-hal keberkatan dan integriti ini. Sudah pasti cukup mudah untuk terjerat.

Integriti Dan Keberkatan

Sebagai muslim, integriti dengan sendirinya boleh diwujudkan sama ada semasa belajar atau berkerja atau apa sahaja tatkala kita memahami soal keberkatan. Soal keberkatan mempunyai hubungannya dengan konsep dosa-pahala dan halal-haram. Kita pasti mahukan hidup yang berkat dan rezeki yang berkat daripada Allah. Keberkatan tidak akan diperolehi seandainya kita tidak mempedulikan sama ada sesuatu perkara itu baik atau dosa.

Hidup yang berkat adalah melalui kerja yang baik lagi halal, kerja yang tidak menipu dan tidak pula menyeleweng. Sebarang pekerjaan yang dilakukan dengan jujur dan benar, telus, ikhlas dan berkualiti di samping memiliki komitmen yang tinggi menjamin rezeki yang berkat. Saudara, inilah pendekatan dan cara bagaimana seseorang muslim yang mukmin mempertahankan integriti dirinya dalam perkerjaan atau perkhidmatan.

Biarpun kita mungkin dilihat ‘bodoh’ kerana tidak pandai mengambil kesempatan untuk mengaut bermacam komisen dan pelbagai tawaran wang dan harta yang datang, namun sebenarnya kita celik. Kita tidak buta mata dan hati untuk membezakan antara yang hak dan yang batil. Orang yang celik adalah orang yang bercita-cita takwa. Orang yang bertakwa, dijanjikan Allah seperti mana terkandung di dalam Ayat Seribu Dinar yang mungkin tergantung di rumah atau di pejabat kita.

“Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan membukakan jalan keluar baginya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanNya. Sungguh Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu,” (surah at-Talaq 65:2-3)