Pembangkang di Kampus

Rasulullah saw pernah meninggalkan satu pesanan kepada kita saudara. Baginda saw bersabda:

Menuntut ilmu adalah kewajipan ke atas setiap muslim

(Hadith Riwayat Ibnu Majah)

Memahami maksud hadith ini akan membawa kita kepada satu ‘consensus’ iaitu menuntut ilmu menurut ajaran Islam adalah wajib. Ini bermakna, tidak kira sama ada muslim itu kanak-kanak, remaja, belia, dewasa atau veteran sekalipun mestilah memahami tanggungjawabnya sebagai muslim untuk menimba ilmu.

Kewajipan menuntut ilmu di setiap peringkat umur ini saudara menggambarkan satu gagasan besar Islam untuk menjadikan umatnya sebagai umat contoh yang membudayakan ilmu sebagai “life-long learning” iaitu pembelajaran sepanjang masa. Kepesatan dunia dalam teknologi maklumat sekarang ini memudahkan lagi proses asimilasi ilmu itu ke dalam diri kita.

Mana-mana tamadun dunia yang terbina, tidak akan terbina dengan sendirinya tanpa terlebih dahulu masyarakat yang mendiaminya memiliki ilmu. Sebab itu saudara, kemunculan bangsa Arab yang dahulunya dianggap jahiliyah, akhirnya berjaya menjadi sebahagian daripada peneraju pembentukan tamadun Islam yang hebat.

Pencetusnya?

Sudah pasti Rasulullah saw yang membawa Islam pada waktu itu. Islam yang dibawa Rasulullah saw bukan sahaja diterima oleh Arab dalam amalan ritual semata, malah Islam itu difahami dan dihayati mencakupi seluruh aspek kehidupan termasuklah dalam soal meneroka ilmu. Lantaran itu, umat Islam pada era kegemilangan tersebut tidak mensia-siakan ajaran yang difahami itu untuk terus belajar, mengkaji dan mengamalkannya.

Jesteru, bagi kita saudara yang bergelar mahasiswa haruslah memahami bahawa tujuan kita menuntut ilmu hari ini bukan untuk mendapat keputusan baik sahaja tetapi lebih daripada itu adalah untuk belajar sesuatu yang mampu membantu kita selepas ini. Universiti dengan segala bahan ilmu yang terkandung di dalamnya seharusnya diakses sebaik mungkin oleh kita untuk belajar. Belajar ilmu agama, belajar bersukan, belajar bertukar pendapat, belajar berpartisipasi, belajar mengurus, belajar pengalaman orang, belajar menganalisis isu dan bukan hanya sekadar belajar subjek di dalam bilik kuliah semata.

Universiti bukannya kilang yang hendak melahirkan robot bertopengkan manusia, tetapi sebagai institusi yang hendak melahirkan manusia yang bukan sahaja kompeten dalam pengkhususan yang diambil, malah memiliki ‘soft skills’ dan keperibadian yang tinggi. Aku secara peribadi saudara percaya dengan apa yang disebutkan sebagai pendidikan dalam berpartisipasi. Ini kerana, apabila kita melibatkan diri di dalam sesuatu program atau aktiviti, maka di sana kita akan mendapat pendedahan. Dengan pendedahan inilah saudara, kita akan belajar secara tidak langsung.

Lantaran itu saudara, tidakkah pelik seandainya mahasiswa di sesetengah universiti tidak digalakkan untuk bersaing bagi merebut tempat dalam Majlis Perwakilan Pelajar (MPP). Kononnya, kalau berlaku persaingan, nanti akan menimbulkan perbalahan dan perpecahan. Kalau alasan ini diberikan kepada murid sekolah, barangkali mereka setuju. Tetapi, kalau ditujukan kepada seorang mahasiswa, ianya bukan alasan tetapi bahan untuk ditertawakan. Mana tidaknya saudara, berapa banyak di universiti di dunia hari ini yang menggalakkan mahasiswanya membentuk dua atau lebih kumpulan untuk menawarkan diri masing-masing bagi menunaikan amanah sebagai wakil kepada mahasiswa. Tiada masalah pun.

Bukan apa saudara, bagi akulah, adalah penting untuk mana-mana universiti memiliki barisan pro-aspirasi yang kuat dan pro-mahasiswa yang mantap. Masing-masing akan bersaing untuk memberi tawaran yang terbaik dalam memperjuangkan hak mahasiswa. Persaingan sihat ini seterusnya akan mendedahkan kepada mereka yang bertanding dengan politik cara demokrasi dalam mengemukakan agenda perancangan mereka masing-masing. Di sini, mereka akan berjuang berdasarkan prinsip dan idealisma yang mereka yakini.

Bagi pemilih pula (macam aku), kita akan melihat, mendengar, menganalisis dan menilai individu atau kumpulan yang bertanding ini untuk dipilih melalui sistem pilihan raya kampus yang wajib telus dan bersih. Lagi menarik seandainya, perjalanan pilihan raya itu diuruskan sendiri oleh mahasiswa. Aku sebagai seorang mahasiswa yakin bahawa rakan-rakan kita yang akan bertanding nanti akan memastikan mereka bertanding dengan kekuatan hujah, komitmen dan penuh berhikmah.

Apa pun saudara, sistem pilihan raya kampus ini tidak lain tidak bukan adalah untuk memilih pemimpin dalam kalangan kita. Pemimpin yang dipilih pula sewajarnya membela hak kita sebagai mahasiswa bukannya nanti salahkan mahasiswa untuk pertahankan pihak lain. Sudah hampir empat tahun aku belajar di UniSZA, namun untuk melihat suasana seumpama ini masih belum kesampaian (ada pembangkang). Dengan penuh harapan, aku harap sebelum meninggalkan universiti ini, adalah perubahannya nanti untuk pemilihan kali ini. Sekian dulu saudara dari aku yang menulis sekadar berkongsi.

“A successful person finds the right place for himself, but a successful leader finds the right place for others.”

 

Advertisements

Rasuah bukan masalah?

“Rasuah di mana-mana, taklah teruk sangat. Kalau buruk dah hancur dah Malaysia ni,”

Kata-kata ini saudara keluar dari mulut seorang pemimpin lama tetapi telah diangkat semula. Secara peribadi, kita tidak berdendam apa-apa dengannya apatah lagi bermusuh. Cuma, apabila kenyataan seumpama ini dikeluarkan, maka kita tidak boleh membenarkannya memandangkan yang bercakap itu adalah orang melayu yang Islam.

Kita diajar oleh Islam supaya jangan bermusuh dengan sesiapa hatta kepada mana-mana pesalah maksiat sekalipun. Yang diajar ialah kita bermusuh dengan kesalahan atau maksiat yang orang itu lakukan. Adapun berkenaan dengan rasuah, sama ada mengundang masalah atau tidak kepada individu tertentu, ianya jelas haram seperti haramnya orang melayu makan babi.

Mereka yang makan rasuah samalah dengan mereka yang makan nasi lemak berlaukkan babi bakar. Saudara, mungkin nampak kasar bahasa aku gunakan, tetapi itulah realitinya. Kita sebagai muslim, kita tidak makan babi bukan kerana babi itu kotor, makan tahi atau mukanya tak comel, tetapi kita tak makan babi kerana Allah taala telah haramkannya ke atas diri kita.

Samalah dengan rasuah, kita menentang keras rasuah bukan kerana kita dengki dengan kekayaan dan kemewahan mereka yang pelahap wang rasuah, tetapi kerana kita telah dikhabarkan oleh Rasulullah saw bahawa Allah taala haramkan rasuah dan melaknat pemberi dan penerima rasuah. Firman Allah taala:

“Dan janganlah kamu makan harta di antara kamu dengan jalan yang salah, dan janganlah pula kamu menghulurkan harta kamu (member rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan sebahagian dari harta manusia dengan berbuat dosa, pada hal kamu mengetahui salahnya.”

(surah al-Baqarah 2:188)

Daripada Abdullah bin Amru bin al-As r.a. Rasulullah saw bersabda:

Allah melaknat pemberi rasuah dan penerima rasuah.

(Hadith Riwayat Abu Daud)

Pelik juga saudara, bagaimana dia mampu berhujah sedemikian rupa demi mempertahankan kesalahannya yang lampau. Oleh kerana atas dunia ini bukan dia seorang sahaja yang rasuah, maka ia bukanlah suatu masalah yang besar. Sebab, orang lain pun buat juga. Kalau itulah mentaliti kita saudara, maknanya kalau perompak masuk merompak rumah kita, ia bukanlah suatu masalah yang besar. Tidak perlulah kita susahkan diri beratur buat laporan polis sekaligus tidak perlu susahkan pihak polis untuk memburu perompak. Alasannya mudah, bukan rumah kita sahaja yang dimasuki perompak, rumah ketua polis pun pernah masuk perompak. Di negara lain pun lebih banyak kes rompakan yang berlaku. Jadi apa masalahnya?

Apapun saudara, aku secara peribadi memandang rasuah ini sebagai dosa. Apabila ianya adalah dosa di sisi Allah swt. Maknanya, ia bakal membawa keburukan. Keburukan itu boleh jadi menimpanya di dunia atau ditangguhkan untuk dibalas di akhirat kelak.

Bolehkah saudara bayangkan, setiap tahun menurut Ketua Audit Negara, kira-kira RM28 billion ringgit wang negara kita lesap kerana rasuah dan penyelewengan. Jumlah 28 billion ini bukan sedikit saudara. Ia mampu dibelanjakan untuk tujuan-tujuan yang lebih bermanfaat kepada rakyat. Dengan wang sebanyak ini, berapa ramai rakan-rakan kita yang PTPTN akan mendapat tawaran biasiswa untuk pengajian mereka, berapa banyak sekolah boleh didirikan, berapa banyak rumah kos rendah boleh diberikan kepada golongan fakir, berapa ramai anak-anak yatim dan OKU yang boleh dibantu? Dan yang lebih penting mampu menampung subsidi rakyat yang bernilai kira-kira RM11 billion setahun.

Ya, barangkali bagi pemimpin sombong dan angkuh, ini semua tidak penting untuk difikirkan. Yang penting, perut dan bawah perut mereka selesa. Mereka mungkin dengan lagaknya akan berkata;

“Orang susah di bawah tu, pandai-pandailah cari kerja, pandai-pandailah cari makan. Allah taala tidak akan ubah suatu kaum melainkan kaum itu mengubah dirinya sendiri. Jadi kena berusaha!”

Inilah saudara, modal air liur mereka yang pelahap rasuah terhadap golongan marhaen yang memerlukan. Sedangkan mereka tidak tahu bahawa, perut kenyang mereka dan keluarga mereka, rumah dan kereta mewah mereka, pakaian mahal mereka, bahkan kain kapan mereka nanti pun terkandung wang dan harta yang menjadi hak si miskin dan si fakir. Wang yang yang sepatutnya menjadi hak golongan marhaen, akhirnya habis dijilat golongan pelahap rasuah ini. Tak malu ke?

Saudara, satu Malaysia tahu akan pendedahan ketua audit negara saban tahun. Tetapi itulah, sekadar mendedahkan. Mungkin adalah beberapa orang yang disoal siasat dan dihadapkan ke mahkamah, namun ianya dilihat sekadar melepas batuk ditangga. Ikan-ikan bilis dicekup tetapi jerung-jerung besar bebas berkeliaran untuk melahap sebanyak mungkin harta negara, harta rakyat. Lantaran itu, ketidaksungguhan pemerintah dalam soal ini telah membentuk satu persepsi bahawa rasuah di negara ini seolah-olah mahu dilindungi.

Ini belum termasuk kes stadium runtuh, komisen kapal selam, isu PKFZ, isu Sukhoi, isu VK lingam korek-korek, dan banyak lagi yang tidak tahu di mana kesudahannya. Antara punca kejatuhan Ben Ali dan Hosni Mubarak, selain daripada ruang lingkup demokrasi yang ditutup, rasuah dan penyelewengan juga menyumbang kepada faktor kejatuhan mereka. Pemimpin dan keluarganya bersedap-sedap, sedangkan rakyat dibawah dibiar derita dan sengsara.

Atas sebab itu saudara, sudah semestinya kita perlu menjadikan rasuah sebagai musuh nombor satu negara bukannya dadah. Ini kerana, sehebat mana pun polis yang kita ada, belum tentu masalah dadah mampu diselesaikan seandainya polis atau penguatkuasa juga dari jenis pelahap wang rasuah.

Kadang-kadang terfikir juga kita, pasukan polis kita mampu mengenal pasti mayat Altantuya yang mati dibom dan yang lebih mengagumkan mayat Sosilawati bersama 3 orang yang lain mampu dikesan sedangkan mereka telah dibakar dan dibuang abunya ke sungai. Namun, dalam kes dadah, dah bertahun-tahun operasi dijalankan, tauke-tauke besar dadah masih belum berjaya ditangkap. Apakah ia masih dianggap tidak ada masalah?

 

Tahniah Mesir!

Tahniah. Itulah ucapan dari seluruh dunia kepada rakyat Mesir yang berjaya menyingkirkan regim zalim Hosni Mubarak. Angin kebangkitan itu lahir dari ledakan jiwa anak-anak muda di sana yang ternyata sudah mual dengan kerakusan dan keangkuhan pemimpin mereka. Setelah 18 hari berhimpun, regim yang disangkakan berkuasa mutlak itu akhirnya lari senyap-senyap menyembunyikan diri.

Peristiwa di Mesir ini saudara punyai kaitannya dengan perubahan yang berlaku di Tunisia sebelum ini. Menurut Tariq Ramadhan di dalam satu temuramah, beliau menyatakan:

“Ben Ali’s regime was powerful too. You ask me if something similar to like Tunisia could happen in Egypt? I would not exclude this. I have heard that they want to organize large demonstrations”.


Ternyata saudara, rakyat Mesir khususnya anak-anak muda telah menggerakkan seluruh kudrat dan upaya mereka untuk menjatuhkan diktator yang telah memerintah hampir 30 tahun itu. Mereka berhimpun bukan untuk merampas kuasa, bukan juga kerana gila kuasa, tetapi mereka bangkit dari diam yang lama demi meraih kemerdekaan negara mereka daripada pemerintah yang menindas. Rasuah, salah guna kuasa, guna polis halang suara rakyat, tangkap dan penjarakan aktivis pembangkang (Ikhwanul Muslimin), angkuh tanpa pedulikan rintihan rakyat dan tidak demokratik merupakan kebrobrokan regim selama mereka memerintah. Hari ini saudara, rakyat telah bersuara, dengan suara lantang membingitkan telinga sang pemerintah yang rebah terkulai.

Benarlah kata orang, suara rakyat, suara keramat.

Saudara, antara persoalan besar yang sering dibahaskan berkenaan dengan kebangkitan rakyat Tunisia dan Mesir ini adalah mengapa rakyat di sana tidak memilih jalan demokrasi untuk menjatuhkan regim pemerintah? Apakah dengan berhimpun dan berdemonstrasi merupakan pilihan terakhir mereka dalam menamatkan riwayat politik sang pemerintah?

Jika saudara mengikuti perkembangan di Mesir, ternyata ramai pemerhati menggesa supaya demokrasi dikembalikan kepada rakyatnya. Perkara ini menjadi petanda bahawa demokrasi yang kononnya telah wujud di Mesir sebelum ini adalah demokrasi yang tempang. Ketempangan perjalanan demokrasi yang tidak diperbaiki itu mengakibatkan rakyat sudah hilang kenyakinan lantas mengambil keputusan untuk menjatuhkan regim melalui jalanraya bukannya pilihanraya. Sebab itu, Tariq Ramadhan menekankan bahawa:

“The system in Egypt is corrupt, there is no democracy and the difficulty for the next election is posed by Mubarak’s role and his son’s succession, and not just that. The problem is posed by powerful and influential people and the whole authoritarian system that is supporting this regime”.

Apabila hak rakyat untuk menikmati kebebasan untuk bersuara, kebebasan untuk berhimpun, kebebasan untuk berpartisipasi dalam politik dan kebebasan media dan universiti dari cengkaman pemerintah dihalang dan dinafikan, maka rakyat akan bangkit menentang walau tanpa disuruh. Lantaran itu saudara, demokrasi yang diamalkan di negara kita ini perlukan pembaikan dari masa ke semasa. Hanya yang angkuh seperti Ben Ali dan Hosni Mubarak sahaja yang tidak akan menghiraukannya.

Secara amnya, Islam mewajibkan pemerintah bersikap terbuka kepada rakyat bagi melahirkan pendapat mereka. Jika saudara mengimbas pada zaman khalifah ar-Rasyidin dahulu, saidina Umar al-Khattab pernah ditegur oleh seorang wanita dalam isu meletakan mahar perkahwinan. Teguran itu diterima saidina Umar al-Khattab dengan hati yang terbuka.

Bagaimana rakyat mahu menerima seseorang pemimpin seandainya pemimpin tersebut angkuh tidak mengendahkan pendirian rakyat terbanyak. Dr David Burns dalam buku 25 Ways to Win with People (2005) menjelaskan bahawa:

“What most people really want is to be listened to, respected and understood. The moment people see that they are being understood, they become more motivated to understand your point of view.”

Walaubagaimana pun saudara, sistem demokrasi barat yang diamalkan di seluruh dunia kini sememangnya tidak terlepas daripada kritikan dan kelemahan. Sebab itu, kita mahukan supaya sistem demokrasi ini dipandu oleh Islam untuk tujuan pembaikan. Ini kerana terdapat beberapa elemen di dalam demokrasi yang punyai persamaan dengan Islam dari sudut pemerintahan. Ramai juga sarjana Islam yang mengaitkan demokrasi sebagai jasa daripada tamadun Islam terhadap sistem politik barat.

Antara persamaannya yang aku ambil dari buku Islam dan Demokrasi (2007) adalah:

  • Menolak diktator (kisah penentangan kezaliman pemerintah oleh para nabi as)
  • Permesyuaratan (konsep syura yang memang dituntut dalam Islam)
  • Kebebasan bersuara (kisah Rasulullah mendengar pandangan para sahabat, kisah Umar al-Khattab dalam isu mahar)
  • Hisbah (penilaian terhadap tadbir urus memang telah diamalkan oleh khilafah Islam)
  • Pilihanraya (pemilihan pemimpin setelah mendapat pandangan umum)
  • Pendapat majoriti (dalam soal memilih imam solat jemaah, soal memilih pendapat jumhur dalam ijtihad)

Demikianlah saudara, beberapa perkara yang aku sempat ulas di sini. Diharapkan angin perubahan yang diperjuangkan di Tunisia dan Mesir hari ini bertiup menyapa kita di sini. Demokrasi dalam Islam hanyalah sebagai alat untuk sebuah proses perubahan. Kalau di Malaysia, demokrasinya perlu dipulihkan ketempangannya manakala di UniSZA (tempat aku belajar) demokrasinya perlu diraikan tanpa sebarang prejudis.

“Sesiapa yang mengendalikan sesuatu urusan kaum muslimin, lalu dia melantik seseorang. Pada hal dia dapati ada di dalam golongan itu seseorang yang lebih layak daripadanya bagi kaum muslimin, maka sesungguhnya dia telah mengkhianati Allah dan RasulNya”

(Hadith Riwayat Al-Hakim)